Perlu Diketahui, Makna Dibalik Pakaian Suku Adat Baduy yang Dipakai Jokowi pada Sidang Tahunan 2021

koran-jakarta.com | Gaya Hidup | Published at 16/08/2021 10:54
Perlu Diketahui, Makna Dibalik Pakaian Suku Adat Baduy yang Dipakai Jokowi pada Sidang Tahunan 2021

Suku adat Baduy di Kabupaten Lebak, Banten, merupakan suku terpilih pakaian tradisionalnya yang dipakai oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Pakaian tradisional suku Baduy merupakan karakter yang telah bertahan ditengah gempuran budaya modern.

Namun, dalam ulasan ini, kita akan mengulas seputar baju suku adat Baduy dan aksesorinya.

Dikutip dilaman Budayanesia , metode pembuatan pakaian yang dikenakan adat suku Baduy dilakukan dengan cara di jahit menggubakan tangan. Pakaian suku Baduy dalam juga sebagian besar, tidak memiliki detail seperti kerah baju, saku, maupun kancing.

Sedangkan, Baduy Luar sebagian sudah sudah dibuat dengan cara modern, yaitu dijahit dengan mesin.

Warna kain pakaian untuk Baduy Luar lebih dominan, warna hitam dan biru. Sementara, suku Baduy Dalam dominan warna putih. Warna kain putih (Baduy Dalam) melambangkan kesucian suku yang tidak terpengaruh oleh budaya luar yang dapat merusak budaya asli.

Adat suku Baduy juga memiliki kain batik dengan corak bertemakan alam dengan warna perpaduan dasar hitam dan biru. Warna tersebut melambangkan kecintaan suku terhadap alam. Corak batik, misalnya motif belimbing, tapak kebo, merak, dan keong.

Nama Pakaian

Pakaian khas suku Baduy memiliki beberapa nama atau istilah serta macam jenis dibedakan berdasarkan fungsinya dan dibedakan berdasarkan siapa pemakainya.

Untuk pakaian adat suku Baduy Luar disebut baju Kampret. Pakaian ini berwarna hitam dan bentuknya berubah-ubah disesuaikan dengan kebutuhan pemakainya. Hal ini bisa dilihat dengan adanya saku dan kancing.

Aksesoris yang dikenakan yaitu ikat kepala batik khas Baduy . Ikat kepala itu biasanya berwarna biru.

Sedangkan, nama baju adat suku Baduy Dalam adalah Jamang Sangsang yang artinya penutup tubuh yang digantungkan pada pundak. Pakaian ini berwarna putih, karena melambangkan kemurnian budaya.

Jamang Sangsang terbuat dari kain yang ditenun dari kapas 100%. Pakaian tersebut dijahit tangan, berlengan panjang, dan tidak memiliki kancing maupun saku.

Untuk bawahannya, warga suku Baduy Dalam memakai sarung biru tua ataupun hitam yang dililitkan, sehingga berbentuk seperti celana.

Pakaian Perempuan Baduy

Berbeda dengan laki-laki, para perempuan suku Baduy tidak mengenakan baju Kampret maupun Jamang Sangsang. Dalam kesehariannya, mereka mengenakan sarung yang dililitkan pada dada.

Sarung itu biasanya panjang sampai tumit dan berwarna dasar biru atau hitam. Jika bepergian, mereka biasanya mengenakan kebaya, sarung yang diikat dengan kain, dan selendang.

Demikian ulasan jenis pakaian suku adat Baduy .

Artikel Asli