Loading...
Loading…
Holding Ultra Mikro Bukan Upaya Merger, Bos BRI: Tidak Ada Perubahan Bisnis Inti

Holding Ultra Mikro Bukan Upaya Merger, Bos BRI: Tidak Ada Perubahan Bisnis Inti

Ekonomi | sindonews | Kamis, 18 Maret 2021 - 17:15

JAKARTA - Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk , Sunarso menegaskan, pembentukan Holding Ultra Mikro bukanlah langkah merger antara Bank BRI, PT Pegadaian (Persero), dan PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM. Menurutnya, sinergitas ekosistem tersebut untuk menjaga pemberdayaan sosial yang dilakukan ketiga entitas BUMN.

"Ini bukan merger, ini pembentukan ekosistem yang diikat melalui kepemilikan holding. Jadi karena bukan merger, entitas PNM, pegadaian dan BRI tetap sama," ujar Sunarso saat RDP bersama Komisi VI DPR, Kamis (18/3/2021).

Dalam pelaksanaan nantinya, tidak ada perubahan core business dari BRI, Pegadaian, dan PNM. BRI selaku induk holding dan PNM dan BRI sebagai anggota tetap fokus pada bisnis inti masing-masing.

Bank BRI akan fokus pada Kredit Usaha Rakyat (KUR), Pegadaian fokus pada produk gadai, dan PNM tetap memperkuat pemberdayaan Membina Ekonomi Keluarga Sejahtera (Mekaar). Dengan begitu, ketiga perseroan mampu menjangkau masyarakat yang lebih luas dengan jaringan yang terintegrasi.

"Jadi masing-masing akan fokus di core business masing-masing, mengikuti bisnis masing-masing, tapi diikat melalui ekosistem ini (holding) sehingga proses naik kelas atau akuisisi nasabah baru menjadi terstruktur," ujar dia.

Baca Juga :
Dirut BRI Pastikan Holding BUMN Ultra Mikro Bukan Merger 3 Perusahaan

Sunarso membeberkan tujuan pembentukan Holding Ultra Mikro sendiri untuk melayani usaha ultra mikro dan UMKM secara terstruktur. Tujuan itu sendiri untuk memperluas jangkauan, memperdalam layanan dan memberdayakan masyarakat secara berkelanjutan.

Hal itu sejalan dengan hasil riset yang dilakukan BRI. Dimana, tercatat 64 persen total entitas usaha yang bergerak di segmen ultra mikro belum terjamah pembiayaan formal

"Hanya tiga lembaga keuangan formal dan kebetulan semuanya BUMN yakni BRI, PNM dan Pegadaian yang sudah memiliki bisnis model yang menyasar segmen mikro dan ultra mikro ini," katanya.

Karena itu, dengan pembentukan holding baru tersebut diharapkan mampu memberdayakan usaha ultra mikro di Indonesia. Bahkan, mampu mempercepat laju inklusi keuangan melalui proses pembiayaan berkelanjutan dengan target sasaran 57 juta nasabah.

"30 juta di antaranya sama sekali belum memiliki akses pembiayaan. Masih ada data yang sebagian sudah memiliki akses pembiayaan tapi belum cukup. Yang sudah cukup miliki akses pembiayaan itu hanya 20 persen dan yang sudah memiliki akses pembiayaan tapi belum cukup itu antara lain dilayani pembiayaan formal," tutur dia.

Baca Juga :
Bukan Merger, Dirut BRI Jamin Holding Ultra Mikro Tak Ubah Bisnis Model

Original Source

Topik Menarik