Loading...
Loading…
Kapitalisasi Pasar Twitter Anjlok Rp132 Triliun di Tengah Proses Akuisisi oleh Elon Musk

Kapitalisasi Pasar Twitter Anjlok Rp132 Triliun di Tengah Proses Akuisisi oleh Elon Musk

Ekonomi | inewsid | Jumat, 13 Mei 2022 - 06:50

JAKARTA, iNews.id - Harga saham Twitter mengalami penurunan di tengah proses akuisisi oleh Elon Musk. Hal ini disebut karena adanya kekhawatiran di antara investor bahwa kesepakatan pembelian tersebut tidak akan mencapai garis akhir.

Dikutip dari CNBC , harga saham Twitter telah turun hampir 13 persen sejak mencapai level tertinggi pada April lalu. Pada penutupan perdagangan hari Kamis, saham diperdagangkan pada 45,08 dolar AS, jauh di bawah 54,20 dolar AS yang disetujui Musk untuk dibayar pada 27 April. Adapun selisih nilai kapitalisasi pasar mencapai lebih dari 9 miliar dolar AS atau setara Rp132 triliun.

Meskipun dewan Twitter menyetujui pembelian tersebut, masih diperlukan waktu berbulan-bulan untuk menutup kesepakatan dan tidak ada jaminan bahwa itu akan terjadi. Namun, Musk harus membayar biaya perpisahan 1 miliar dolar AS jika dia memilih untuk membatalkan pembelian Twitter.

Pasar sedikit kurang percaya diri bahwa kesepakatan itu akan tercapai karena tantangan regulasi, ujar analis di Evercore ISI, Mark Mahaney dikutip, Jumat (13/5/2022).

Sebelum Musk mengajukan tawaran untuk membeli Twitter secara langsung, dia gagal mengungkapkan lebih dari 9 persen saham di perusahaan tersebut dalam jendela 10 hari wajib SEC.

Baca Juga :
Sibuk Akuisisi Twitter, Elon Musk Gak Sadar Tesla Kehilangan Valuasi Rp1.800 Triliun!

Informasi melaporkan bahwa Komisi Perdagangan Federal sedang menyelidiki waktu pengungkapan Musk. FTC secara terpisah meninjau akuisisi itu sendiri, meskipun banyak ahli tidak mengharapkan kesepakatan itu untuk meningkatkan kekhawatiran antimonopoli.

Analis di Wedbush Securities, Dan Ives memperkirakan ada kemungkinan 90 persen atau lebih bahwa kesepakatan dengan Musk ditutup, tetapi dia melihat tiga hal berkontribusi terhadap tekanan pada saham.

Pertama, saham Twitter hanya akan dihargai 20-an dolar AS jika tetap menjadi perusahaan publik. Kedua, dia mengatakan masalah regulasi membayangi kesepakatan itu. Ketiga, pembiayaan akuisisi oleh Musk sebagian dengan memanfaatkan saham Tesla-nya menghadirkan risiko dan ketidakpastian yang lebih besar.

Secara internal, Twitter mungkin mengambil langkah-langkah untuk menopang neraca jika Musk mundur karena tekanan inflasi menghukum pasar teknologi yang lebih luas.

Perusahaan mengkonfirmasi pada hari Kamis bahwa mereka menghentikan sebagian besar perekrutan, dan mengatakan bahwa dua eksekutif persahaan, yaitu kepala konsumen Kayvon Beykpour dan pemimpin produk pendapatan Bruce Falck akan meninggalkan perusahaan.

Baca Juga :
Tangguhkan Rencana Beli Twitter, Elon Musk Ungkap Sebabnya

Original Source

Topik Menarik

{
{
{
{
{