5 Tanda Anak Menderita Diabetes, Salah Satunya Sering Haus dan Lapar

herstory | Gaya Hidup | Published at 09/09/2021 13:15
5 Tanda Anak Menderita Diabetes, Salah Satunya Sering Haus dan Lapar

Umumnya, diabetes diketahui sebagai penyakit yang melanda orang dewasa atau mereka yang berusia di atas 40 tahun.

Namun, kadar gula yang tinggi juga bisa terjadi pada anak-anak sampai orang tua, menurut Prof. dr. Jose Rizal Latief Batubara, PhD, Sp. A(K) dari Divisi Endokrinologi Anak FKUI-RSCM, dikutip dari Kompas.com, Kamis (9/9).

Kadar gula yang tinggi bisa terjadi pada anak-anak sampai orang tua, dikutip dari Kompas.com, Kamis (9/9).

Menurut data dari Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) pada tahun 2018, angka kejadian diabetes melitus pada anak usia nol sampai 18 tahun meningkat 700 persen dalam kurun waktu 10 tahun.

Jenis Penyakit Diabetes yang Menyerang Anak-anak

1. Diabetes melitus tipe 1 (DM tipe 1) disebabkan oleh pankreas yang tidak bisa memproduksi insulin yang cukup

2. Diabetes melitus tipe 2 (DM tipe 2) disebabkan oleh gangguan kerja insulin dan kerusakan sel pankreas

Ketika produksi insulin berkurang, kadar gula darah meningkat dan memicu gangguan metabolisme karbohidrat, lemak, dan protein.

Umumnya, kasus DM tipe 1 paling sering diderita anak-anak karena terdapat faktor genetik. Namun, tak jarang kasus DM tipe 2 pun meningkat disebabkan adanya faktor kelebihan berat badan dan obesitas.

Gejala Diabetes pada Anak

1. Mudah Lapar

Tanda anak mengalami diabetes adalah ia mudah merasa lapar meskipun baru selesai makan. Rasa lapar ini timbul dikarenakan jumlah insulin yang tidak memadai membuat gula tidak dapat diolah menjadi energi.

2. Sering Haus

Selain lapar, anak juga akan merasa haus secara terus-menerus. Hal ini dipegaruhi ketidakmampuan tubuh dalam memproduksi hormon insulin. Akibatnya, tubuh jadi kekurangan cairan dan gampang haus.

3. Sering Pipis atau Mengompol

Tingginya kebutuhan cairan anak terkadang tidak diimbangi dengan kemampuan tubuh dalam menyerap cairan.

Akibatnya, anak akan lebih sering pipis dibandingkan dengan frekuensi normal, terutama di malam hari.

4. Bobot Tubuh Menyusut

Orang tua perlu curiga ketika anak gampang lapar dan sering makan, tetapi bobot tubuhnya tidak bertambah dan malah berkurang.

Menyusutnya berat badan anak penderita diabetes disebabkan oleh ketidakmampuan tubuh dalam menyerap gula darah sehingga jaringan otot dan lemak menyusut.

5. Mudah Lelah dan Marah

Tubuh anak yag tidak mampu menyerap gula dari asupan yang masuk ke dalam tubuh akan membuat anak kekurangan energi. Akibatnya, anak akan mudah lelah dan mengalami perubahan emosi seperti cepat marah dan gampang murung.

Itulah beberapa gejala yang dialami oleh anak-anak yang mungkin menderita diabetes. Terus pantau perkembangan si buah hati supaya dampak yang terjadi tidak menjadi buruk.

Beauty, suka topik artikel dari HerStory? Baca informasi menarik seputar wanita dan juga working moms lainnya di herstory.co.id segera, ya!

Artikel Asli