Loading...
Loading…
Rupiah Berisiko ke Rp16.000/USD, Harga Sembako Semakin Mahal?

Rupiah Berisiko ke Rp16.000/USD, Harga Sembako Semakin Mahal?

Powered by BuddyKu
Ekonomi | Okezone | Rabu, 06 Juli 2022 - 10:49

JAKARTA - Nilai tukar rupiah terus mengalami pelemahan dalam beberapa waktu terakhir.

Pantuan di pasar spot pagi ini, kurs rupiah telah menembus level Rp15.000 per 1 dolar Amerika Serikat.

Direktur Center of Economic and Law Studies (CELIOS), Bhima Yudhistira mengungkapkan potensi pelemahan rupiah semakin terbuka, sehingga perlu segera mendapat perhatian dari semua pihak.

Hal itu lantaran dampaknya dapat memicu ekses negatif ke perekonomian Indonesia.

"Rupiah secara psikologis berisiko melemah ke Rp15.500 - Rp16.000 dalam waktu dekat. Tekanan akan terus berlanjut dan tergantung dari respon kebijakan moneter," kata Bhima saat dihubungi MNC Portal Indonesia, Rabu (6/7/2022).

Sejumlah risiko mulai membayangi ekonomi domestik ketika pemerintah tak kunjung sigap dalam memitigasi persoalan tersebut.

Bhima menilai upaya Bank Indonesia untuk menahan suku bunga acuan di 3,5% dapat meningkatkan risiko di pasar.

Kondisi likuiditas di dalam negeri dapat semakin ketat apabila pelemahan kurs terus terjadi, sejalan dengan adanya tekanan arus keluar modal asing.

"Ada perfect storm atau badai yang sempurna sedang mengintai ekonomi Indonesia," terangnya.

Baca Juga :
Rupiah Tembus Rp16.000, Harga Makanan Bisa Meroket

Nasib Sektor Swasta

Rupiah yang lesu dikhawatirkan juga dapat memicu imported inflation atau kenaikan biaya impor terutama pangan.

Bhima menilai sejauh ini imported inflation belum dirasakan karena produsen masih menahan harga di tingkat konsumen.

Di sisi lain, ketika beban biaya impor naik secara signifikan, maka selisih kursnya dapat berimbas terhadap konsumen.

Original Source

Topik Menarik