Kehilangan Uang di Dompet Chivo, Warga El Salvador Buat Postingan di Media Sosial

Ekonomi | wartaekonomi | Published at Selasa, 28 Desember 2021 - 10:11
Kehilangan Uang di Dompet Chivo, Warga El Salvador Buat Postingan di Media Sosial

Sebagian uang dari dompet Chivo yang dikeluarkan negara El Salvador dilaporkan hilang, menurut banyak orang Salvador yang membuat postingan di media sosial.

Dalam utas Twitter 16 Desember yang dimulai oleh pengguna "komisaris," setidaknya 50 orang Salvador telah melaporkan kerugian Desember dengan total lebih dari 96.000 dolar, menyusul pengaturan dompet Bitcoin(BTC)oleh pemerintah. Beberapa transaksi ini hanya seharga 61 dolar, tetapi yang lain mengatakan mereka kehilangan ribuan atau lebih.

"Ada aliran keamanan di dompet tempat uang dan transaksi menghilang," kata Luis Guardado dalam permohonan langsung kepada Presiden Nayib Bukele. "Tidak ada dukungan teknis dan hanya panggilan yang tidak berguna, di mana uang saya."

Hilo con algunos afectados por la Chivo Gualet.

1- $16,000 pic.twitter.com/EC3hehXKDz

El Comisionado (@_elcomisionado_) December 18, 2021

Bukele mengatakan pada bulan Oktober bahwa 3 juta orang Salvador menggunakan dompet Chivo mereka, sekitar setengah dari 6,5 juta orang di negara itu. Sejak Undang-Undang Bitcoin El Salvador pertama kali diusulkan pada bulan Juni, banyak di negara itu telah menentang tindakan tersebut karena berbagai alasan, termasuk volatilitas cryptocurrency dan klaim bahwa mereka adalah investasi yang tidak dapat diandalkan untuk dana pensiun.

Para pemrotes berbaris melalui ibu kota San Salvador sebelum undang-undang mulai berlaku pada 7 September, dengan protes berikutnya melihat beberapa orang berhasil menggeledah dan membakar kios Chivo.

Presiden El Salvador sering dibawa ke media sosial untuk mempromosikan adopsi BTC serta proyek-proyek terkait, termasuk menggunakan energi panas bumi dari gunung berapi negara itu untuk menambang kripto dan membangun Kota Bitcoin yang awalnya didanai oleh 1 miliar dolar dalam obligasi BTC.

Dia juga menggunakan platform untuk mengumumkan pembelian Bitcoin-nya ke dunia. Pada saat publikasi, perbendaharaan negara memegang 1.391 BTC sekitar 71 juta dolar dengan harga aset kripto melayang mendekati 50.000 dola untuk musim liburan.

Artikel Asli