Efek Samping Vaksin Covid-19 Novavax Diklaim Ringan

bisnis.com | Gaya Hidup | Published at 13/07/2021 11:46
Efek Samping Vaksin Covid-19 Novavax Diklaim Ringan

Bisnis.com, JAKARTA Awal bulan lalu, perusahaan farmasi Novavax berbagi bahwa vaksin Covid-19 dua dosisnya lebih dari 90 persen efektif dalam mencegah Covid-19.

Tetapi para ahli telah menunjukkan informasi menarik tambahan dalam penelitian ini: Vaksin baru ini dapat menyebabkan lebih sedikit efek samping daripada vaksin lain yang saat ini tersedia di AS.

Melansir Very Well Health , Selasa (13/7/2021), berdasarkan data mereka, vaksin Novavax memiliki tingkat efek samping yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna.

Gejala yang umumnya dilaporkan mirip dengan yang sudah dikaitkan dengan vaksin Covid-19 seperti kelelahan, sakit kepala, dan nyeri otot.

Perusahaan berencana untuk mengajukan persetujuan Food and Drug Administration (FDA) AS. Karena tingkat vaksinasi terhenti secara nasional, vaksin tambahan seperti Novavax mungkin tampak tidak diperlukan. Tetapi kemungkinan untuk efek samping yang lebih sedikit dan penggunaan teknologi vaksin yang andal dan terpercaya mungkin berhasil meyakinkan mereka yang tetap tidak divaksinasi untuk mendapatkan suntikan.

Efek samping vaksin dapat menjadi faktor penting yang memengaruhi apakah orang mendapatkan suntikan.

Menurut Kaiser Family Foundation, hampir setengah dari orang dewasa yang tidak divaksinasi khawatir akan kehilangan pekerjaan jika efek samping vaksin membuat mereka merasa sakit selama sehari atau lebih.

Tingkat efek samping vaksin yang lebih rendah adalah penting, khususnya untuk orang dewasa yang khawatir tentang kehilangan upah atau waktu yang tidak dijadwalkan dari pekerjaan, Tanjala Purnell, PhD , asisten profesor epidemiologi di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health, mengatakan kepada Verywell.

Rata-rata, pekerja berupah per jam seringkali memperoleh pendapatan keseluruhan yang lebih sedikit dibandingkan dengan pekerja yang digaji. Oleh karena itu, hasil uji klinis ini mungkin sangat menarik bagi orang-orang yang memiliki kekhawatiran tentang hilangnya pendapatan karena hari sakit atau kemungkinan waktu tidak bekerja karena efek samping vaksin dan/atau komplikasi.

Jika vaksin seperti Novavax yang menyebabkan efek samping yang lebih sedikit atau kurang parah tersedia, tingkat vaksinasi dapat meningkat di antara orang-orang di komunitas berpenghasilan rendah yang tidak mampu melewatkan pembayaran sehari. Menurut data Biro Sensus baru-baru ini, lebih dari setengah orang Amerika yang tidak divaksinasi tinggal di rumah tangga yang berpenghasilan kurang dari US$50.000 (sekitar Rp 724 juta) per tahun.

Misalnya, orang dewasa yang dipekerjakan dalam pekerjaan berupah per jam mungkin memiliki fleksibilitas jadwal yang lebih sedikit dan keamanan kerja yang lebih rendah daripada orang yang dipekerjakan dalam posisi bergaji, kata Purnell.

Karena sistem asuransi kesehatan berbasis majikan kami saat ini di AS, kekhawatiran tentang keamanan kerja juga dapat menyebabkan kekhawatiran tentang gangguan dalam akses ke perawatan kesehatan, jika terjadi kehilangan pekerjaan.

Tapi apa di balik perbedaan efek samping ini? Ini mungkin karena mekanisme vaksin yang bekerja.

Vaksin mRNA Pfizer-BioNTech dan Moderna serta vaksin subunit berbasis protein Novavax dikembangkan menggunakan teknologi yang berbeda.

Novavax dikembangkan menggunakan teknologi subunit berbasis protein.

Vaksin subunit tidak termasuk komponen hidup apa pun, hanya mengandung bagian spesifik dari virus atau bakteri patogen. Bagian-bagian inisubunitadalah apa yang perlu diekspos oleh sistem kekebalan agar dapat mengenalinya dan mengembangkan respons protektif.

