Loading...
Loading…
Jepang Perpanjang Keadaan Darurat hingga 12 September, Tambah 7 Prefektur Lagi

Jepang Perpanjang Keadaan Darurat hingga 12 September, Tambah 7 Prefektur Lagi

Gaya Hidup | gwigwi.com | Kamis, 19 Agustus 2021 - 10:07

GwiGwi.com Pemerintah Jepang memutuskan pada hari Rabu untuk memperpanjang keadaan darurat yang diumumkan di enam prefektur di Jepang (Tokyo, Kanagawa, Saitama, Chiba, Osaka, dan Okinawa) dari 31 Agustus hingga 12 September sebagai tanggapan terhadap varian Delta dari penyakit coronavirus baru ( COVID-19). Pemerintah juga akan menambahkan tujuh prefektur berikut ke keadaan darurat pada hari Jumat: Kyoto, Hyogo, Fukuoka, Tochigi, Ibaraki, Gunma, dan Shizuoka. Prefektur-prefektur itu bersama dengan enam lainnya sudah berada di bawah tindakan anti-virus yang lebih terfokus dalam keadaan darurat semu hingga 31 Agustus. Jumlah prefektur di bawah tindakan darurat semu intensif akan meningkat dari enam menjadi 16 pada hari Jumat.

Perdana Menteri Yoshihide Suga membuat daftar tiga pilar untuk menerapkan tindakan darurat: meningkatkan sistem medis, mencegah infeksi, dan melakukan vaksinasi. Dia juga menyerukan pengurangan drastis arus orang, termasuk pemotongan 70% dalam jumlah pejalan kaki komuter. Pejabat di daerah yang terkena dampak juga akan mendesak restoran dan bar untuk berhenti menyajikan alkohol dan memberlakukan pembatasan yang lebih ketat di pusat perbelanjaan dan acara. Pemerintah akan menyiapkan fasilitas seperti stasiun oksigen, dan akan menyediakan rumah sakit tertentu dengan dua obat yang digunakan dalam perawatan koktail antibodi.

Jepang melaporkan total harian lebih dari 20.000 kasus COVID-19 baru untuk pertama kalinya pada hari Jumat. Negara itu melaporkan 23.917 kasus baru pada hari Rabu. Tokyo melaporkan 5.386 kasus baru COVID-19 pada hari Minggu.

Menurut kementerian kesehatan Jepang, jumlah pasien yang sakit parah secara nasional telah melampaui 1.600 pada hari Selasa, jumlah rekor untuk hari kelima berturut-turut.

Surat kabar Mainichi melaporkan pada hari Senin bahwa penyelenggara pertandingan Paralimpiade Tokyo 2020 telah memutuskan untuk melarang semua penonton domestik di semua tempat.

Olimpiade Tokyo awalnya dijadwalkan pada 24 Juli hingga 9 Agustus 2020, diikuti oleh Paralimpiade dari 25 Agustus hingga 6 September. Mereka ditunda karena pandemi COVID-19, dan dijadwal ulang menjadi 23 Juli hingga 8 Agustus 2021 dan 24 Agustus. masing-masing hingga 5 September 2021.

Sumber: ANN

Original Source

Topik Menarik

{
{
{
{