Tiga Film Indonesia Tayang Perdana Di Bucheon International Fantastic Film Festival 2021

koran-jakarta.com | Gaya Hidup | Published at 20/07/2021 15:56
Tiga Film Indonesia Tayang Perdana Di Bucheon International Fantastic Film Festival 2021

SEOUL - Tiga film Indonesia sukses tayang perdana di Bucheon International Fantastic Film Festival di Korea Selatan. Fakta berbicara bahwa roda industri kreatif subsektor perfilman tetap berputar di masa n ew n ormal , dimana sineas Tanah Air tetap aktif menghasilkan film terbaik.

Tiga film asal Indonesia yang ditayangkan antara lain Paranoia karya Riri Riza, Nussa The Movie karya Bonny Wirasmono dan Death Knot ( Pulung Gantung ) karya Cornelio Sunny.

Nussa merupakan film animasi nuansa Islami. Sementara Paranoia bergenre thriller dan Pulung Gantung bergenre horor.

"Suatu kehormatan untuk film Paranoia dapat ditayangkan perdana di BIFAN. Film P aranoia dibuat di masa pandemi untuk mencerminkan bahwa selalu ada secercah harapan di tengah ke??khawatiran masyarakat," ucap Riri Riza dalam pesan singkat yang ditayangkan secara daring saat World Premiere film Paranoia di BIFAN pada 15 Juli lalu seperti dikutip laman kemlu.go.id, Senin (19/7).

Pada tayangan perdana setiap film, tiga sutradara Indonesia menyampaikan pesan singkat secara virtual untuk menyambut audiens. Masyarakat Korea Selatan pada umumnya antusias menyambut festival film meskipun di tengah pandemi. Pemutaran film secara luring dilakukan dengan menerapkan protokol kesehatan sesuai peraturan pemerintah Metropolitan Seoul dan kota sekitarnya.

Kini menginjak tahun ke-25, BIFAN merupakan salah satu festival film internasional di Korsel yang sangat dihargai. Bertema Stay Strange , BIFAN secara khusus ingin menayangkan film dengan genre non konvensional, karya sineas yang tidak termasuk aliran mainstream.

Pada 2021 BIFAN menayangkan 257 film dari 47 negara, termasuk Indonesia. Dari 257 film hanya 23 feature film yang mendapatkan kehormatan untuk dirilis perdana di BIFAN, termasuk tiga film dari Indonesia.

Selama lebih dari 11 hari film ditayangkan secara luring di bioskop CGV Sopung dan balai kota Bucheon serta daring melalui media https://www.wavve.com/.

Terkait penayangan 3 film asal Indonesia ini, pihak KBRI Seoul turut mendukung serta memfasilitasi pelaku industri kreatif termasuk subsektor film animasi dan video untuk mengedepankan karya mereka guna menembus pasar Korsel yang potensial. I-1

Artikel Asli