Mengungkap Ramalan Harga Bitcoin Menuju Tahun Baru 2022

Ekonomi | sindonews | Published at Selasa, 28 Desember 2021 - 05:56
Mengungkap Ramalan Harga Bitcoin Menuju Tahun Baru 2022

NEW YORK - Tahun 2021 menjadi tahun yang sangat bagus untuk pasar cryptocurrency , mulai dari penggunanya hingga pergerakan harga. Sebagian besar harga mata uang kripto telah melonjak secara besar-besaran sejak awal tahun, meskipun tren bearish terjadi baru-baru ini.

Nilai Bitcoin terpantau telah meningkat lebih dari 70% pada tahun 2021. Kini menjelang akhir 2021, Bitcoin tetap menjadi cryptocurrency paling dominan di dunia. Nilai cryptocurrency telah mengalami peningkatan nilai yang besar selama 52 minggu terakhir, mengungguli banyak aset keuangan utama lain seperti Emas sepanjang periode itu.

Dalam 52 minggu terakhir, harga Bitcoin telah meningkat sebesar 72%. Bitcoin memulai perdagangan 2021 pada harga USD32 ribu per koin atau setara Rp453,95 juta (Kurs Rp14.186/USD) setelah melampaui level tertinggi sepanjang masa 2017 sebesar USD20.000 senilai Rp283,723 juta menjelang akhir 2020.

Selanjutnya mata uang kripto paling populer di dunia itu melanjutkan reli di 2020 pada tahun 2021 dengan cepat mencapai level tertinggi sepanjang masa baru di atas USD64 ribu yang jika dirupiahkan setara dengan Rp907,91 juta pada bulan April. Reli datang ketika cryptocurrency semakin banyak diadopsi sebagai investasi atau alat pembayaran.

Masuknya lebih banyak entitas perusahaan ke ruang kripto membantu mendorong harga lebih tinggi. Tesla mulai menerima Bitcoin sebagai alat pembayaran untuk kendaraan listriknya; MicroStrategy terus mengumpulkan lebih banyak bitcoin, dan El Salvador sedang mempersiapkan tagihan untuk membuat Bitcoin menjadi alat pembayaran yang sah.

Peningkatan adopsi dari investor institusional dan ritel mendorong Bitcoin ke level tertinggi sepanjang masa baru di posisi USD64.000. Namun dari Mei, Bitcoin mencatatkan kinerja buruk hingga September. Kinerja yang buruk sebagian besar disebabkan oleh larangan China terhadap kegiatan terkait semua mata uang kripto.

Semua ini dimulai saat berbagai provinsi di China melarang kegiatan penambangan cryptocurrency. China sendiri merupakan menyumbang besar tingkat hash penambangan Bitcoin. Oleh karena itu, larangan penambangan mata uang kripto mengakibatkan tingkat hash penambangan Bitcoin menurun secara besar-besaran.

Dampaknya mengakibatkan harga Bitcoin kehilangan lebih dari 50% dari nilainya dan turun di bawah level USD30 ribu pada bulan Juli 2021. Pemerintah China tidak berhenti sampai di situ. Selanjutnya Bank Sentral China yakni People's Bank of China (PBoC) melarang lembaga keuangan dan entitas perusahaan terlibat dalam transaksi terkait kripto.

Perusahaan yang tertangkap memproses transaksi terkait crypto, bakal diberi sanksi. Langkah ini secara efektif mengakhiri kegiatan perdagangan kripto di negara Asia dengan ekonomi terbesar kedua itu. Pada akhirnya banyak pertukaran cryptocurrency yang mengakhiri layanan mereka di China.

Selain itu, perusahaan seperti Alibaba dan Bitmain berhenti menjual perangkat keras penambangan kripto kepada penduduk China. Serangan Elon Musk pada Bitcoin terkait penggunaan energinya yang besar juga berkontribusi pada kinerja bearish. Tesla menghentikan metode pembayaran Bitcoin seiring kekhawatiran atas lingkungan tentang penggunaan energinya untuk tujuan penambangan.

Kemudian harga Bitcoin bangkit kembali pada bulan September ketika para penambang pindah ke Eropa dan Amerika Utara. Tingkat hash pertambangan mulai pulih ketika pertambangan, dan penambang individu lainnya menemukan rumah baru di negara-negara seperti Amerika, Kazakhstan, Iran, Kanada, dan beberapa lainnya.

