Loading...
Loading…
Studi: Pasien Psikiatri Tingkatkan Risiko Rawat Inap Covid-19

Studi: Pasien Psikiatri Tingkatkan Risiko Rawat Inap Covid-19

Gaya Hidup | yesdok.com | Sabtu, 24 Juli 2021 - 10:10

Pandemi Covid-19 telah merengguh jutaan nyawa di seluruh dunia. Di samping itu, sebuah studi baru, kemungkinan meninggal atau dirawat di rumah sakit setelah infeksi dengan gangguan kejiwaan ditemukan dua kali lebih tinggi.

Studi yang diprakarsai oleh Jaringan ImmunoNeuroPsychiatry dari European College of Neuropsychopharmacology mengumpulkan data dari 33 penelitian dari 22 negara, terdiri dari 1.469.731 pasien Covid-19, di antaranya 43.938 mengalami gangguan masalah kejiwaan.

23 studi dimasukkan dalam meta-analisis efek acak dari rasio odds mentah dan disesuaikan untuk kematian terkait Covid-19, rawat inap, dan masuk ICU pada individu dengan gangguan mental komorbiditas yang sudah ada sebelumnya, menyelidiki kelompok diagnostik dan kelas obat psikiatri yang berbeda.

Individu dengan gangguan psikotik dan gangguan suasana hati, serta pasien yang menerima pengobatan dengan antipsikotik atau ansiolitik (obat penurun kecemasan) muncul sebagai kelompok yang paling rentan untuk kematian terkait Covid-19. Pasien dengan gangguan penggunaan zat juga berisiko lebih tinggi untuk dirawat di rumah sakit.

Penulis makalah menyerukan otoritas kesehatan nasional dan internasional untuk mengambil tindakan bersama dengan menawarkan vaksinasi prioritas kepada pasien dengan penyakit mental yang parah, cacat intelektual, dan gangguan penggunaan zat, dan menyoroti urgensi tindakan untuk mengatasi kemungkinan berkurangnya akses ke perawatan.

Baca Juga :
Varian Omicron Lebih Cepat Menular, Tapi Risiko Rawat Inapnya Lebih Rendah dari Delta

"Studi berkualitas tinggi ini dibuat melalui upaya bersama dari banyak rekan internasional yang bekerja sama. Pekerjaan lebih lanjut diperlukan untuk menentukan penyebab hasil Covid-19 yang buruk pada pasien psikiatri, yang mungkin mencerminkan proses biologis, seperti perubahan peradangan kekebalan yang terkait dengan gangguan kejiwaan," kata Penulis dan direktur Jaringan ImmunoNeuroPsychiatry di Prancis, Marion Leboyer.

Dampak perawatan psikofarmakologis memerlukan studi lebih lanjut. Kami menemukan bahwa paparan terhadap perawatan obat antipsikotik dan ansiolitik yang dimulai sebelum tertular dikaitkan dengan hasil Covid-19 yang parah. Antipsikotik dapat meningkatkan risiko kardiovaskular dan tromboemboli, mengganggu respons kekebalan yang memadai, dan menyebabkan interaksi dengan obat yang digunakan untuk mengobati Covid-19.

Baca Juga :
Antibodi Monoklonal Efektif Meminimalisir Risiko Pasien Covid-19 Rawat Inap

Faktor sosial dan gaya hidup seperti diet, aktivitas fisik, isolasi sosial, penggunaan alkohol dan tembakau yang tinggi, dan gangguan tidur, dan prevalensi komorbiditas somatik yang lebih tinggi mungkin juga memiliki efek merugikan pada prognosis Covid-19," Leboyer menambahkan.

Original Source

Topik Menarik

{
{