Korea hingga Inggris, Berikut Daftar Negara yang Pakai Vaksin Covid-19 Kombinasi

bisnis.com | Gaya Hidup | Published at 13/07/2021 13:30
Korea hingga Inggris, Berikut Daftar Negara yang Pakai Vaksin Covid-19 Kombinasi

Bisnis.com, JAKARTA Saat ini semakin banyak negara yang mempertimbangkan untuk beralih ke vaksin Covid-19 yang berbeda untuk dosis kedua di tengah kekhawatiran bahwa vaksin tertentu mungkin tidak seefektif terhadap varian virus corona baru dan lebih menular.

Beberapa penelitian medis untuk menguji kemanjuran penggantian vaksin Covid-19 sedang dilakukan saat ini.

Melansir The Indian Express, Selasa (13/7/2021), berikut daftar negara-negara yang sedang mempertimbangkan, atau telah memutuskan untuk menggunakan vaksin kombinasi.

1. Bahrain

Bahrain mengatakan pada 4 Juni bahwa kandidat yang memenuhi syarat dapat menerima suntikan vaksin Pfizer/BioNTech (PFE.N), atau vaksin Sinopharm, terlepas dari suntikan mana yang mereka ambil.

2. Kanada

Menurut laporan CBC News pada 1 Juni, Kanada akan merekomendasikan untuk mencampur dan mencocokkan dosis pertama vaksin AstraZeneca dengan suntikan kedua vaksin Pfizer atau Moderna. Moderna atau Pfizer bisa mendapatkan salah satu dari keduanya sebagai kesempatan kedua.

3. China

Peneliti China pada bulan April sedang menguji pencampuran dosis vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh CanSino Biologics dan unit Produk Biologi Chongqing Zhifei, menurut data pendaftaran uji klinis.

Pejabat tinggi pengendalian penyakit China mengatakan pada 12 April bahwa negara itu "secara resmi mempertimbangkan" pencampuran dosis vaksin yang dikembangkan dengan teknologi berbeda untuk meningkatkan kemanjurannya.

4. Finlandia

Institut Kesehatan dan Kesejahteraan Finlandia mengatakan pada 14 April penerima dosis pertama vaksin AstraZeneca yang berusia di bawah 65 tahun mungkin mendapatkan suntikan yang berbeda untuk dosis kedua mereka.

5. Prancis

Badan penasihat kesehatan terkemuka Prancis telah merekomendasikan pada bulan April bahwa orang di bawah 55 tahun yang disuntik dengan AstraZeneca terlebih dahulu, harus menerima dosis kedua dengan apa yang disebut vaksin messenger RNA, meskipun pencampuran dosis belum dievaluasi dalam uji coba.

6. Norwegia

Norwegia mengatakan pada 23 April akan menawarkan mereka yang telah menerima dosis vaksin AstraZeneca mendapatkan suntikan dengan vaksin mRNA sebagai dosis kedua mereka.

7. Rusia

Rusia menangguhkan persetujuan di negara uji klinis yang menggabungkan vaksin AstraZeneca dan Sputnik V, setelah komite etik kementerian kesehatan meminta lebih banyak data, kata pejabat AstraZeneca kepada Reuters pada 28 Mei.

8. Korea Selatan

Korea Selatan mengatakan pada 20 Mei bahwa mereka akan menjalankan uji coba mix-and-match, mencampur dosis AstraZeneca dengan yang dikembangkan oleh Pfizer dan pembuat obat lainnya.

9. Spanyol

Menteri Kesehatan Spanyol Carolina Darias mengatakan pada 19 Mei bahwa negara tersebut akan mengizinkan mereka yang berusia di bawah 60 tahun, yang mendapat suntikan AstraZeneca terlebih dahulu, untuk menerima dosis kedua vaksin AstraZeneca atau Pfizer. Keputusan tersebut mengikuti hasil awal studi oleh Carlos III Health Institute yang didukung negara, yang menemukan bahwa menindaklanjuti vaksin AstraZeneca dengan suntikan Pfizer aman dan sangat efektif.

