Loading...
Loading…
Di Tengah Ancaman Krisis Pangan, Kalbar Malah Surplus Beras 346.648 Ton

Di Tengah Ancaman Krisis Pangan, Kalbar Malah Surplus Beras 346.648 Ton

Powered by BuddyKu
Ekonomi | Genpi | Senin, 14 November 2022 - 04:09

GenPI.co Kalbar - Sebanyak 14 kabupaten atau kota di Kalbar masih mengalami surplus beras 346.648 ton di tengah ancaman krisis pangan dunia.

Hal itu disampaikan oleh Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Kalbar Florentinus Anum di Pontianak, Minggu (13/11).

"Realisasi produksi padi dari total luas panen 399.516 hektare periode Januari - Oktober 2022 di Kalbar mencapai 1.176.395 ton Gabah Kering Giling (GKG) atau setara 774.603 ton beras, tuturnya.

Sementara untuk kebutuhan konsumsi beras dari 5,4 juta penduduk Kalbar, Januari - Oktober 2022 sebesar 427.955 ton.

Dengan hal itu, maka Kalbar surplus 346.648 ton beras," ucap Anum.

Menurutnya, surplus beras 346.648 ton tersebut bisa memenuhi kebutuhan Kalbar hingga 8 bulan ke depan.

"Kami juga sudah mengecek stok beras yang ada di penggilingan padi di wilayah Kalbar terdapat 31.697 ton, terang Anum.

Jumlah itu ditambah dengan stok yang disimpan di rumah tangga tani.

Oleh sebab itu, sejauh ini Kalbar dalam kondisi aman pangan terutama dalam hal kebutuhan pokok beras.

Prediksi produksi padi pada Januari - Desember 2022 bisa mencapai 1.302.157 ton GKG atau setara 856.257 ton.

Sementara untuk kebutuhan beras di periode tersebut 513.546 ton.

"Dengan demikian hingga akhir tahun, Provinsi Kalbar masih mengalami surplus 341.711 ton. Kembali, Kalbar masih aman pangan dan semoga ini terus dimaksimalkan," tandas Florentinus Anum. (ant)

Lihat video seru ini:

Original Source

Topik Menarik

{
{