Perjalanan Spritual lan McCormack, Dari Ateis Hingga Percaya Tuhan Itu Ada

Gaya Hidup | koran-jakarta.com | Published at Kamis, 22 April 2021 - 05:42
Perjalanan Spritual lan McCormack, Dari Ateis Hingga Percaya  Tuhan Itu Ada

lan McCormack adalah seorang ateis, yang menjalani gaya hidup yang benar-benar duniawi. Sebuah peristiwa mengubah hidupnya, ketika dia disengat oleh 5 ubur-ubur mematikan, meninggal dan pergi ke neraka, lalu ke surga, karena doa ibunya yang beragama Kristen, dan kembali!

Kisah nyata lan kini telah dibuat menjadi sebuah gerakan berjudul "The Perfect Wave" pada musim panas 2014.

Catatan kesaksian dalam rekaman video Ian:

Suatu malam saat menyelam mencari lobster di sebuah pulau kecil di Mauritius, lengan saya disengat oleh lima Ubur-Ubur "Kotak", yang oleh para nelayan Kreol setempat disebut "tak terlihat".

Sengatan dari Ubur-ubur Kotak sering terbukti berakibat fatal, seperti yang dicontohkan di Australia di mana 70 orang diketahui telah meninggal karena sengatan mereka. Banyak buku mengutip jenis Ubur-ubur ini sebagai salah satu makhluk paling berbisa di dunia.

Saya telah berkeliling dunia selama 2 tahun meninggalkan Selandia Baru pada 1980 saaat berusia 24 tahun. Dan pada bulan April 1982 pada usia 26 tahun saya disengat Ubur-ubur ini.

Pada saat ambulans tiba, tubuh saya lumpuh total dan nekrosis mulai menyebar ke sumsum tulang saya. Dalam perjalanan ke rumah sakit, saya mulai melihat hidup saya berkedip di depan saya.

Saat ini dalam hidup saya, saya adalah seorang ateis, tetapi saya tahu saya hampir mati dan saya tidak tahu apakah ada kehidupan setelah kematian atau apakah tidak ada apa-apa.

Ketika saya terbaring di sana sekarat, saya melihat ibu saya dalam sebuah penglihatan berdoa untuk saya, mendorong saya untuk berseru kepada Tuhan dari hati saya dan Dia akan mendengarkan saya dan mengampuni saya (ibu saya adalah satu-satunya orang Kristen di keluarga kami.) .

Saya tidak melakukannya. Saya tidak tahu apa yang harus didoakan dan berseru bahwa jika Tuhan itu nyata, dapatkah Dia membantu saya untuk berdoa.

Kematian dan Neraka

Ambulans berhenti dan mereka menempatkan saya di kursi roda dan membawa saya ke rumah sakit. Perawat mengukur tekanan darah saya dua kali tetapi tidak dapat menemukan denyut nadi karena pembuluh darah saya telah runtuh.

Para dokter mencoba menyelamatkan hidup saya dengan menyuntikkan anti-toksin dan dekstrosa ke dalam tubuh saya, tetapi tampaknya tidak berhasil. Dalam beberapa menit, saya seperti menyelinap pergi. Tampaknya kehidupan berhenti dari tubuh saya selama kira-kira 15 - 20 menit.

Selama waktu ini saya menemukan diri saya di tempat yang sangat gelap, tidak menyadari di mana saya berada. Jadi saya mencoba mencari tombol lampu, mengira saya masih di rumah sakit tetapi ketika saya menjangkau dalam kegelapan, saya tidak dapat menyentuh apa pun. Meraih untuk menyentuh wajah saya, saya menemukan tangan saya menembusnya. Rasanya sangat aneh, karena saya tahu saya berdiri di sana tetapi tidak dapat menyentuh bagian mana pun dari tubuh fisik saya.

Saat saya berdiri di sana, saya mulai merasakan bahwa ini bukan hanya kegelapan fisik tetapi ada sesuatu yang lain di sana. Saya bisa merasakan perasaan dingin yang menakutkan seolah-olah ada sesuatu atau seseorang sedang melihat saya, kegelapan rohani.

Dari kegelapan aku mulai mendengar suara orang-orang berteriak padaku menyuruhku untuk "diam, bahwa aku pantas berada di sana, bahwa aku ada di Neraka.

Saya tidak dapat mempercayainya, tetapi ketika saya berdiri di sana seberkas cahaya bersinar menembus kegelapan dan segera mulai mengangkat saya ke atas.

Saya menemukan diri saya sedang diterjemahkan menjadi seberkas cahaya putih bersih yang sangat cemerlang - tampaknya berasal dari lubang melingkar jauh di atas saya. Saya merasa seperti setitik debu ditarik menjadi seberkas sinar matahari.