Kami memiliki pengalaman dengan teknologi mapan ini dan vaksin ini relatif sangat stabil, Inci Yildirim, MD, PhD , ahli vaksin dan spesialis penyakit menular pediatrik di Yale Medicine dan profesor pediatri dan kesehatan global di Yale School of Medicine, memberitahu Verywell.

Mereka juga relatif murah dan mudah diproduksi. Tidak ada virus atau bakteri hidup dalam vaksin ini, sehingga kelompok tertentu seperti individu dengan penyakit penurunan daya tahan tubuh dapat menerima vaksin ini.

Vaksin subunit dapat diandalkan dan familiarmereka telah ada selama bertahun-tahun. Teknologi ini berada di balik banyak vaksinasi rutin anak untuk batuk rejan, difteri, tetanus, dan hepatitis B. Vaksin ini juga lebih stabil dan lebih mudah disimpan, tidak seperti vaksin mRNA yang memerlukan kondisi sangat dingin untuk didistribusikan.

Ada pengalaman besar di balik teknologi ini, kata Yildirim. Beberapa orang mungkin menganggap ini menarik, dan kami mungkin memiliki lebih banyak orang yang divaksinasi. Subunit yang termasuk dalam vaksin diperlukan untuk memperoleh respons imun protektif, tetapi mereka tidak hidup, atau mereka bukan virus utuh dan tidak dapat menyebabkan penyakit pada penerima vaksin.

Vaksin mRNA Covid-19 juga tidak menggunakan virus yang dilemahkan atau tidak aktif untuk memicu respons imun. Mereka berdua menggunakan jenis vaksin baru yang mengajarkan sel untuk membuat protein lonjakan sehingga sistem kekebalan dapat membangun respons terhadapnya.

Memeriksa bagian spesifik dari patogen virus atau bakteri untuk dimasukkan ke dalam vaksin subunit adalah proses yang membosankan. Tetapi proses itu jauh lebih mudah ketika membuat vaksin mRNA.

Menentukan antigen terbaik untuk dimasukkan ke dalam vaksin membutuhkan waktu dan akan memakan waktu lebih lama untuk mengubah antigen ini jika diperlukan, kata Yildirim. Ini akan memakan waktu lebih sedikit dengan vaksin mRNA karena begitu target genomik diidentifikasi, tanda tangan mRNA dapat dengan cepat dan mudah diedit, dan versi baru vaksin dapat diproduksi. Kami telah memulai uji klinis kami dengan vaksin NIH/Moderna mRNA terhadap SARS-CoV-2 dalam waktu dua bulan setelah genom virus diurutkan.

Selain teknologinya, vaksin mRNA dan subunit juga berbeda dalam respons imun yang ditimbulkannya di dalam tubuh.

Vaksin subunit diharapkan hanya memicu respons imun yang dimediasi antibodi, kata Yildirim. Vaksin mRNA terhadap SARS-CoV-2 telah terbukti menginduksi respons sel B dan sel T.

Namun, ini tidak secara drastis mengubah tingkat kemanjuran.

Kemanjuran keseluruhan dari ketiga vaksin ini serupa, berkisar antara sekitar 90 persen hingga 95 persen, tambah Yildirim. Mereka semua memiliki kemanjuran 100 persen untuk penyakit Covid-19 yang parah.

Masih harus dilihat apakah laporan tentang efek samping yang lebih sedikit ini bertahan dalam pengaturan dunia nyata.

Tetapi apakah vaksin Novavax cenderung tidak menimbulkan efek samping atau tidak, memiliki potensi vaksin Covid-19 keempat di AS masih bermanfaat.

Dengan persetujuan Novavax, penyedia layanan kesehatan dan individu akan memiliki lebih banyak pilihan untuk dipilih, yang dapat meningkatkan permintaan nasional dan global.

Tentu penting bagi kami untuk memiliki akses ke beberapa vaksin yang efektif melawan Covid-19, kata Purnell. Secara global, kami terus belajar tentang varian baru virus Covid-19, dan kami masih belajar lebih banyak tentang efektivitas vaksin jangka panjang dari waktu ke waktu. Jika kami membutuhkan suntikan booster tambahan di masa depan, penting bagi kami untuk memiliki pasokan vaksin yang sesuai di AS .

Artikel Asli