Loading...
Loading…
Pemuda Ini Hasilkan Rp2,8 Miliar Setahun, Berencana Pensiun Usia 30-an

Pemuda Ini Hasilkan Rp2,8 Miliar Setahun, Berencana Pensiun Usia 30-an

Ekonomi | inewsid | Minggu, 23 Januari 2022 - 18:25

OKLAHOMA, iNews.id - Pemuda 22 tahun bernama Aaron Brock menghasilkan 200.000 dolar AS atau Rp2,86 miliar per tahun dari Tusla. Dia pun berencana pensiun pada usia 30-an tahun.

Pada akhir 2020, Brock meninggalkan rumah dan keluarganya di New Jersey menuju Oklahoma. Dia dan seorang temannya secara spontan mendaftar program Tusla Remote, yang membayar peserta untuk pindah ke Tusla. Keduanya pun diterima dan pindah.

"Kami seperti, ya ampun, ini adalah kesempatan yang tidak bisa kami tolak," kata Brock, dikutip dari CNBC Make It , dikutip Minggu (23/1/2022).

Karena dia bekerja dari jarak jauh sebagai insinyur teknis prapenjualan dengan penghasilan sebesar 200.000 dolar AS per tahun, dia dapat memenuhi syarat untuk program tersebut dan pindah tanpa mengkhawatirkan biayanya.

Tulsa Remote adalah inisiatif rekrutmen yang bertujuan menarik pekerja jarak jauh ke Tusla. Keuntungan utamanya adalah hibah 10.000 dolar AS, yang didistribusikan selama satu tahun, di mana peserta diwajibkan tinggal dan bekerja di dalam batas kota Tulsa.

Program ini berfokus pada pembangunan komunitas dan bertujuan membantu peserta berintegrasi ke dalam struktur lokal, menciptakan kedekatan antarpribadi yang kuat dan memelihara hubungan. Selain uang dan biaya hidup yang lebih murah, aspek komunitas merupakan daya tarik utama bagi Brock, yang sangat ingin terlibat.

Baca Juga :
Kalahkan "Shang Chi", James Bond "No Time to Die" Raup Pendapatan Rp23 Miliar di Indonesia

"(Program ini mengembangkan) sebuah komunitas dan mereka melakukan pekerjaan yang sangat baik. Saya tidak perlu pindah ke kota baru, jadilah satu-satunya orang di sana dan harus membangun semuanya dari awal," ujarnya.

Anak bungsu dari empat bersaudara ini dibesarkan di rumah dan menghabiskan banyak waktu bersama orang tuanya, yang memungkinkannya dengan bebas menjelajahi minatnya dan menemukan hasratnya. Dia mulai belajar pemrograman pada usia 6 tahun, dan langsung ketagihan.

Pada usia 14 tahun, Brock dibayar untuk bekerja di Minecraft. Pada usia 16, dia mendapat pekerjaan jangka panjang dengan satu server menghasilkan 1.500 dolar AS per bulan selama sekitar delapan bulan. Dari penghasilan itu, dia bisa membeli dua mobil.

Ketika Brock berusia 18 tahun, seorang mentor yang dia temui di klub robotika saat masih kecil menawarinya pekerjaan sebagai insinyur DevOps. Dia memutuskan untuk menerimanya daripada kuliah.

Baca Juga :
Selebgram Cantik Penjual Kentut di Toples Putuskan Pensiun, Alasannya Bikin Melongo

Meski dia menikmati pekerjaan itu, Brock belajar beberapa pelajaran sulit sejak dini. Pertama, dia tidak sadar dibayar rendah dalam pekerjaan pertamanya sebagai seorang insinyur.

"Saya dibayar 15 dolar AS per jam. Saya kehilangan banyak uang dengan tidak melakukan negosiasi gaji atau tidak tahu berapa gaji yang seharusnya," kata dia.

Gaji pokok rata-rata untuk seorang insinyur DevOps adalah 97.098 dolar AS per tahun pada 2021, menurut Payscale. Sekarang setelah empat tahun berkarier, Brock menghasilkan sekitar 200.000 dolar AS per tahun sebagai insinyur teknis prapenjualan. Itu termasuk gaji pokoknya sebesar 170.000 dolar AS dan bonus 20 persen berdasarkan komisi.