Perjalanan

Saya memasuki celah ini dan menemukan diri saya berada di dalam lorong atau terowongan sempit yang panjang, di ujung terjauh terowongan saya dapat melihat sumber cahayanya, begitu bersinar sehingga tampak seperti pusatnya alam semesta.

Saat saya terus melihat ke arah cahaya ini, sepertinya itu menarik saya ke arahnya dengan kecepatan yang luar biasa, saya tidak sedang berjalan tetapi sedang diterjemahkan di sepanjang terowongan ini menuju sumber cahaya ini.

Saya menyaksikan gelombang cahaya memutuskan sumbernya dan bergerak menuju terowongan ke arah saya, saat melewati saya, saya bisa merasakan gelombang kehangatan dan kenyamanan membanjiri jiwa saya... sungguh luar biasa.

Cahaya ini bukan hanya fisik, tetapi juga memberikan emosi yang hidup. Di tengah gelombang cahaya lainnya, kali ini memberikan kedamaian murni, diikuti oleh gelombang lainnya, kegembiraan murni.

Keluar dari ujung terowongan ini, saya mendapati diri saya berdiri di hadapan cahaya dan kekuatan yang mengagumkan, tampaknya bahkan konstelasi di alam semesta harus menemukan sumber energinya dari titik fokus ini.

Ketika saya berdiri di sana, saya bertanya-tanya pada diri saya sendiri apakah ini hanya sumber energi di alam semesta atau apakah mungkin ada seseorang yang berdiri di tengah-tengah cahaya ini. Sebuah suara segera menanggapi pikiran saya dan bertanya.

"Ian, apakah kamu ingin kembali?" Kembali, pikirku, dimana saya? Saat saya menoleh, saya bisa melihat lagu itu kembali ke kegelapan.

Saya pikir, kegelapan, ranjang rumah sakit, apakah saya keluar dari tubuh saya? Apakah ini nyata? apakah saya berdiri di sini? atau apakah saya koma karena mengalami mimpi aneh?

Apakah saya di dalam tubuh saya atau di luar tubuh saya ? Ketika saya melihat kembali ke arah cahaya, cahaya itu masih ada di sana, saya menjawab, saya tidak tahu di mana saya berada, tetapi jika saya keluar dari tubuh fisik saya, saya ingin kembali."

Suara itu menjawab, "Jika Anda ingin kembali, Anda harus melihat dalam cahaya baru." Cahaya baru, saya pikir, Saya melihat cahaya. Apakah kamu cahaya sejati ? Kata-kata muncul di depan saya Tuhan itu terang dan di dalam Dia tidak ada kegelapan sama sekali.

Saya belum pernah membaca Alkitab sebelumnya dalam hidup saya jadi saya tidak tahu ini langsung dari tulisan suci. Tuhan itu terang, pikir saya, itu adalah cahaya murni, saya tidak melihat kegelapan di sini, saya baru saja datang dari kegelapan,

Saya tidak melihat kejahatan, tidak ada bayangan - ini adalah cahaya murni apakah saya berdiri di hadapan Tuhan ? Dia tahu nama saya dan saya tidak memberi tahu-Nya, hanya Tuhan yang bisa melakukan itu.

Dia tahu apa yang saya pikirkan bahkan sebelum saya berbicara, hanya Tuhan yang bisa melakukan itu.

Kemudian dia harus bisa melihat semua kesalahan yang telah saya lakukan dalam hidup saya. Tidak, saya tidak ingin Tuhan melihat itu.

Saya merasa benar-benar terbuka dan ingin menjauh dari cahaya dan kembali ke kegelapan tempat saya berasal. Saya pikir seseorang telah melakukan kesalahan dan mengungkit orang yang salah.

Saat aku kembali ke kegelapan, gelombang cahaya menyapu diriku. Saya merasakan cinta murni yang murni mengalir padaku. Cinta, saya berpikir, bagaimana mungkin Tuhan mencintaiku, saya telah mengambil namanya dengan sia-sia.

Saya telah tidur di sekitar, saya bukan orang yang baik, tetapi tidak peduli apa yang aku katakan, gelombang cinta tanpa syarat-Nya terus mengalir di atasku.

Saya menemukan diri saya menangis tak terkendali di Hadirat-Nya. Sungguh menakjubkan bahwa Dia telah benar-benar memaafkan saya dan menerima saya apa adanya.

Gelombang cinta berhenti dan saya bertanya-tanya apakah saya bisa melangkah ke dalam cahaya dan melihat seperti apa rupa Tuhan. Saya sangat dekat. Saya bertanya apakah saya dapat turun tangan ?

