Apa Itu Risiko Reinvestasi?

Ekonomi | wartaekonomi | Published at Kamis, 11 November 2021 - 10:35
Apa Itu Risiko Reinvestasi?

Risiko reinvestasi adalah risiko yang terjadi sebagai akibat dari fluktuasi harga dan suku bunga pasar yang berlawanan. Sehingga investor tidak akan dapat menginvestasikan kembali arus kas yang diterima dari investasi, seperti pembayaran kupon atau bunga, pada tingkat yang sebanding dengan tingkat pengembalian mereka saat ini.

Risiko reinvestasi adalah kemungkinan bahwa arus kas investasi akan menghasilkan lebih sedikit dalam keamanan baru. Ini menjadi potensi bahwa investor tidak akan dapat menginvestasikan kembali arus kas pada tingkat yang sebanding dengan tingkat pengembalian mereka saat ini.

Sebagai contoh, seorang investor membeli Treasury note (T-note) 10 tahun Rp100 juta dengan tingkat bunga 6%. Investor mengharapkan untuk mendapatkan Rp6 juta per tahun dari sekuritas. Namun, pada akhir tahun pertama, suku bunga turun menjadi 4%.

Jika investor membeli obligasi lain dengan Rp6 juta yang diterima, mereka hanya akan menerima Rp240 ribu per tahun daripada Rp360 ribu. Selain itu, jika suku bunga kemudian meningkat dan mereka menjual wesel sebelum tanggal jatuh tempo, mereka akan kehilangan sebagian dari pokok.

Investor dapat mengurangi risiko reinvestasi dengan berinvestasi pada sekuritas yang tidak dapat ditarik kembali. Juga, obligasi-Z dapat dibeli karena mereka tidak melakukan pembayaran bunga secara teratur. Berinvestasi dalam sekuritas jangka panjang juga dapat menjadi pilihan, karena uang tunai lebih jarang tersedia dan tidak perlu sering diinvestasikan kembali.

Cara mudahnya adalah memiliki manajer dana dapat membantu mengurangi risiko reinvestasi. Oleh karena itu, beberapa investor mempertimbangkan untuk mengalokasikan uang ke dalam dana obligasi yang dikelola secara aktif. Namun, karena imbal hasil obligasi berfluktuasi dengan pasar, risiko reinvestasi masih ada.

Risiko reinvestasi paling umum dalam hal investasi obligasi, tetapi segala jenis investasi yang menghasilkan arus kas akan membuat investor menghadapi risiko semacam ini.

Ada beberapa cara untuk mengurangi risiko reinvestasi. Berinvestasi dalam sekuritas yang tidak dapat ditarik adalah salah satu metodenya. Metode ini mencegah peminjam membatalkan investasi dengan kupon tinggi saat harga pasar turun. Perhatikan, bagaimanapun, bahwa investor masih perlu menemukan cara yang efektif untuk menginvestasikan kembali pembayaran kupon tersebut di lingkungan tingkat rendah.

Obligasi tanpa kupon akan membantu investor dalam mengurangi risiko reinvestasi karena obligasi tanpa kupon tidak membayar kupon. Namun demikian, ketika obligasi jatuh tempo, investor masih harus menentukan cara melalui mana dia dapat menginvestasikan kembali hasilnya.

Cara lain untuk setidaknya mengurangi sebagian risiko reinvestasi adalah dengan membuat tangga obligasi, yang merupakan portofolio yang memegang obligasi dengan tanggal jatuh tempo yang sangat bervariasi.

Karena pasar pada dasarnya bersifat siklus, suku bunga tinggi jatuh terlalu rendah dan kemudian naik lagi. Kemungkinannya adalah hanya sebagian dari obligasi Anda yang akan jatuh tempo dalam lingkungan suku bunga rendah, dan ini biasanya dapat diimbangi oleh obligasi lain yang jatuh tempo saat suku bunga tinggi.

Berinvestasi dalam dana obligasi yang dikelola secara aktif dapat mengurangi dampak risiko reinvestasi karena manajer dana dapat mengambil langkah serupa untuk mengurangi risiko. Namun, seiring waktu, imbal hasil dana obligasi cenderung naik dan turun mengikuti pasar, sehingga dana obligasi yang dikelola secara aktif hanya memberikan perlindungan terbatas terhadap risiko reinvestasi.

Strategi lain yang mungkin adalah menginvestasikan kembali dalam investasi yang tidak secara langsung dipengaruhi oleh penurunan suku bunga. Salah satu tujuan investasi umumnya adalah untuk membuat mereka tidak berkorelasi mungkin. Strategi ini, jika berhasil dijalankan, mencapai itu. Tetapi juga melibatkan tingkat kecanggihan dan pengalaman investasi yang tidak dimiliki banyak investor ritel.

Artikel Asli