Taliban berkuasa, warga Kabul sesaki bandara tinggalkan Afghanistan

brilio.net | Gaya Hidup | Published at 16/08/2021 20:00
Taliban berkuasa, warga Kabul sesaki bandara tinggalkan Afghanistan

Brilio.net - Kabar Taliban menguasai Afghanistan dan masuk ke istana kepresidenan di wilayah Ibu Kota Kabul menjadi sorotan internasional. Setelah perjalanan panjang dalam melancarkan misi merebut kembali Afghanistan, akhirnya kelompok militan itu berhasil menguasainya.

Kronologi bagaimana kelompok tersebut menguasai Afghanistan ramai diberitakan. Begitu juga dengan kepanikan dari warga di sana. Melansir dari Zee News, Senin (16/8), ribuan orang Afghanistan yang dilanda kepanikan berkumpul di Bandara Internasional Kabul, untuk menaiki pesawat dan meninggalkan negara itu.

Beberapa foto dan rekaman video dibagikan ke media sosial, memperlihatkan bagaimana warga Kabul yang berkerumun di dekat pesawat dan memaksa masuk untuk meninggalkan negara itu, usai Taliban menguasai Afghanistan.

Beberapa rekaman video tersebut dibagikan oleh Sudhir Chaudhary di akun Twitter-nya, @sudhirchaudhary pada Senin (16/8).

Latest pictures from Kabul Airport. People are on their own now while the world watches in silence. Only sane advise to Afghan peopleRUN pic.twitter.com/RQGw28jFYx

Sudhir Chaudhary (@sudhirchaudhary) August 16, 2021

Lihat disini

Kerumunan warga Kabul ini memaksa pasukan AS terpaksa melepaskan tembakan peringatan di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul.

"Kerumunan di luar kendali. Penembakan itu hanya dilakukan untuk meredakan kekacauan," kata pejabat AS seperti dikutip brilio.net dari Zee News, Senin (16/8).

Pada video lain yang diunggah oleh Sudhir Chaudhary, para warga bahkan tak takut berlarian di dekat pesawat yang akan lepas landas. Beberapa di antaranya bahkan nekat naik di badan luar pesawat U.S Air Force tersebut.

Cant believe my eyes. Men holding lower part of the US aircraft moments before it took off from #Kabul airport. pic.twitter.com/bT97WrNa12

Sudhir Chaudhary (@sudhirchaudhary) August 16, 2021

Lihat disini

Hanya butuh waktu seminggu bagi Taliban menguasai Ibu Kota tersebut. Mereka melawan pasukan Afghanistan yang telah dipersenjatai dan dilatih oleh Amerika Serikat dengan biaya miliaran dolar.

Dengan berhasilnya Taliban menguasai Afghanistan, kelompok tersebut menyatakan perang telah berakhir. Ungkapan itu disampaikan oleh juru bicara kantor politik Taliban, Mohammad Naeem kepada Al Jazeera TV.

"Hari ini adalah hari besar bagi rakyat Afghanistan dan mujahidin. Mereka telah menyaksikan buah dari upaya dan pengorbanan mereka selama 20 tahun. Terima kasih kepada Tuhan, perang di negara ini sudah berakhir,"

Komandan Taliban itu juga mengatakan bentuk rezim baru di Afghanistan akan segera diperjelas, ia tidak ingin hidup dalam isolasi dan menyerukan hubungan internasional yang damai.

"Kami telah mencapai apa yang kami cari, yaitu kebebasan negara kami dan kemerdekaan rakyat kami," katanya.

"Kami tidak akan mengizinkan siapa pun menggunakan tanah kami untuk menargetkan siapa pun, dan kami tidak ingin menyakiti orang lain," pungkasnya.

 

Artikel Asli