Peneliti Ungkap Bahwa Mencampurkan Kedua Jenis Vaksin COVID-19 Berbeda Justru Picu Respons Imun yang Kuat

trenasia | Gaya Hidup | Published at 13/07/2021 08:17
Peneliti Ungkap Bahwa Mencampurkan Kedua Jenis Vaksin COVID-19 Berbeda Justru Picu Respons Imun yang Kuat

JAKARTA - Vaksinasi menggunakan vaksin COVID-19 hingga kini dilakukan sebagai upaya untuk perlindungan terhadap paparan virus COVID-19.

Akan tetapi, vaksin yang tersedia tidak hanya ada satu jenis. Selain itu, ketersediaan jenis tertentu juga belum bisa dipastikan dengan baik.

Oleh karena itu, muncul berbagai pertanyaan, apakah aman untuk mencampur jenis vaksin yang berbeda?

Mengutip dari laman Nature , menurut temuan para peneliti yang melakukan penelitian di Spanyol, memvaksinasi orang dengan vaksin OxfordAstraZeneca dan PfizerBioNTech COVID-19 justru menghasilkan respons kekebalan yang kuat terhadap virus SARS-CoV-2.

Hasil awal dari uji coba yang dilakukan pada lebih dari 600 orang, telah diumumkan dalam presentasi online pada 18 Mei lalu yaitu yang pertama menunjukkan manfaat menggabungkan vaksin virus COVID-19yang berbeda. Uji coba di Inggris dengan strategi serupa melaporkan 2 data keamanan minggu lalu, dan diharapkan segera memberikan temuan lebih lanjut tentang respons imun.

Karena masalah keamanan, beberapa negara Eropa telah merekomendasikan agar beberapa atau semua orang yang diberi dosis pertama vaksin yang dikembangkan oleh Universitas Oxford, Inggris, dan AstraZeneca di Cambridge, Inggris, mendapatkan vaksin lain untuk dosis kedua mereka.

Para peneliti berharap bahwa rejimen vaksinasi COVID-19 campuran-dan-cocok seperti itu akan memicu respons kekebalan yang lebih kuat dan lebih kuat daripada dua dosis vaksin tunggal, sambil menyederhanakan upaya imunisasi untuk negara-negara yang menghadapi fluktuasi pasokan berbagai vaksin.

Tampaknya vaksin Pfizer meningkatkan respons antibodi secara luar biasa dalam vaksin AstraZeneca satu dosis. Ini adalah berita yang luar biasa, kata Zhou Xing, ahli imunologi di McMaster University di Hamilton, Kanada.

Mulai April, uji coba Spanish CombivacS mendaftarkan 663 orang yang telah menerima dosis pertama vaksin OxfordAstraZeneca, yang menggunakan 'adenovirus' simpanse yang tidak berbahaya untuk mengirimkan instruksi ke sel untuk membuat protein SARS-CoV-2.

Dua pertiga peserta dipilih secara acak untuk menerima vaksin berbasis mRNA yang dibuat oleh Pfizer, yang berbasis di New York City, dan BioNTech, di Mainz, Jerman, setidaknya delapan minggu setelah dosis pertama mereka. Kelompok kontrol yang terdiri dari 232 orang belum menerima booster. Penelitian ini dipimpin oleh Institut Kesehatan Carlos III di Madrid.

Penguat PfizerBioNTech tampaknya menyentak sistem kekebalan peserta yang diberi dosis OxfordAstraZeneca, lapor Magdalena Campins, seorang peneliti pada studi CombivacS di Rumah Sakit Universitas Vall d'Hebron di Barcelona, Spanyol.

Setelah dosis kedua ini, peserta mulai menghasilkan tingkat antibodi yang jauh lebih tinggi daripada sebelumnya, dan antibodi ini mampu mengenali dan menonaktifkan SARS-CoV-2 dalam tes laboratorium. Peserta kontrol yang tidak menerima vaksinasi booster tidak mengalami perubahan tingkat antibodi.

Artikel Asli