Jepang Berencana Perpanjang ‘PPKM’ hingga 30 September

gwigwi.com | Gaya Hidup | Published at 09/09/2021 10:50
Jepang Berencana Perpanjang ‘PPKM’ hingga 30 September

GwiGwi.com Pemerintah Jepang berencana untuk memperpanjang keadaan darurat saat ini untuk 19 prefektur dari 12 September hingga 30 September karena efek lanjutan dari penyakit virus corona baru (COVID-19). Dua dari 21 prefektur di bawah keadaan darurat saat ini, Miyagi dan Okayama, sebaliknya akan pindah ke keadaan darurat semu.

Jepang melaporkan 12.396 kasus baru pada hari Rabu, dengan Tokyo saja melaporkan 1.834.

Ada 260 pasien dalam kondisi serius di kota metropolitan itu, hingga Selasa. Karena kekurangan tempat tidur rumah sakit untuk COVID-19, banyak orang di Tokyo harus memulihkan diri di rumah, dengan dokter memeriksa status mereka melalui telepon.

Perdana Menteri Yoshihide Suga membuat daftar tiga pilar untuk menerapkan tindakan darurat: meningkatkan sistem medis, mencegah infeksi, dan melakukan vaksinasi. Dia juga menyerukan pengurangan drastis arus orang, termasuk pemotongan 70% dalam jumlah pejalan kaki komuter. Pejabat di daerah yang terkena dampak juga akan mendesak restoran dan bar untuk berhenti menyajikan alkohol dan memberlakukan pembatasan yang lebih ketat di pusat perbelanjaan dan acara. Pemerintah akan menyiapkan fasilitas seperti stasiun oksigen, dan akan menyediakan rumah sakit tertentu dengan dua obat yang digunakan dalam perawatan koktail antibodi.

Sumber: ANN

Artikel Asli