Karyawan Garuda Indonesia Bakal Kena PHK Demi Efisiensi

Ekonomi | sindonews | Published at Kamis, 11 November 2021 - 12:57
Karyawan Garuda Indonesia Bakal Kena PHK Demi Efisiensi

JAKARTA - Wakil Menteri atau Wamen BUMN II, Kartika Wirjoatmodjo mengungkapkan, pemutusan hubungan kerja (PHK) karyawan PT Garuda Indonesia (Persero) bakal dilakukan sebagai upaya efisiensi keuangan. Langkah ini seiring dengan utang jumbo yang melilit maskapai pelat merah hingga USD 9,8 miliar atau setara Rp 139 triliun.

Lebih lanjut Kartika saat rapat kerja bersama Komisi VI DPR RI menerangkan, PHK dilakukan melalui program pensiun dini hingga program lain yang nantinya ditawarkan manajemen. "Rencana Garuda melakukan pengurangan jumlah karyawan, baik melalui program pensiun dini maupun program-program lainnya," ujar Kartika, dikutip Kamis (11/11/2021).

Langkah pengurangan jumlah karyawan Garuda Indonesia sejalan dengan pemangkasan sejumlah rute penerbangan domestik dan internasional emiten dengan kode saham GIAA tersebut. Untuk rute penerbangan domestik akan berkurang dari 237 rute menjadi 140 rute saja.

Artinya, ada 97 rute yang nantinya ditutup. Hal itu dibarengi dengan pengembalian sejumlah armada pesawat Garuda Indonesia kepada lessor atau perusahaan penyewa pesawat.

Pemegang saham akan memberhentikan rute-rute internasional Garuda Indonesia secara signifikan dan menyisakan volume kargo yang dinilai masih memadai. Sebagai gantinya, pemegang saham mengalihkan (refocusing) rute internasional ke domestik yang dinilai menguntungkan secara bisnis.

"International kita kurangi secara signifikan, dan internasional hanya beberapa yang di servis. Itupun sebagian besar karena adanya volume kargo yang baik, jadi kita tidak akan punya rute-rute long hold seperti Amsterdam, London, dan sebagainya di shutdown, rute yang sepi seperti Korea pun di shutdown. Jadi kita menyisakan volume kargo yang yang memadai," kata dia.

Dari laporan Kementerian BUMN jumlah pesawat yang dioperasikan saat ini berada di kisaran 50-60 saja. Padahal kepemilikan armada saat ini mencapai 125 pesawat, terdiri atas 119 pesawat sewa dan 6 pesawat milik sendiri. Akibat berkurangnya jumlah pesawat menyebabkan terjadinya kelangkaan rute penerbangan pesawat Garuda di sejumlah daerah.

"Ini jadi tantangan, karena mungkin nanti airport yang akan mengalami kelangkaan jumlah flight karena memang rutenya dikurangi dan fokus kepada rute-rute yang menghasilkan positif margin," papar Wamen BUMN.

Artikel Asli