IPA Convex 2024: Ketahanan Energi Fokus Utama Industri Hulu Migas

IPA Convex 2024: Ketahanan Energi Fokus Utama Industri Hulu Migas

Ekonomi | inews | Jum'at, 17 Mei 2024 - 15:10
share

JAKARTA, iNews.id - Kebutuhan energi yang terus meningkat mendorong industri hulu migas untuk mengamankan pasokan energi. Untuk itu, eksplorasi migas akan semakin digenjot demi mencapai ketahanan energi dan mendukung kebutuhan energi nasional.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif menyampaikan, saat ini pemerintah terus menawarkan blok-blok migas potensial dilengkapi dengan insentif untuk menstimulus para pelaku usaha agar mau berinvestasi di sektor migas. Contoh insentif yang ditawarkan antara lain fasilitas pajak, serta terms and condition yang lebih menarik.

Dia menegaskan bahwa perbaikan regulasi juga terus dilakukan. Saat ini, lanjut Arifin, sudah memasuki tahap akhir pembahasan revisi Peraturan Pemerintah No. 27 dan 53 Tahun 2017. "Revisi ini bertujuan untuk meningkatkan keekonomian proyek migas," ujar Arifin dalam pembukaan IPA Convention and Exhibition (IPA CONVEX) ke-48 di ICE BSD, Tangerang, Selasa (14/5/2024).

Tak hanya peningkatan eksplorasi dan produksi migas, ketersediaan energi bersih pun menjadi salah satu fokus pemerintah. Menurutnya, dunia menghadapi tren baru yang mengadaptasi penggunaan energi bersih dan energi terbarukan. Industri hulu migas juga dituntut untuk mengaplikasikan tren tersebut.

Bagi Indonesia, keberadaan gas bumi dapat menjadi solusi dalam penyediaan energi bersih demi mencapai target Net Zero Emission. Selain itu, guna menjawab tantangan penggunaan energi bersih di masa depan maka para pelaku usaha hulu migas harus mengimplementasikam strategi untuk menekan emisi. "Ini dilakukan melalui penerapan teknologi seperti CCS/CCUS," katanya.

Untuk mendukung pengembangan teknologi CCS/CCUS, pemerintah juga telah mengeluarkan dua regulasi. Seperti diketahui, saat ini sudah ada 15 proyek CCS/CCUS dengan total potensi penyimpanan mencapai 500 gigaton CO2.

Arifin menekankan semua rencana dan proyek hulu migas akan bisa terwujud dengan adanya kolaborasi semua pihak. Untuk itu, kegiatan IPA Convex 2024 diharapkan menjadi jembatan kolaborasi yang mampu memaksimalkan potensi sumber daya migas yang diyakini masih besar.

"Sangat penting meningkatkan kolaborasi, kemitraan untuk menghadapi tantangan di industri hulu migas yakni memenuhi kebutuhan energi sekaligus menekan emisi. Saya undang semua untuk secara aktif berkontribusi meningkatkan investasi, cadangan migas serta mewujudkan target penurunan emisi," tuturnya.

Sementara itu, President Indonesian Petroleum Association (IPA) Yuzaini bin Md Yusof mengungkapkan, transisi energi akan terus berjalan. Namun, dalam kurun waktu menunggu kesiapan Energi Baru dan Terbarukan (EBT), sektor hulu migas bakal memainkan peranan penting sekaligus terus bertransformasi menekan emisi karbon.

"Gas akan memainkan peran krusial dalam berbagai bagian perekonomian Indonesia," ucapnya.

Upaya memangkas emisi gas rumah kaca, lanjut Yuzaini, harus diintensifkan dalam kegiatan operasi produksi. "Meskipun ini menimbulkan tantangan teknis dan komersial yang cukup signifikan dan butuh perhatian khusus," tuturnya.

Yuzaini menyebutkan para pelaku usaha mengapresiasi upaya pemerintah yang telah menyiapkan regulasi khusus untuk penerapan CCS/CCUS melalui Peraturan Menteri ESDM No. 2 Tahun 2023, serta Peraturan Presiden (Perpres) No. 14 Tahun 2024.

Menurut Yuzaini, regulasi tersebut merupakan yang pertama di kawasan Asia, sehingga membuat Indonesia jadi negara terdepan dalam penerapan CCS. "Yang dibutuhkan Indonesia sekarang pelaksana peraturan," katanya.

Dia menegaskan, dalam tiga hari pelaksanaan IPA Convention and Exhibition 2024 diharapkan bisa melahirkan berbagai inovasi serta diskusi membangun tentang penerapan teknologi CCS maupun berbagai kegiatan eksplorasi produksi demi mencapai tujuan mewujudkan ketahanan energi Indonesia.

Lelang WK Tahap I

Dalam pembukaan IPA Convex 2024 pemerintah mengumumkan penawaran wilayah kerja migas tahap I yang diumunkan oleh Dadan Kusdiana, Plt Dirjen Migas Kementerian ESDM. Selain itu ada dua penandatanganan kontrak wilayah kerja yakni Bobara oleh Petronas dan Ketapang yang dikelola oleh Petronas, Saka, dan Petrogas.

Adapun lima wilayah kerja migas yang dilelang terdiri dari dua wilayah kerja dilelang reguler yaitu:

1. Pesut Mahakam di East Kalimantan total estimasi cadangan 20 MMBO minyak dan 1,1 tcf gas. Open Signature Bonus minimum 400 ribu Dolar AS.
2. Panai di Offshore dan Onshore North Sumatra dan Riau dengan total estimasi cadangan berupa gas sebesar 500 BCF. Open Signature Bonus minimum 300 ribu Dolar AS.

Kemudian Lelang melalui penawaran langsung terdiri atas:

1. Central Andaman di wilayah Andaman dengan estimasi cadangan sebesar 100 MMBO minyak dan, 500 BCF gas. Open Signature Bonus minimum 300 ribu Dolar AS.
2. Amanah di Onshore South Sumatra dengan estimasi cadangan 50 MMBO minyak dan gas 450 BCF. Open Signature Bonus minimum 300 ribu Dolar AS.
3. Melati di Sulawesi Tengah dan Sulawesi Tenggara dengan estimasi cadangan 850 MMBO dan 4,5 TCF gas. Open Signature Bonus minimum 200 ribu Dolar AS.

Bekerja sama dengan Dyandra Promosindo, IPA Convex 2024 didukung penuh oleh para sponsor dari perusahaan migas nasional dan internasional seperti: PT Pertamina Hulu Energi sebagai sponsor Titanium; bp Indonesia, Energi Mega Persada Group, ExxonMobil Indonesia, MedcoEnergi, Mubadala Energy dan Wood Mackenzie sebagai sponsor Platinum; ADES, PETRONAS Indonesia, dan SLB sebagai sponsor Gold; serta COSL, Harbour Energy, INPEX, dan SINOPEC sebagai sponsor Silver.

Topik Menarik