Saya tidak mendengar jawaban tetapi berpikir jika Tuhan dapat sangat mencintaiku, Dia tidak akan keberatan.

Saat saya melangkah ke dalam cahaya, saya mendapati diri saya menghilang ke dalamnya karena cahaya itu begitu bercahaya, ia memiliki intensitas cahaya laser, namun Anda dapat melihatnya secara langsung.

Cahaya sepertinya menyerap saya ke dalamnya, bagian tengahnya tampak sangat terang jadi saya membidiknya, saya bisa merasakan kehadiran penyembuhan yang datang dari cahaya ini yang menyembuhkan hati saya yang hancur. Itu menyentuh saya jauh di dalam hati saya. Hati di mana tidak ada yang bisa melihat, begitu indah.

Tiba-tiba itu terbuka di tengah dan berdiri di depan saya adalah pemandangan yang paling menakjubkan, saya dapat melihat seorang pria berdiri di depan saya, tetapi dia tidak seperti orang yang pernah saya lihat sebelumnya dalam hidup saya.

Pakaian-Nya berwarna putih berkilauan, pakaian terang, saya bisa melihat kaki telanjang-Nya dan tangan-Nya terulur ke arah saya seolah-olah menyambut saya.

Saya tahu saya sedang memandang Tuhan. Saat saya melihat ke arah wajah-Nya intensitas cahaya tampaknya meningkat 7 kali lipat. Anda tidak dapat melihat bentuk wajahnya karena cahayanya begitu terang seperti kemurnian, kesucian seperti itu, keindahan seperti itu.

Saya bertanya kepada Tuhan apakah saya bisa melangkah lebih dekat. Saya merasa saya bisa, saya ingin melihat wajah-Nya. Semakin dekat, gelombang cinta mulai mengalir ke arahku, dan aku merasa sangat aman. Berdiri, sekarang beberapa meter jauhnya, dari Tuhan saya mencoba untuk melihat wajah-Nya - tetapi saya tidak tahu bahwa tidak ada orang yang dapat melihat wajah Tuhan dan hidup.

Jadi, saat saya memindahkan wajah saya ke cahaya yang mengelilingi wajah-Nya, Dia bergerak dan semua Kemuliaan-Nya bergerak bersama-Nya.

Tepat di belakang-Nya itu membuka ke Dunia baru - padang rumput hijau, aliran sebening kristal,, perbukitan hijau bergulung di sebelah kanan saya, pegunungan di kejauhan, langit biru di atas, ke ladang kiri saya diselingi dengan pohon dan bunga.

Saat saya melihat rumput di depan saya, saya dapat melihat cahaya yang sama yang ada di hadirat Tuhan memancar ke seluruh ciptaan ini, sama sekali tidak tersentuh oleh manusia, ciptaan yang sempurna.

Dan dalam hati, saya tahu saya termasuk di sini, bahwa Tuhan telah menciptakan saya untuk tinggal di sini - saya tahu saya ada di rumah.

Saya baru saja akan masuk dan menjelajah, ketika Tuhan melangkah mundur di depan saya, dan menanyakan pertanyaan ini kepada saya.

"Sekarang setelah Anda melihat, apakah Anda ingin turun tangan atau Anda ingin kembali?"

Saya berpikir, "Saya tidak ingin kembali. Saya ingin turun tangan. Saya tidak memiliki siapa pun untuk kembali dan tidak ada yang pernah mencintai saya, yang pernah mereka lakukan hanyalah memanipulasi saya dan mencoba mengendalikan saya .

Saya tidak punya siapa-siapa untuk kembali, saya ingin turun tangan. Tapi Tuhan tidak bergerak, jadi aku melihat ke belakang untuk mengucapkan "selamat tinggal, dunia yang kejam", dan berdiri di belakangku dalam visi di depan terowongan adalah ibuku.

Dan segera setelah saya melihatnya, saya tahu bahwa ada satu orang dalam hidup saya yang telah menunjukkan cinta kepada saya, dan itu adalah ibu saya, dan bahwa dia telah mendoakan saya setiap hari dan mencoba menunjukkan kepada saya bahwa inilah jalannya.

Dalam benak saya, saya berpikir, "jika saya mati dan saya memilih untuk masuk surga, apa yang akan dipikirkan ibu saya? Apakah dia tahu saya berhasil atau akankah dia mengira saya pergi ke Neraka, karena dia tahu saya tidak memiliki Keyakinan?

Saya menyadari bahwa itu dapat menghancurkan hatinya dan bahwa dia tidak akan memiliki alasan untuk percaya bahwa Tuhan telah mendengar doa saya di ambulans dan mengampuni dosa-dosa saya. Saya berpikir, bagaimana saya bisa melakukan itu kepada ibu saya, itu akan sangat egois, dan memutuskan aku ingin kembali.