10. Swedia

Badan kesehatan Swedia mengatakan pada 20 April bahwa orang di bawah 65 tahun, yang telah mendapat satu suntikan vaksin AstraZeneca, akan diberikan vaksin yang berbeda untuk dosis kedua mereka.

11. Uni Emirat Arab

Uni Emirat Arab dan Bahrain telah menyediakan vaksin virus corona Pfizer/BioNTech PFE.N, BNTX.O sebagai suntikan pendorong bagi mereka yang awalnya diimunisasi dengan vaksin yang dikembangkan oleh China National Pharmaceutical Group (Sinopharm).

Seorang perwakilan dari Mubadala Health, bagian dari dana negara, mengatakan vaksin yang berbeda dapat diberikan sebagai suntikan pendorong tetapi ini adalah kebijaksanaan penerima dan profesional kesehatan tidak membuat rekomendasi.

12. Inggris

Inggris mengatakan pada bulan Januari akan mengizinkan orang untuk diberikan vaksin yang berbeda untuk dosis kedua pada kesempatan yang sangat jarang, misalnya jika vaksin pertama sudah habis.

Temuan pertama dari studi yang dipimpin Universitas Oxford yang dirilis pada 12 Mei menemukan bahwa orang yang menerima vaksin Pfizer diikuti dengan dosis AstraZeneca, atau sebaliknya, lebih mungkin melaporkan gejala umum pasca-vaksinasi ringan atau sedang daripada jika mereka menerima dua dosis dari jenis yang sama.

Novavax mengatakan pada 21 Mei akan mengikuti uji coba vaksin Covid-19 mix-and-match untuk menguji penggunaan dosis vaksin tambahan dari produsen berbeda sebagai booster.

13.Amerika Serikat

Pada bulan Januari, CNBC melaporkan bahwa Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS telah memperbarui panduannya, memungkinkan campuran suntikan Pfizer/BioNTech dan Moderna dengan jarak setidaknya 28 hari antara dua suntikan, dan dalam situasi luar biasa.

14. Indonesia

Indonesia akan memakai suntikan booster pada tenaga kesehatan dengan vaksin moderna. Sebelumnya, dalam dua dosis pertama, semua nakes mendapatkan vaksin dari Sinovac China.

15. Italia

Badan obat Italia AIFA mengatakan pada 14 Juni bahwa orang di bawah usia 60 tahun yang disuntik dengan dosis pertama suntikan AstraZeneca dapat menerima suntikan kedua yang berbeda.

16. Rusia

Rusia dapat memulai uji coba vaksin COVID-19 yang menggabungkan vaksin Sputnik V dan berbagai suntikan China di negara-negara Arab, kantor berita Interfax mengutip dana kekayaan negara RDIF Rusia mengatakan pada 4 Juni.

RDIF juga mengatakan bahwa tidak ada efek samping negatif yang ditemukan selama uji klinis yang menggabungkan vaksin COVID-19 menggunakan suntikan AstraZeneca dan Sputnik V, lapor Interfax.

17. Thailand

Thailand berencana menggunakan sumbangan 1,5 juta suntikan Pfizer/BioNTech dari Amerika Serikat, yang akan diterima akhir bulan ini, untuk memberikan suntikan penguat kepada 700.000 pekerja medisnya, yang sebagian besar telah menerima dua suntikan Sinovac.

Langkah tersebut, yang mengikuti lonjakan kasus baru dan kematian di Asia Tenggara yang didorong oleh varian Delta yang menular, kemungkinan akan mengurangi kepercayaan publik terhadap produk China yang telah menjadi alat inokulasi utama negara itu.

18. Uni emirat Arab

Seorang perwakilan dari Mubadala Health, bagian dari dana negara, mengatakan bahwa vaksin yang berbeda dapat diberikan sebagai suntikan pendorong tetapi ini adalah kebijaksanaan penerima dan profesional kesehatan tidak membuat rekomendasi.

Artikel Asli