Loading...
Loading…
Wall Street Sepekan: Reli Saham Dipicu Aksi The Fed Lewati Puncak `Hawkishness`

Wall Street Sepekan: Reli Saham Dipicu Aksi The Fed Lewati Puncak `Hawkishness`

Powered by BuddyKu
Ekonomi | IDX Channel | Senin, 30 Mei 2022 - 07:15

IDXChannel - Berita buruk mungkin sekali lagi menjadi kabar baik di Wall Street sepekan kemarin. Hal itu karena tanda-tanda melambatnya pertumbuhan di AS berharap Federal Reserve mungkin tidak perlu memperketat kebijakan suku bunga sebanyak yang diperkirakan sebelumnya.

Mengutip Reuters, pada Senin (30/5/2022), Dow Jones Industrial Average naik 575,77 poin, atau 1,76%, menjadi 33.212,96, S&P 500 naik 100,4 poin, atau 2,47%, menjadi 4.158,24 dan Nasdaq Composite bertambah 390,48 poin, atau 3,33%, menjadi 12,131,13.

Tercatat 11 sektor utama S&P 500 menguat di tengah perdagangan ringan, dengan pilihan konsumen, teknologi dan properti mencatatkan persentase kenaikan terbesar.

Penjualan rumah telah turun selama tiga bulan berturut-turut, sementara kerugian besar dari raksasa ritel seperti Target Corp dan Walmart Inc mengguncang harga saham mereka minggu lalu. Perkiraan GDPNow Fed Atlanta dari pertumbuhan PDB riil untuk kuartal kedua turun menjadi 1,8% pada 25 Mei, dari 2,4% pada minggu sebelumnya.

Pertumbuhan ekonomi yang lebih lemah meningkatkan risiko keuntungan perusahaan yang lebih lemah, secara teori membuka jalan bagi harga saham yang lebih lemah.

Beberapa bank Wall Street dalam beberapa pekan terakhir memperingatkan bahwa kemungkinan resesi AS meningkat, bersama dengan kemungkinan peningkatan lingkungan pertumbuhan rendah dan inflasi tinggi yang dikenal sebagai stagflasi.

Namun, dalam waktu dekat, beberapa investor percaya perlambatan yang baru terjadi dapat mendukung kasus bagi The Fed untuk menarik kembali kemiringan kebijakan moneter agresif yang telah membuat investor bingung dan membantu mendorong indeks S&P 500 ke puncak 20% penurunan yang banyak disebut pasar bearish.

Indeks naik 6,6% minggu ini, menghentikan penurunan beruntun tujuh minggu, meskipun turun sekitar 13% untuk tahun ini hingga saat ini. Arus masuk bersih mingguan ke saham AS mencapai level tertinggi dalam 10 minggu, data dari BofA Global Research menunjukkan Kamis.

"Sangat jelas bahwa semua orang di The Fed setuju untuk 50 basis poin (kenaikan suku bunga) untuk dua pertemuan berikutnya. Tetapi setelah itu, tidak jelas apa yang mereka lakukan, dan jika ada perlambatan tajam dalam pertumbuhan, mereka mungkin bisa menunggu sebentar," kata Anwiti Bahuguna, manajer portofolio senior dan kepala strategi multi-aset di Columbia Threadneedle Investments.

Menurut ahli strategi BofA kata dalam sebuah catatan, kekhawatiran atas dampak suku bunga yang lebih tinggi pada saat inflasi mungkin telah memuncak kemungkinan akan berarti bank sentral akan menghentikan pengetatannya pada bulan September, meninggalkan suku bunga acuan semalam di kisaran 1,75% hingga 2% jika kondisi keuangan memburuk.

Sedangkan menurut CME, ekspektasi hawkishness Fed telah mereda, dengan investor sekarang memperkirakan probabilitas 35% bahwa suku bunga dana Fed akan berada di antara 2,25% dan 2,50% setelah pertemuan September, turun dari probabilitas 50% seminggu yang lalu.

The Fed telah menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin tahun ini. Risalah dari pertemuan terakhir bank sentral menunjukkan para pejabat bergulat dengan cara terbaik untuk menavigasi ekonomi menuju inflasi yang lebih rendah tanpa menyebabkan resesi atau mendorong tingkat pengangguran secara substansial lebih tinggi.

Tanda-tanda bahwa pertumbuhan mungkin melambat telah membantu meningkatkan harga Treasury, menunjukkan investor semakin mencari obligasi untuk keamanan daripada sebagai aset yang dapat berisiko selama masa inflasi tinggi, kata Anders Persson, kepala investasi pendapatan tetap global di Nuveen.

Imbal hasil obligasi 10-tahun patokan, yang bergerak terbalik terhadap harga, mencapai level terendah enam minggu di 2,706% pada hari Kamis, setelah melonjak ke level 3,14% bulan ini.

"Pasar menilai dalam perlambatan," tetapi bukan resesi, kata Persson, membuat bagian yang lebih berisiko dari pasar pendapatan tetap, seperti obligasi hasil tinggi, lebih menarik.

Data AS pada hari Jumat juga menunjukkan kenaikan harga mungkin melambat. Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi naik 0,2%, kenaikan terkecil sejak November 2020, setelah melonjak 0,9% pada bulan Maret.

Fed yang berpotensi kurang hawkish belum tentu merupakan lampu hijau bagi pembeli ekuitas dalam jangka panjang. Dengan inflasi tertinggi dalam beberapa dekade, kekhawatiran telah berkembang atas stagflasi yang akan datang, sebuah fenomena yang sangat membebani semua kelas aset selama guncangan pasokan tahun 1970-an.

Di antara mereka yang menyuarakan peringatan itu adalah manajer dana lindung nilai Bill Ackman, anggota komite penasihat investor Fed di pasar keuangan, yang di Twitter minggu ini mendesak bank sentral untuk memadamkan inflasi dengan menaikkan suku bunga lebih agresif.

Sementara itu, tim alokasi aset global Citi minggu ini memangkas alokasi ekuitas AS menjadi "netral," dengan mengatakan, "Sementara resesi AS bukanlah kasus dasar untuk ekonomi Citi, ketidakpastian sangat tinggi."

Beberapa investor, bagaimanapun, percaya titik balik mungkin sudah dekat.

Esty Dwek, kepala investasi di FlowBank, bertaruh bank sentral akan mulai melihat tanda-tanda bahwa inflasi dan pertumbuhan melambat pada Agustus, ketika pembuat kebijakan mengadakan pertemuan tahunan mereka di Jackson Hole, Wyoming.

"The Fed telah melewati puncak hawkishness," pungkasnya. (FHM)

Original Source

Topik Menarik