El Salvador menjadi negara pertama di dunia yang secara resmi menjadikan Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah pada bulan September. Terlepas dari peringatan dari lembaga keuangan global seperti IMF, adopsi Bitcoin oleh El Salvador sudah membuahkan hasil.

Bitcoin perlahan-lahan naik untuk mencapai level tertinggi baru sepanjang masa di USD69.044 pada bulan November, dengan total kapitalisasi pasar cryptocurrency mencapai tertinggi sepanjang masa sebesar USD3 triliun. Peningkatan permintaan untuk Bitcoin oleh investor institusional dan masuknya lebih banyak entitas perusahaan membantu mendorong pasar lebih tinggi.

Namun, Bitcoin saat ini turun hampir 30% dari level tertinggi sepanjang masa dan diperdagangkan pada posisi USD50 ribu per koin saat ini. Kinerja kurang bagus belakangan ini telah dikaitkan dengan tekanan jual di China karena pertukaran menutup operasi mereka di negara itu, dan pedagang China menjual bitcoin mereka sebelum mereka kehilangan uang.

Proyeksi Markets di Tahun 2022

2022 diharapkan dapat membawa pertumbuhan lebih lanjut ke pasar cryptocurrency dan bitcoin pada khususnya. Jack Dorsey mengundurkan diri dari perannya sebagai CEO Twitter dan mengubah nama Square menjadi Block dalam upaya untuk fokus pada pengembangan produk yang berpusat pada Bitcoin.

Pakar optimis bahwa 2022 akan menjadi tahun yang lebih baik untuk Bitcoin. Vijay Ayyar, wakil presiden pengembangan perusahaan dan ekspansi global di bursa crypto Luno, yakin bahwa Amerika Serikat akan melihat dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin spot pertama (ETF) pada tahun 2022.

"ETF Bitcoin Futures yang diluncurkan tahun ini telah secara luas dianggap tidak terlalu ramah ritel mengingat tingginya biaya untuk terlibat dalam bergulirnya kontrak yang berjumlah sekitar 5-10%. Meningkatkan tekanan/ bukti... Poin ke Bitcoin Spot ETF yang disetujui pada tahun 2022 terutama karena pasar saat ini dan cukup matang untuk mendukungnya."

Grayscale telah mengajukan untuk mengubah Grayscale Bitcoin Trust (GBTC) ke ETF Bitcoin spot, dan banyak yang optimis bahwa SEC akan menyetujui setidaknya satu proposal di tahun mendatang.

Kate Waltman, seorang akuntan publik bersertifikat yang berbasis di New York yang berspesialisasi dalam crypto, memperkirakan Bitcoin bisa mencapai USD100.000 pada kuartal pertama 2022. "Pendidik paling berpengetahuan di ruang angkasa memprediksi USD100.000 Bitcoin pada Q1 2022 atau lebih cepat," katanya.

Perkiraan Teknis Bitcoin untuk 2022

Indikator teknis Bitcoin memperlihatkan tren negatif saat ini karena kinerja koin yang buruk dalam beberapa pekan terakhir. Garis MACD masih berada di wilayah bearish, sementara RSI 46 menunjukkan bahwa Bitcoin menghadapi tekanan jual di pasar.

Seperti dikutip dari FX Empire, indikator jangka panjang menunjukkan bahwa Bitcoin bisa mencetak kinerja baik. Bitcoin diperdagangkan di atas rata-rata pergerakan sederhana 200 hari di posisi USD47.272. Indikator teknis dapat meningkat selama beberapa minggu dan bulan mendatang karena Bitcoin diperkirakan akan berkinerja lebih baik di tahun mendatang.

Pada bulan Januari, tekanan jual dari China diperkirakan akan berakhir, dan mirip dengan tingkat hash penambangan, harga Bitcoin dapat diatur untuk melonjak lebih tinggi. Setelah itu terjadi, MACD dan RSI akan kembali ke wilayah positif. Menurut perkiraan WalletInvestor 2022, harga Bitcoin bisa mengakhiri perdagangan 2022 di atas level USD80 ribu.

Bagaimanapun, akan menarik untuk melihat bagaimana kinerja Bitcoin di tahun baru mendatang.

Artikel Asli