Sementara perusahaannya saat ini menawarinya 150.000 dolar AS pada awalnya, namun Brock menegosiasikan hingga jumlah yang dia peroleh sekarang. Brock merasa sangat nyaman tinggal di Oklahoma dengan gaji tersebut, bahkan tanpa hibah program Tulsa Remote, sehingga dia dapat menabung.

"Saya masih muda, saya menghasilkan banyak uang, dan saya menyadari bahwa uang yang saya hasilkan sekarang lebih berharga daripada uang yang saya hasilkan nanti. Jika saya bisa hidup sangat hemat saat ini dan menyimpan uang, itu akan menghasilkan bunga, sedangkan jika saya hidup mewah sekarang dan kemudian hidup sederhana di masa depan, saya tidak akan memiliki bunga tambahan," tuturnya.

Untuk itu, Brock mencoba memaksimalkan penghasilannya untuk persiapan pensiunnya. Dia berencana pensiun dini dan memiliki cukup tabungan demi mencapai kemerdekaan finansial di usia 30-an tahun.

Brock juga tidak punya utang. Dia memperlakukan kartu kreditnya seperti kartu debit, melunasi seluruh saldo setiap bulan. Di luar tabungan dan investasi, Brock bertujuan untuk membelanjakan hanya 1.000 hingga 1.500 dolar AS untuk pengeluaran setiap bulan.

Selain makan makanan yang sama berulang kali, Brock memilih hanya memakai pakaian warna ungu. Ini membantunya menghindari kebingungan memilih dan membatasi jumlah pakaian yang dimilikinya.

"Saya sangat tidak suka memiliki banyak barang, hanya secara umum. Saya juga suka tidak harus membuat keputusan setiap hari dan selalu memakai hal yang sama, seperti Steve Jobs," ucapnya.

Sementara itu, Brock berencana untuk meninggalkan Tulsa tahun ini, dan mulai bepergian ke seluruh negeri, meskipun itu akan menghabiskan lebih banyak biaya daripada tinggal di Oklahoma.

Baca Juga :
Marissya Icha Beri Rincian Donasi Rp2,8 Miliar untuk Gala Sky

Ketika saya mencari untuk mendapatkan sebuah van, saya memutuskan bahwa ini sebenarnya bukan keputusan keuangan terbaik. Banyak biaya membeli sebuah van, baik itu asuransi, pemeliharaan, dan semua kesenangan, pemberhentian aneh yang harus Anda lakukan di sepanjang jalan, kata dia.

Anggarannya untuk tahun ini adalah 14.000 dolar AS, kata Brock, yang mencakup asuransi dan pemeliharaan van; pajak penjualan dari pembelian van; biaya tambahan untuk hidup di dalamnya, seperti kemungkinan harus makan lebih banyak; dan depresiasi van dari waktu ke waktu. Karena dia bekerja dari jarak jauh, Brock akan dengan mudah dapat mempertahankan pekerjaannya saat ini saat bepergian.

Brock senang tinggal di Tulsa, dan meskipun dia belum merencanakan petualangannya untuk tahun ini, dia mengatakan akan senang untuk kembali ke Tusla setelah dia selesai bepergian.

Brock berencana terus menabung. Tujuannya untuk menghemat setidaknya 2 juta dolar AS, sehingga dia bisa pensiun di awal usia 30-an jika dia mau. Jika dia terus menabung dan berinvestasi sebanyak yang dia lakukan sekarang, Brock berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan itu.

Jika Anda mengikuti aturan 4 persen, itu memberi saya sekitar 80.000 dolar AS setahun. Sementara 80.000 dolar AS jauh lebih sedikit daripada yang saya hasilkan saat ini, itu jauh lebih banyak daripada yang saya belanjakan saat ini, kata Brock.

Namun, dia idealnya lebih memilih untuk dapat menjalani gaya hidup yang sedikit lebih mewah dan pada akhirnya memiliki 3 juta atau 4 juta dolar AS untuk pensiun. Namun, saat ini, dia fokus pada pengalaman hidup.

Saya ingin melihat dunia dan mengalami hal-hal yang belum pernah saya lakukan sebelumnya. Saya berada di tempat yang nyaman untuk melakukan itu, ujarnya.

Original Source

Topik Menarik