Loading...
Loading…
Hubungan AS-China Kembali Memanas, Wall Street Terhempas

Hubungan AS-China Kembali Memanas, Wall Street Terhempas

Powered by BuddyKu
Ekonomi | IDX Channel | Rabu, 03 Agustus 2022 - 08:38

IDXChannel - Bursa saham Wall Street mengakhir perdagangannya pada Selasa (Rabu pagi, 3/8/2022) dengan pelemahan usai memanasnya hubungan geopolitik Amerika Serikat (AS) dengan China. Kondisi tersebut terjadi tepat usai Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS, Nancy Pelosi, mengunjungi Taiwan.

Menurut Pelosi, kunjungan tersebut sebagai bentuk solidaritas AS terhadap negara yang diklaim China sebagai salah satu pulau di bawah kedaulatannya itu. Praktis, kunjungan Pelosi membuat kubu Beijing berang, dan menganggap aksi AS ini sebagai ancaman bagi perdamaian dan stabilitas geopolitik dunia.

Menyikapi dampak buruk dari kunjungan yang baru dilakukan pertama dalam 25 tahun terakhir itu, S&P 500 sebagai dilansir Reuters mengalami penurunan 0,66 persen menuju 4.091,32 poin. Sedangkan Nasdaq turun 0,16 persen menjadi 12.348,76 poin, sementara Dow Jones Industrial Average turun 1,23 persen dan berakhir di 32.396,30 poin.

Sektor yang berat seperti Microsoft (MSFT.O) dan Visa (V.N) masing-masing kehilangan 1,1 persen dan 2,4 persen, membebani S&P 500. Keseluruhan dari 11 indeks sektor S&P 500 melemah, dipimpin oleh real estat (.SPLRCR), yang kehilangan 1,3 persen, dan Keuangan (.SPSY) yang minus 1,1 persen.

Saham pembuat chip yang sangat terekspos ke China berakhir beragam. Advanced Micro Devices (AMD.O) menguat 2,6 persen menjelang laporan triwulanan setelah bel pembukaan.

Industrial bellwether Caterpillar (CAT.N) anjlok 5,8 persen setelah peringatan penurunan permintaan yang lebih besar untuk ekskavatornya di China yang dilanda krisis properti, menambah lebih banyak rasa sakit pada pemimpin industri yang bergulat dengan gangguan rantai pasokan.

Pasar keuangan telah bergolak dalam beberapa bulan terakhir oleh perang Ukraina, melonjaknya inflasi dan pengetatan kondisi keuangan.

Lowongan pekerjaan AS pada bulan Juni turun paling dalam hanya dalam dua tahun. Hal ini lantaran permintaan pekerja berkurang di industri perdagangan eceran dan grosir. Secara keseluruhan pasar tenaga kerja tetap ketat.

Sejak Federal Reserve AS menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada bulan Juli, investor telah berspekulasi tentang apakah kenaikan terbesar bank sentral berada di belakangnya.

"Pasar harus benar-benar nyaman bahwa mereka telah sepenuhnya memahami semua kenaikan suku bunga Fed, dan saya pikir itu tetap menjadi pertanyaan terbuka. Tantangan dan kendala pasokan belum tentu selesai. Itu belum selesai dan hilang," ujar ahli strategi investasi senior di US Bank Wealth Management, Rob Haworth.

Saham perusahaan pertahanan AS Raytheon Technologies Corp (RTX.N), Lockheed Martin Corp (LMT.N), Northrop Grumman Corp (NOC.N) dan L3Harris Technologies Inc (LHX.N) rally untuk sebagian besar sesi, berakhir dengan keuntungan antara 0,5 persen dan 2,3 persen. Amerika Serikat adalah pendukung utama dan pemasok senjata Taiwan.

Volume di bursa AS relatif berat, dengan 11,2 miliar saham diperdagangkan, dibandingkan dengan rata-rata 10,8 miliar saham selama 20 sesi sebelumnya. Indeks volatilitas CBOE (.VIX), juga dikenal sebagai pengukur ketakutan Wall Street, turun dari level tertinggi hari ini di 24,68 poin.

Musim pelaporan kuartal kedua yang sebagian besar optimis telah mendukung pasar baru-baru ini, dengan indeks acuan S&P 500 (.SPX) naik sekitar 12% dari posisi terendah yang dicapai pada pertengahan Juni.

Uber Technologies Inc (UBER.N) melonjak hampir 19 persen setelah perusahaan transportasi online tersebut melaporkan arus kas kuartalan yang positif untuk pertama kalinya dan memperkirakan laba operasi kuartal ketiga yang optimis.

Saham yang paling banyak diperdagangkan di S&P 500 adalah Tesla Inc, dengan saham senilai US$28,7 miliar dipertukarkan selama sesi tersebut. Sahamnya naik 1,1 persen setelah Citigroup menaikkan target harga pada pembuat mobil listrik.

Saham Pinterest Inc (PINS.N) melonjak lebih dari 11 persen setelah investor aktivis Elliott Investment Management menjadi pemegang saham terbesar dari perusahaan papan pin digital.

Saham yang turun melebihi jumlah saham yang naik dalam S&P 500 (.AD.SPX) dengan rasio 3,1 banding satu. S&P 500 membukukan 2 tertinggi baru dan 30 terendah baru; Nasdaq mencatat 40 tertinggi baru dan 73 terendah baru. (TSA)

Original Source

Topik Menarik