WHO Sarankan Dua Obat Radang Sendi Ini Untuk Mengurangi Risiko Kematian Pada Pasien Covid-19

Gaya Hidup | rmol.id | Published at Rabu, 07 Juli 2021 - 07:47
WHO Sarankan Dua Obat Radang Sendi Ini Untuk Mengurangi Risiko Kematian Pada Pasien Covid-19

RMOL.Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru-baru ini merekomendasikan penggunaan obat radang sendi Actemra buatan Roche dan Kevzara dari Sanofi dengan kortikosteroid untuk pasien penderita Covid-19. Dikatakan bahwa obat ini bisa mengurangi risiko kematian.

Pernyataan yang disampaikan WHO pada Selasa (6/7) itu, merujuk pada data dari sekitar 11.000 pasien Covid-19 yang dirawat dengan menggunakan obat tersebut.

Kelompok WHO mengevaluasi terapi dan menyimpulkan bahwa merawat pasien Covid yang parah dan kritis dengan apa yang disebut antagonis interleukin-6 ini yang menghalangi peradangan mengurangi risiko kematian dan kebutuhan akan ventilasi mekanis.

Menurut analisis WHO, risiko kematian dalam 28 hari untuk pasien yang mendapatkan salah satu obat radang sendi dengan kortikosteroid seperti deksametason adalah 21 persen, dibandingkan dengan risiko 25 persen yang diasumsikan di antara mereka yang mendapat perawatan standar.

"Untuk setiap 100 pasien seperti itu, empat akan bertahan," kata WHO, seperti dikutip dari Reuters, Rabu (7/7).

Selain itu, risiko berkembang menjadi ventilasi mekanis atau kematian adalah 26 persen bagi mereka yang mendapatkan obat-obatan dan kortikosteroid, dibandingkan dengan 33 persen pada mereka yang mendapatkan perawatan standar.

Itu berarti, kata WHO, untuk setiap 100 pasien seperti itu, tujuh lagi akan bertahan hidup tanpa ventilasi mekanis.

"Kami telah memperbarui panduan perawatan klinis kami untuk mencerminkan perkembangan terbaru ini," kata Janet Diaz, pejabat Darurat Kesehatan WHO.

Studi ini mencakup 10.930 pasien, di antaranya 6.449 mendapat salah satu obat dan 4.481 mendapat perawatan standar atau plasebo.

Penelitian tersebut dilakukan bersama King's College London, University of Bristol, University College London dan Guy's and St Thomas' NHS Foundation Trust dan diterbitkan pada hari Selasa di Journal of American Medical Association.

Pekan lalu, Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS juga telah mengeluarkan persetujuan penggunaan darurat untuk Actemra untuk Covid-19.

Namun, pengujian Actemra dan Kevzara untuk pasien Covid-19 melibatkan trial and error, karena beberapa kegagalan muncul ketika perusahaan mencoba obat-obatan pada kelompok pasien yang berbeda.

WHO juga menyerukan lebih banyak yang harus dilakukan untuk meningkatkan akses ke obat-obatan semacam itu di negara-negara berpenghasilan terendah yang sekarang menghadapi lonjakan kasus dan varian virus Covid-19, ditambah dengan pasokan vaksin yang tidak memadai.

"Mereka adalah orang-orang yang perlu dijangkau oleh obat-obatan ini," kata Diaz. []

Artikel Asli