Akan Jadi yang Pertama! Dana Pensiun Australia, Rest Super Akan Investasi Kripto

Ekonomi | wartaekonomi | Published at Kamis, 25 November 2021 - 14:43
Akan Jadi yang Pertama! Dana Pensiun Australia, Rest Super Akan Investasi Kripto

Dana pensiun Australia, Rest Super, akan menjadi dana pensiun pertama di negara tersebut yang berinvestasi dalam mata uang kripto.

Dana tersebut memiliki lebih dari 46,8 miliar dolar aset yang dikelola dan sekitar 1,8 juta anggota. Superannuation setara dengan 401k atau Akun Pensiun Perorangan di Amerika Serikat dan wajib untuk semua karyawan. Hingga saat ini, sektor senilai 2,4 triliun dolar tersebut sangat berhati-hati terhadap cryptocurrency .

"Ini masih merupakan investasi yang sangat fluktuatif, jadi setiap eksposur alokasi yang kami buat untuk cryptocurrency kemungkinan akan menjadi bagian dari portofolio kami yang terdiversifikasi karena awalnya merupakan alokasi yang cukup kecil yang mungkin, seiring waktu, dibangun," kata Andrew Lill, petugas perusahaan kepala investasi Rest Super.

Lill melanjutkan dengan menambahkan pandangannya bahwa menawarkan kepada anggota paparan teknologi kripto dan blockchain dapat memberikan sumber nilai yang stabil di tengah waktu di mana investor berbondong-bondong ke kripto sebagai lindung nilai terhadap inflasi berbasis fiat.

"Saya pikir, di era inflasi, itu bisa menjadi tempat yang berpotensi baik untuk berinvestasi," katanya.

Setelah pidato CIO, Juru Bicara Rest mengklarifikasi dalam sebuah pernyataan, "Tentu saja mempertimbangkan cryptocurrency sebagai cara untuk mendiversifikasi tabungan pensiun anggota kami [tetapi] tidak akan berinvestasi dalam waktu dekat."

"Kami sedang melakukan penelitian ekstensif ke kelas aset sebelum membuat keputusan apa pun," kata juru bicara itu, "Kami juga mempertimbangkan aspek keamanan dan peraturan untuk berinvestasi di kelas ini."

Komentar tersebut berbeda dengan komentar dari Australian Super minggu ini, dengan CEO Paul Schroder, menyatakan, "Kami tidak melihat cryptocurrency sebagai investasi untuk anggota kami."

Bulan lalu, dilaporkan bahwa dana investasi milik negara Queensland Investment Corporation (QIC) sedang mencari untuk mendapatkan eksposur kripto. Namun, perusahaan tersebut mengatakan kepada Business Insider minggu ini bahwa laporan tersebut "tidak benar tersirat" dan mengecilkan setiap langkah adopsi aset digital.

Kepala mata uang QIC Stuart Simmons juga mengatakan sementara dia mengharapkan dana pensiun untuk mengadopsi kripto di masa depan, itu "mungkin akan mewakili tetesan, daripada banjir."

Diskusi datang pada saat yang berpotensi bullish untuk pasar kripto Australia, mengikuti pengembangan proposal peraturan yang luas pada bulan Oktober oleh komite Senat sebagai bagian dari dorongan untuk mengembangkan negara menjadi hub kripto berikutnya, bersama dengan Commonwealth Bank of Australia (CBA) pindah untuk menyediakan perdagangan kripto melalui aplikasi perbankan awal bulan ini.

Sementara negara itu menunggu untuk melihat perusahaan keuangan tradisional besar apa yang selanjutnya akan merangkul kripto, CEO CBA, Matt Comyn menyatakan awal pekan ini bahwa bank lebih termotivasi oleh FOMO daripada khawatir tentang risiko yang terkait dengan aset digital.

"Kami melihat risiko dalam berpartisipasi, tetapi kami melihat risiko yang lebih besar jika tidak berpartisipasi," katanya.

Artikel Asli