Covid yang Parah dapat Memicu Autoantibodi

bisnis.com | Gaya Hidup | Published at 15/09/2021 09:39
Covid yang Parah dapat Memicu Autoantibodi

Bisnis.com, JAKARTA - Pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit secara substansial lebih mungkin mengalami autoantibodi, atau kondisi dimana antibodi menyerang tubuh sendiri, menurut sebuah studi baru yang dilansir dari Times of India.

Autoantibodi dapat menjadi pertanda awal penyakit autoimun yang berkembang biak.

Dalam penelitian yang diterbitkan dalam jurnal 'Nature Communications', tim mencari autoantibodi dalam sampel darah yang diambil selama Maret dan April 2020 dari hampir 200 pasien Covid-19. Sampel darah yang diambil dari donor lain sebelum pandemi Covid-19 digunakan sebagai kontrol.

Para peneliti mengidentifikasi dan mengukur tingkat antibodi yang menargetkan virus; autoantibodi; dan antibodi yang ditujukan terhadap sitokin, protein yang disekresikan sel-sel kekebalan untuk berkomunikasi satu sama lain dan mengoordinasikan strategi keseluruhan mereka.

Lebih dari 60 persen dari semua pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit, dibandingkan dengan sekitar 15 persen dari kontrol yang sehat, membawa antibodi anti-sitokin, para ilmuwan menemukan.

Ini bisa menjadi hasil dari overdrive sistem kekebalan yang dipicu oleh infeksi yang mematikan dan berlama-lama. Dalam kabut perang, banyaknya sitokin dapat menyebabkan produksi antibodi yang salah menargetkan mereka, kata PJ Utz, profesor imunologi dan reumatologi di Universitas Stanford di AS yang memimpin penelitian tersebut.

Jika salah satu dari antibodi ini menghalangi kemampuan sitokin untuk mengikat reseptor yang sesuai, sel imun penerima yang dimaksud mungkin tidak diaktifkan. Itu, pada gilirannya, mungkin memberi virus lebih banyak waktu untuk bereplikasi dan mengarah pada hasil yang jauh lebih buruk, tim menjelaskan.

Temuan ini memperkuat argumen untuk vaksinasi, tambahnya. Vaksin untuk Covid-19 hanya mengandung satu protein yang disebut protein lonjakan SARS-CoV-2 atau instruksi genetik untuk memproduksinya. Dengan vaksinasi, sistem kekebalan tidak pernah terpapar dan berpotensi dikacaukan oleh banyak protein virus baru lainnya yang dihasilkan selama infeksi.

Selain itu, vaksinasi kurang menimbulkan peradangan daripada infeksi yang sebenarnya, kata Utz, jadi kecil kemungkinan sistem kekebalan akan bingung untuk menghasilkan antibodi terhadap protein pensinyalannya sendiri atau ke jaringan tubuh sendiri.

"Pasien yang divaksinasi, dengan cepat memasang respons antibodi yang tepat terhadap protein lonjakan virus, kemungkinannya kecil untuk mengembangkan autoantibodi," katanya.

Artikel Asli