Pola Makan Tentukan Kesehatan Mental Anda

bisnis.com | Gaya Hidup | Published at 13/09/2021 13:22
Pola Makan Tentukan Kesehatan Mental Anda

Bisnis.com, JAKARTA Orang dapat mengoptimalkan kesehatan mental mereka melalui diet dan pilihan gaya hidup mereka, menurut sebuah studi terbaru yang dilakukan oleh para peneliti dari New York's Binghamton University.

Studi melibatkan analisis diet, rutinitas olahraga, dan pilihan gaya hidup 2.600 orang. Mereka juga menyelesaikan kuesioner pada berbagai waktu sepanjang tahun. Setiap kelompok peserta penelitian mengungkapkan beberapa perubahan pola makan dan gaya hidup utama selama periode peningkatan kecemasan dan depresi.

Tim membagi peserta penelitian menjadi dua kelompok usia karena perkembangan otak manusia berlanjut hingga akhir 20-an, menurut pernyataan itu.

Terapi kesehatan mental harus mempertimbangkan perubahan kematangan otak untuk orang-orang dalam kelompok usia 18 dan 29 tahun (dewasa muda) dan mereka yang berusia 30 tahun ke atas (dewasa), menurut penulis laporan dan asisten profesor studi kesehatan dan kebugaran, Lina Begdache, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh universitas.

Kita perlu mempertimbangkan spektrum perubahan pola makan dan gaya hidup berdasarkan kelompok usia dan jenis kelamin yang berbeda. Tidak ada satu diet sehat yang akan bekerja untuk semua orang. Tidak ada satu perbaikan pun, katanya, melansir Alarabiya News, Senin (13/9/2021).

Dia menambahkan, orang dewasa muda masih membentuk koneksi baru antara sel-sel otak serta membangun struktur; oleh karena itu, mereka membutuhkan lebih banyak energi dan nutrisi untuk melakukan itu.

Karena morfologi otak dan konektivitas berbeda antara pria dan wanita, tim membagi responden berdasarkan jenis kelamin biologis. Otak laki-laki seharusnya terkabel untuk memungkinkan koordinasi dan persepsi sementara otak perempuan dibangun untuk mendukung analisis dan intuisi, menyebabkan tim percaya bahwa perbedaan kognitif ini dapat mempengaruhi kebutuhan nutrisi mereka.

Sarapan setiap hari, berolahraga dengan intensitas sedang secara teratur, dan mengurangi asupan makanan cepat saji dan kafein terbukti meningkatkan kesehatan mental pada wanita muda. Namun, pada wanita dewasa, hal yang sama diterapkan dengan penambahan peningkatan asupan buah-buahan dalam makanan mereka.

Untuk pria muda, olahraga setiap hari dan diet yang terdiri dari daging dan susu, dan lebih sedikit makanan cepat saji dan kafein, ditemukan untuk meningkatkan kesejahteraan kesehatan mental mereka, menurut penelitian tersebut. Ini juga berlaku untuk pria yang lebih dewasa dengan tambahan asupan kacang sehat setiap hari.

Setelah temuan ini, para peneliti sepakat bahwa orang dewasa muda cenderung mengalami tekanan mental yang lebih besar ketika diet mereka mengandung kekurangan gizi atau buruk secara umum, menambahkan bahwa kafein terbukti menyebabkan tekanan mental pada orang dewasa yang lebih muda.

Kafein dimetabolisme oleh enzim yang sama yang memetabolisme hormon seks: testosteron dan estrogen, dan orang dewasa muda memiliki kadar hormon ini yang tinggi, kata Begdache.

Dia menjelaskan, ketika pria dan wanita muda mengonsumsi kafein tingkat tinggi, kafein tetap berada di sistem mereka untuk waktu yang lama dan terus merangsang sistem saraf, yang meningkatkan stres dan akhirnya menyebabkan kecemasan.

Sementara itu, dalam beberapa penelitiannya sejauh ini, Begdache menemukan bahwa pria cenderung tidak terpengaruh oleh diet daripada wanita.

Selama mereka makan makanan yang sedikit sehat, mereka akan memiliki kesehatan mental yang baik. Hanya ketika mereka kebanyakan mengonsumsi makanan cepat saji, kita mulai melihat tekanan mental. katanya.

Perempuan, di sisi lain, benar-benar perlu mengonsumsi seluruh spektrum makanan sehat dan berolahraga agar memiliki kesejahteraan mental yang positif. Dua hal ini penting untuk kesejahteraan mental pada wanita di berbagai kelompok umur, tambahnya.

Ahli gizi juga percaya bahwa rekomendasi saat ini untuk asupan makanan yang tepat semuanya didasarkan pada kesehatan fisik daripada kesehatan mental.

Saya berharap dapat melihat lebih banyak orang melakukan penelitian di bidang ini dan mempublikasikan penyesuaian diet berdasarkan usia dan jenis kelamin. Saya berharap suatu hari nanti, institusi dan pemerintah akan membuat rekomendasi diet untuk kesehatan otak. ujar Begdache.

Artikel Asli