Tuhan kemudian berbicara kepada saya dan berkata, Jika saya ingin kembali - saya harus melihat hal-hal dengan cara yang baru. Saya mengerti itu berarti bahwa saya harus mulai melihat melalui matanya tentang Cinta, Kedamaian, Sukacita, Pengampunan, dari sudut pandang Surgawi-Nya, bukan dari sudut pandang duniawi sementara saya.

Melihat kembali ke terowongan lagi, sekarang saya dapat melihat visi dari seluruh keluarga saya, dan ribuan dan ribuan orang lainnya. Saya bertanya kepada Tuhan siapa semua orang ini, dan Dia mengatakan kepada saya bahwa jika saya tidak kembali maka banyak dari orang-orang ini tidak akan mendapat kesempatan untuk mendengar tentang Dia

Saya mengatakan kepada Tuhan bahwa saya tidak mengenal sebagian besar dari mereka dan saya tidak mencintai mereka, tetapi saya mencintai ibu saya dan ingin kembali untuknya.

Tuhan berbicara kepada saya dan mengatakan kepada saya bahwa Dia mengasihi orang-orang itu dan ingin mereka semua mengenal Dia.

Saya bertanya kepada Tuhan bagaimana saya bisa kembali ke terowongan dan kembali ke ranjang rumah sakit saya. Dia berbicara dan berkata, Nak, miringkan kepalamu, sekarang rasakan cairan mengalir dari matamu. Sekarang buka matamu dan lihat. Dan saya segera kembali ke tubuh fisik saya.

Kembali ke bumi

Saat saya membuka mata, saya berbaring di ranjang rumah sakit dengan kaki kanan terangkat, ditangkupkan di tangan dokter muda India yang berusaha menyelamatkan hidup saya.

Dia memiliki pisau bedah atau beberapa alat tajam di tangannya dan dia mendorong pangkal kakiku seperti sepotong daging mati. Dia tidak sadar bahwa saya sedang menatapnya.

Saya berpikir, "apa yang dilakukan pria itu dengan kakiku, apa yang dilakukannya dengan pisau itu? " Pada saat yang sama, sesuatu tampaknya membuat dokter ketakutan dan dia dengan cepat menoleh untuk melihat mata kanan saya terbuka, menatapnya.

Teror melanda wajahnya dan saya mendapat kesan yang jelas bahwa dia baru saja melihat orang mati menatapnya. Mata tidak banyak bergerak dan saya dapat melihat dokter berpikir dalam hati bahwa mungkin dia telah mengenai saraf di kaki saya dan menyebabkan mayat berkedut, dan bahwa dia melihat mata jahat itu padanya atau sesuatu.

Adapun saya, saya mencoba bergumul dengan apa yang baru saja saya lihat. Apakah saya baru saja melihat Tuhan, apakah Dia baru saja mengembalikan hidup saya ?

Saat saya berbaring di sana, saya mendengar suara Tuhan berkata, "Nak, aku baru saja mengembalikan hidupmu." Saya berkata jika itu benar Tuhan, dapatkah Anda membantu saya memiringkan kepala ke kiri dan melihat keluar dari mata yang lain, karena saya muak melihat wajah ketakutan dokter itu.

Kekuatan kembali ke leher saya dan saya membuka mata kiri saya untuk melihat sekelompok perawat dan perawat berdiri di ambang pintu menatap saya seolah-olah orang mati baru saja bangkit.

Saat mata saya terkunci pada mata mereka, mereka mulai melompat mundur keluar dari pintu keluar masuk. Dari apa yang dapat saya pastikan bahwa saya telah mati selama sekitar 15 - 20 menit.

Saya berdoa kepada Tuhan malam itu dan memintanya untuk menyembuhkan saya dan memungkinkan saya untuk keluar dari rumah sakit. Malam itu Tuhan menyembuhkan saya sepenuhnya dan memungkinkan saya untuk keluar dari rumah sakit keesokan harinya.

Saya bertanya kepada Tuhan akan menjadi apa saya, karena saya menemukan bahwa seluruh hidup saya berubah untuk selamanya.

Tuhan mengatakan kepada saya bahwa saya adalah seorang Kristen yang Terlahir Kembali dan bahwa dia ingin saya membaca Alkitab-Nya. Saya tidak pernah membaca Alkitab dan tidak pernah mendengar tentang Terlahir-Kembali.

Selama 6 minggu berikutnya saya membaca seluruh Alkitab. Saya tidak pernah sama, dan percaya bahwa saya melihat Tuhan kita Yesus Kristus dalam bentuk Kemuliaan-Nya. SB/aglimpsofeternity/P-4

Artikel Asli