Wall Street Menguat, S&P 500 Cetak Rekor Tertinggi Ditopang Sektor Ritel

Ekonomi | sindonews | Published at Selasa, 28 Desember 2021 - 07:24
Wall Street Menguat, S&P 500 Cetak Rekor Tertinggi Ditopang Sektor Ritel

NEW YORK - Indeks Wall Street kompak ditutup menguat dengan S&P 500 berakhir pada rekor tertinggi pada perdagangan Senin (27/12/2021) waktu setempat, dengan kenaikan sesi berturut-turut. Hal itu karena penjualan ritel AS yang kuat menggarisbawahi kekuatan ekonomi dan meredakan kekhawatiran dari pembatalan penerbangan yang didorong oleh Omicron yang berimbas pada saham perjalanan.

Mengutip Reuters, semua 11 indeks sektor utama S&P 500 naik, dengan persentase keuntungan utama dan teknologi.

Dow Jones Industrial Average naik 351,82 poin, atau 0,98%, menjadi 36.302,38, S&P 500 naik 65,4 poin, atau 1,38%, menjadi 4.791,19 dan Nasdaq Composite bertambah 217,89 poin, atau 1,39%, menjadi 15.871,26.

Sedangkan S&P 500 telah naik 4,9% selama kenaikan baru-baru ini, persentase kenaikan terbesar selama periode empat hari sejak awal November 2020. Nasdaq Composite mendapat dorongan dari perusahaan megacap, termasuk Tesla Inc, Microsoft Corp, Apple Inc dan Meta Platform.

Indeks saham utama AS berada di jalur untuk kenaikan tahunan ketiga beruntun, dengan patokan S&P 500 siap untuk kinerja tiga tahun terbaiknya sejak 1999. Penjualan ritel AS meningkat 8,5% secara year to year pada musim liburan ini, didukung oleh ledakan e-niaga, menurut laporan Mastercard Inc, memberikan dorongan indeks ritel S&P 500.

Saham terkait perjalanan, biasanya sensitif terhadap berita virus corona, turun setelah maskapai penerbangan AS membatalkan sekitar 800 penerbangan lagi pada Senin setelah ribuan selama akhir pekan Natal, karena kasus Omicron melonjak.

Indeks maskapai S&P 1500 turun 0,57%. Operator kapal pesiar Norwegian Cruise Line Holdings, Royal Caribbean dan Carnival Corp masing-masing turun 2,55%, 1,35% dan 1,18%, di antara penurunan terbesar pada benchmark S&P 500.

"Pasar berada di tempat yang menarik ini di mana kami memiliki konsumen yang kuat, dengan pengeluaran naik 8% dari tahun ke tahun. Konsumsi pribadi membentuk 70% dari PDB kami, dan itu tetap rata," kata Sylvia Jablonski Kampaktsis, kepala investasi dan pendiri di Defiance ETF di New York.

"Omicron mengingatkan kita bahwa kita masih ada di ekosistem corona ini. Dan itu mungkin salah satu dari banyak hal yang akan terus kita bicarakan dengan virus ini tetapi skenario kiamat COVID 2020 terasa seperti jauh di belakang kita," imbuhnya.

Selain indeks, tercatat volume di bursa AS mencapai sebesar 7,76 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 11,74 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Artikel Asli