Hillary Clinton: Regulasi Kuat Pasar Kripto agar Tidak Dimanipulasi Teknologi oleh Negara Ini...

Ekonomi | wartaekonomi | Published at Jumat, 26 November 2021 - 09:40
Hillary Clinton: Regulasi Kuat Pasar Kripto agar Tidak Dimanipulasi Teknologi oleh Negara Ini...

Mantan Menteri Luar Negeri AS, Hillary Clinton, mengatakan bahwa pasar cryptocurrency membutuhkan peraturan yang lebih kuat untuk melindungi dari manipulasi teknologi oleh negara Rusia, China, dan lainnya.

Komentarnya tentang cryptocurrency adalah bagian dari segmen yang lebih besar dalam wawancara hari Rabu (24/11) dengan pembawa berita MSNBC TV Rachel Maddow tentang manipulasi platform media sosial oleh negara-negara tertentu.

Peringatan Clinton meluas ke semua jenis teknologi, yang katanya negara dan entitas non-negara dapat gunakan untuk mengacaukan negara dan dolar sebagai mata uang cadangan dunia. Dia berkata, "Ada satu hal lain yang ada di cakrawala, yang baru mulai diperhatikan orang, dan itulah kebutuhan untuk mengatur pasar cryptocurrency ."

"Bayangkan kombinasi media sosial, pengumpulan uang dalam jumlah yang lebih besar melalui kontrol rantai mata uang kripto tertentu," katanya.

"Kami tidak hanya melihat negara-negara seperti China, Rusia, atau lainnya yang memanipulasi segala jenis teknologi untuk keuntungan mereka. Kami melihat aktor non-negara, baik dalam konser dengan negara bagian atau di negara mereka sendiri yang mendestabilisasi, mendestabilisasi dolar sebagai mata uang cadangan," lanjut Hillary Clinton.

Fokus khusus yang dia miliki adalah bagaimana platform media sosial, yang telah digunakan untuk memengaruhi pemilihan melalui disinformasi, dapat digabungkan dengan pasar cryptocurrency dengan cara membantu aktor negara dan non-negara mengacaukan negara lain. Meskipun dia tidak merinci, cara potensial ini mungkin terjadi melalui manipulasi pasar, pembuatan hype, atau bahkan rekayasa kehancuran keuangan melalui peternakan troll media sosial.

Dalam beberapa tahun terakhir, negara-negara telah menggunakan atau secara publik mempertimbangkan untuk menggunakan cryptocurrency untuk menyiasati sanksi ekonomi dari Amerika Serikat.

Terutama, Korea Utara telah menggunakan cryptocurrency untuk mendanai program senjata nuklir. Negara ini juga telah menggunakan koin privasi dan berbagai metode lain untuk menghindari deteksi.

Pemerintah Iran juga secara terbuka mendukung cryptocurrency . Pada awal 2020, Saeed Mohammad, komandan Korps Pengawal Revolusi Islam, secara khusus meminta Iran untuk menggunakan cryptocurrency untuk menghindari sanksi.

Dalam beberapa minggu terakhir, Clinton telah berbicara menentang masalah yang dapat ditimbulkan cryptocurrency untuk dominasi global dolar AS. Dia mengatakan di Forum Ekonomi Baru Bloomberg di Singapura pada hari Jumat (25/11) bahwa sementara cryptocurrency adalah teknologi "menarik", mereka dapat memiliki efek negatif pada Amerika Serikat dan negara-negara lain.

"Mungkin dimulai dengan yang kecil, tetapi menjadi jauh lebih besar," sebutnya.

Artikel Asli