Gejala dan Pencegahan Silent Reflux yang Mirip dengan GERD

bisnis.com | Gaya Hidup | Published at 13/09/2021 10:25
Gejala dan Pencegahan Silent Reflux yang Mirip dengan GERD

Bisnis.com, JAKARTA Laryngopharyngeal reflux (LPR) atau dikenal dengan silent reflux merupakan kondisi ketika asam lambung naik ke kerongkongan dan masuk ke bagian belakang tenggorokan (faring) atau kotak suara (laring). LPR mirip dengan kondisi lain seperti gastroesophageal reflux (GERD). Namun, gejala LPR seringkali berbeda dengan gejala khas penyakit GERD.

Dengan LPR, Anda mungkin tidak memiliki gejala klasik GERD, seperti sensasi terbakar di dada bagian bawah (mulas). Itulah mengapa sulit untuk mendiagnosis dan mengapa kadang-kadang disebut refluks diam.

Di kedua ujung kerongkongan Anda terdapat cincin otot (sfingter). Melansir WebMd, Senin (13/9/2021), biasanya, sfingter ini menjaga isi perut Anda di tempatnya. Tetapi dengan LPR, sfingter tidak bekerja dengan benar. Asam lambung naik ke bagian belakang tenggorokan (faring) atau kotak suara (laring), atau bahkan ke bagian belakang saluran napas hidung Anda. Ini dapat menyebabkan peradangan di area yang tidak terlindungi dari paparan asam lambung.

Refluks diam sering terjadi pada bayi karena sfingter mereka belum berkembang, mereka memiliki kerongkongan yang lebih pendek, dan mereka sering berbaring. Sementara, penyebab pada orang dewasa tidak diketahui.

Suara serak, batuk kronis, asma, apnea, kesulitan makan, meludah atau menghirup makanan serta kesulitan menambah berat badan merupakan gejala LPR pada bayi dan anak-anak.

Sementara orang dewasa dengan LPR mungkin mengalami mulas, rasa pahit, atau sensasi terbakar di bagian belakang tenggorokan. Tetapi, mereka cenderung tidak memiliki tanda-tanda klasik GERD.

Gejala pada orang dewasa tidak jelas dan dapat dengan mudah dikacaukan dengan masalah lain. Gejala paling umum meliputi:
Pembersihan tenggorokan yang berlebihan
Batuk terus menerus
Suara serak
Terdapat sebuah benjolan di tenggorokan yang tidak hilang dengan menelan berulang kali
Gejala lain mungkin termasuk:
Sensasi postnasal drip atau lendir tenggorokan berlebih
Kesulitan menelan
Kesulitan bernafas
Sakit tenggorokan

Meskipun silent refluks lebih sulit didiagnosis daripada GERD, dokter dapat mendiagnosisnya melalui kombinasi riwayat medis, pemeriksaan fisik, dan satu atau lebih tes. Tes mungkin termasuk pemeriksaan endoskopi dan pemantauan pH, yang melibatkan penempatan kateter kecil melalui hidung dan ke tenggorokan dan kerongkongan.

Perawatan bayi dan anak-anak dengan LPR dapat dilakukan dengan menyusui lebih sedikit dan lebih sering, menjaga bayi dalam posisi vertikal setidaknya selama 30 menit setelah menyusui, obat-obatan seperti penghambat H2 atau penghambat pompa proton, seperti yang diarahkan oleh dokter anak serta pembedahan untuk kelainan apa pun yang tidak dapat diobati dengan cara lain.

Sedangkan untuk orang dewasa dapat mencakup modifikasi gaya hidup seperti:
Menurunkan berat badan, jika perlu
Berhenti merokok, jika Anda seorang perokok.
Menghindari alkohol
Batasi cokelat, mint, lemak, buah jeruk, minuman berkarbonasi, produk berbasis tomat atau pedas, anggur merah, dan kafein
Berhenti makan setidaknya tiga jam sebelum tidur.
Tinggikan kepala tempat tidur sekitar 4 hingga 6 inci.
Hindari memakai pakaian yang ketat di sekitar pinggang
Cobalah mengunyah permen karet untuk meningkatkan air liur dan menetralkan asam

Anda mungkin juga perlu minum satu atau lebih jenis obat seperti inhibitor pompa proton, H2 blocker, agen prokinetik, sukralfat dan antasida.

Artikel Asli