Loading...
Loading…
Wall Street Nyungsep, Imbas Investor Lepas Saham Teknologi

Wall Street Nyungsep, Imbas Investor Lepas Saham Teknologi

Ekonomi | sindonews | Jumat, 17 Desember 2021 - 07:37

JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau Wall Street diakhiri dengan Nasdaq merosot tajam pada perdagangan Kamis (16/12/2021) waktu setempat. Hal itu karena pengumuman Federal Reserve terkait stimulus era pandemi mendorong investor menjauh dari saham Big Tech dan menuju sektor yang lebih sensitif secara ekonomi.

Saham Nvidia, Apple, Microsoft, Amazon dan Tesla semuanya jatuh, menghantam Nasdaq dan S&P 500. Padahal sebelumnya, sebagian besar saham pertumbuhan kelas berat telah mengungguli pasar pada tahun 2021, dengan Nvidia naik lebih dari 100% tahun ini.

Mengutip Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average turun 0,09% menjadi berakhir pada 35.893,36 poin, sedangkan S&P 500 turun 0,88% menjadi 4.668,45. Nasdaq Composite turun 2,47% menjadi 15.180,42.

Sebelumnya Bank sentral AS mengatakan pada Rabu (15/12) bahwa pihaknya akan mengakhiri pembelian obligasi pada bulan Maret dan mengisyaratkan kenaikan suku bunga tiga perempat poin persentase pada akhir tahun 2022. Hal itu justru menyenangkan investor yang semakin khawatir tentang lonjakan inflasi terkait pandemi virus corona. Tetapi pada hari Kamis, berkontribusi pada aksi jual di saham pertumbuhan.

Baca Juga :
IHSG Anjlok, Sri Mulyani: Investor Cari Instrumen yang Aman

Indeks nilai S&P 500 naik, sementara indeks pertumbuhan turun tajam, mencerminkan pandangan investor bahwa saham dengan pertumbuhan tinggi cenderung berkinerja buruk ketika suku bunga naik. Indeks nilai mencakup saham-saham yang dipandang lebih mungkin untuk berkinerja baik selama pemulihan ekonomi.

"Anda melihat uang keluar dari pertumbuhan, sebagaimana mestinya. Jika kita memasuki lingkungan di mana suku bunga naik, saham pertumbuhan akan menjadi kurang menarik" kata Dennis Dick, pelaku pasar di Bright Trading LLC. "Ada banyak ketidakpastian saat kita memasuki 2022. Kita akan memiliki Fed yang lebih hawkish yang akan menarik diri," katanya.

Di antara 11 indeks sektor utama S&P 500, teknologi merosot, sementara sektor keuangan menguat. "The Fed memberi pasar apa yang diinginkannya, dan hari ini saya pikir investor kembali ke ketidakpastian pandemi, dan mereka juga berhati-hati memasuki akhir tahun," kata Lindsey Bell, kepala strategi investasi di Ally Invest, di Charlotte, Karolina utara.

Pembacaan terbaru tentang melonjaknya harga produsen dan konsumen, serta varian Omicron yang menyebar cepat dari virus corona, telah memicu kecemasan. S&P 500, bagaimanapun, tetap naik sekitar 25% pada tahun 2021 dan diperdagangkan mendekati rekor tertinggi. Indeks Volatilitas CBOE, sering dianggap sebagai pengukur ketakutan Wall Street, turun ke level terendah tiga minggu.

Baca Juga :
Wall Street Kokoh Ditopang Saham Tesla

Data menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran meningkat secara moderat minggu lalu, tetap pada level yang konsisten dengan kondisi pasar tenaga kerja yang ketat. Secara terpisah, sebuah survei menunjukkan produksi di pabrik-pabrik AS meningkat ke level tertinggi dalam hampir tiga tahun di bulan November. Saham Lennar Corp jatuh setelah pembuat rumah meleset dari perkiraan analis untuk laba kuartalan karena masalah rantai pasokan yang dipimpin pandemi mendorong biaya kayu lebih tinggi dan menunda pengiriman rumah.

Original Source

Topik Menarik