Realisasi Belanja Negara Capai 92,9 Persen, Sri Mulyani Apresiasi Ditjen Perbendaharaan

Ekonomi | inewsid | Published at Selasa, 28 Desember 2021 - 14:31
Realisasi Belanja Negara Capai 92,9 Persen, Sri Mulyani Apresiasi Ditjen Perbendaharaan

JAKARTA, iNews.id - Menteri Keuangan (Menkeu), Sri Mulyani Indrawati, mengatakan sampai 24 Desember 2021, realisasi Belanja Negara mencapai Rp2.587 triliun atau 92,9 persen dari pagu sebesar Rp2.784,9 triliun.

Realisasi belanja sebesar Rp2.587 triliun itu, terdiri atas Belanja Pemerintah Pusat sebesar Rp1.809,1 triliun serta Transfer ke Daerah dan Dana Desa sebesar Rp756,9 triliun.

Meski demikian, lanjutnya, realisasi program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) sampai dengan 24 Desember 2021 sebesar Rp535,38 triliun atau 71,88 persen dari pagu.

Terkait dengan itu, Sri Mulyani berharap di sisa waktu jelang akhir tahun 2021 ini, seluruh jajarannya mampu menutup tahun anggaran dengan realisasi belanja yang baik.

Kita sekarang tantangannya adalah pada belanja. Jadi belanja tetap bisa dijalankan, tapi tetap kualitas, tetap harus tepat, dan harus akuntabel. Jangan sampai hanya asal belanja dan asal keluar, kata Sri Mulyani, dalam sambutan saat berkunjung ke Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) Jakarta VII, Senin (27/12/2021).

Pada kesempatan itu, Menkeu menyampaikan apresiasi dan terima kasih atas kerja keras seluruh jajaran Direktorat Jenderal Perbendaharaan (DJPb) yang terus mengawal pelaksanaan APBN hingga akhir 2021 dalam kondisi pandemi Covid-19.

Ini bukan tahun yang mudah, tahun lalu juga bukan tahun yang mudah. Saya tahu ini banyak sekali membutuhkan pengorbanan, bahkan di tengah-tengah pandemi Covid. Tapi seluruh pekerjaan kita tetap bisa berjalan dengan baik. Ini menunjukkan komitmen yang luar biasa dari Direktorat Jenderal Perbendaharaan dan seluruh jajaran Kanwil Direktorat Jenderal Perbendaharaan, ujar Sri Mulyani.

Dia menjelaskan, di masa pandemi Covid-19, pelaksanaan APBN 2021 fokus pada penanganan kesehatan, perlindungan sosial, pemulihan ekonomi, dan reformasi struktural. Melalui program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), APBN menjadi instrumen yang membantu rakyat, baik di bidang kesehatan, perlindungan sosial, usaha kecil menengah, hingga membangun infrastruktur.

Kanwil DJPb terus berupaya mengawal implementasi kebijakan pelaksanaan anggaran, terutama terkait program PEN. Penyerapan belanja APBN 2021 untuk semua program prioritas tersebut telah berjalan cukup optimal yakni di atas 70 persen.

Di akhir sambutannya, Sri berpesan agar berbagai prestasi yang telah diraih, seperti Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani (WBBM), dapat terus dipertahankan dan ditingkatkan. Menkeu pun mengingatkan meski optimisme pemulihan tahun 2022 semakin kuat, namun semua pihak harus tetap waspada terhadap penyebaran varian Omicron.

Terima kasih terus menjaga Kementerian Keuangan, Direktorat Jenderal Perbendaharaan dengan kinerja dan integritas, serta profesionalisme yang baik. Terus melayani dan wujudkan DJPb yang handal, ungkap Sri Mulyani.

Artikel Asli