WHO: Covid Varian C.1.2 di Afrika Selatan Tidak Menyebar ke Seluruh Dunia

Gaya Hidup | bisnis.com | Published at Rabu, 01 September 2021 - 09:15
WHO: Covid Varian C.1.2 di Afrika Selatan Tidak Menyebar ke Seluruh Dunia

Bisnis.com, JAKARTA Para peneliti di Afrika Selatan menemukan bahwa garis keturunan C.1.2 adalah varian COVID-19 yang paling banyak bermutasi yang ditemukan dan mengandung mutasi yang membuat varian lain dari virus lebih mudah menular dan mengindikasikan bahwa virus itu berpotensi kebal vaksin. Namun, belum jelas apakah ini akan terjadi pada varian C.1.2 baru.

Para ilmuwan juga khawatir tentang tingkat mutasi dari garis keturunan C.1.2, yang hampir dua kali lebih cepat dari tingkat global.

Menurut para ilmuwan, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah varian tersebut lebih berbahaya bagi manusia daripada varian Delta dan belum diklasifikasikan sebagai varian yang menjadi perhatian atau bahkan minat oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Melansir Newsweek , pada hari Senin (30/8), Tarik Jasarevic, juru bicara WHO, mengatakan bahwa varian C.1.2 tampaknya tidak meningkat dalam sirkulasi. Margaret Harris, juru bicara WHO lainnya, mengulangi sentimen tersebut pada hari Selasa (31/8) selama pengarahan PBB. WHO menyadari kemungkinan adanya varian Covid-19 di Afrika Selatan, tetapi sampai sekarang, varian virus baru tampaknya tidak menyebar ke seluruh dunia.

Varian ini pertama kali terdeteksi pada Mei, dan hanya ada sekitar 100 sekuens varian C.1.2 yang dilaporkan secara global, menurut WHO. Ini telah terdeteksi di sembilan negara, termasuk Mauritius, Zimbabwe, Botswana, Cina, Selandia Baru, Portugal, Swiss, dan Inggris. Kasus telah ditemukan di semua negara ini kecuali tiga provinsi di Afrika Selatan.

Menurut data dari WHO, garis keturunan C.1.2 menyumbang kurang dari satu persen dari semua kasus Covid-19 di seluruh dunia, tetapi para ilmuwan yang mempelajari varian tersebut percaya bahwa prevalensinya mungkin kurang terwakili.

Para peneliti mengatakan, masih banyak yang harus dipelajari tentang varian ini dan tidak jelas apakah varian ini lebih menular dan dapat menolak vaksin.

Tetapi Tulio de Oliveira, seorang profesor di Universitas KwaZulu-Natal Afrika Selatan dan rekan penulis studi baru-baru ini, yang sedang menunggu tinjauan sejawat, mengatakan mereka ingin menerbitkan makalah tersebut karena selama pandemi sangat penting untuk "berbagi info lebih cepat daripada nanti."

Pada bulan Juli, WHO diberitahu tentang temuan para peneliti dan Jasarevic memuji kolaborasi mereka untuk membantu WHO untuk "memantau dan menilai varian dengan cepat." Ini memberi kemampuan untuk memberi tahu dunia tentang varian yang berpotensi berbahaya.

Tingkat vaksinasi global yang rendah mendorong penyebaran Covid-19 di seluruh dunia, sehingga meningkatkan kemampuan virus untuk bermutasi. Seiring dengan kematian dan korban ekonomi yang melonjak dalam kasus, pejabat kesehatan telah memperingatkan virus yang dapat menyebar menimbulkan risiko bahkan bagi mereka yang divaksinasi.

Semakin banyak virus dapat bersirkulasi dalam suatu populasi, semakin besar kemungkinan akan terjadi mutasi yang menghindari vaksin. Jika itu terjadi, para ilmuwan akan diminta untuk mengembangkan vaksin baru dan setiap negara harus memvaksinasi ulang populasinya, skenario terburuk yang dapat menciptakan wabah yang tidak pernah berakhir.

Anban Pillay, wakil direktur jenderal Departemen Kesehatan Afrika Selatan, mengatakan kepada New Frame kemungkinan munculnya varian baru. Dia menambahkan bahwa para ilmuwan sedang meneliti apakah garis keturunan C.1.2 dapat menghindari vaksin dan mendorong orang untuk terus mematuhi langkah-langkah kesehatan masyarakat untuk melawan varian tersebut.

Artikel Asli