Loading...
Loading…
Apa Itu Data Architect?

Apa Itu Data Architect?

Ekonomi | wartaekonomi | Rabu, 13 Oktober 2021 - 15:44

Data architect atau arsitek data adalah profesi yang bertanggung jawab untuk merancang, membuat, menyebarkan, dan mengelola arsitektur data organisasi. Arsitek data akan menentukan bagaimana data tersebut akan disimpan, dikonsumsi, diintegrasikan, dan dikelola oleh entitas data dan sistem TI yang berbeda, serta aplikasi apa saja yang menggunakan atau memproses data tersebut dengan cara tertentu.

Mengenal Lebih Dalam Mengenai Data Architect

Arsitek data akan memastikan bahwa organisasi mengikuti standar data formal dan aset datanya sejalan dengan arsitektur data yang ditentukan atau dengan tujuan bisnis. Biasanya, seorang arsitek data memelihara registri metadata, mengawasi manajemen data, mengoptimalkan database atau semua sumber data, dan masih banyak lagi.

Arsitek data biasanya terampil dalam melakukan modeling data logis, modeling data fisik, pengembangan kebijakan data, strategi data, pergudangan data, bahasa kueri data, dan mengidentifikasi serta memilih sistem terbaik untuk menangani penyimpanan, pengambilan, dan pengelolaan data.

Peran Data Architect

Arsitek data adalah seorang visioner yang menerjemahkan persyaratan bisnis ke dalam persyaratan teknologi dan menentukan standar dan prinsip data. Arsitek data bertanggung jawab untuk memvisualisasikan dan merancang kerangka kerja manajemen data perusahaan. Kerangka kerja ini menjelaskan proses yang digunakan untuk merencanakan, menentukan, mengaktifkan, membuat, memperoleh, memelihara, menggunakan, mengarsipkan, mengambil, mengontrol, dan membersihkan data.

Baca Juga :
BI Buka Lowongan Kerja 17-22 November, Ada 37 Posisi Tersedia

Menurut Badan Pengetahuan Manajemen Data DAMA International, arsitek data juga menyediakan kosakata bisnis umum standar, mengungkapkan persyaratan strategis, menguraikan desain terintegrasi tingkat tinggi untuk memenuhi persyaratan tersebut, dan menyelaraskan dengan strategi perusahaan dan arsitektur bisnis terkait.

Tanggung Jawab Data Architect

Menurut Panoply, tanggung jawab arsitek data yang khas meliputi:

1. Menerjemahkan kebutuhan bisnis ke dalam spesifikasi teknis, termasuk aliran data, integrasi, transformasi, database, dan gudang data.

2. Mendefinisikan kerangka arsitektur data, standar dan prinsip, termasuk modeling, metadata, keamanan, data referensi seperti kode produk dan kategori klien, dan data master seperti klien, vendor, material, dan karyawan.

Baca Juga :
Bank Indonesia Buka Lowongan Kerja untuk Banyak Posisi, Cek Detailnya Yuk!

3. Mendefinisikan arsitektur referensi, yang merupakan pola yang dapat diikuti orang lain untuk membuat dan meningkatkan sistem data.

4. Mendefinisikan aliran data, yaitu, bagian mana dari organisasi yang menghasilkan data, yang memerlukan data untuk dapat berfungsi, bagaimana aliran data tersebut dikelola, dan bagaimana data berubah dalam transisi.

5. Berkolaborasi dan berkoordinasi dengan berbagai departemen, pemangku kepentingan, mitra, dan vendor eksternal.

Skill Yang Diperlukan Untuk Menjadi Data Architect

Menurut Bob Lambert, pemimpin pengiriman analitik di Anthem dan mantan direktur CapTech Consulting, keterampilan yang harus dimiliki arsitek data meliputi:

1. Pemahaman dasar dalam pengembangan sistem. Arsitek data harus memahami siklus hidup pengembangan sistem, pendekatan manajemen proyek, dan persyaratan, desain, dan teknik pengujian.

2. Modeling dan desain data. Ini adalah keterampilan inti arsitek data dan keterampilan yang paling banyak diminta dalam deskripsi pekerjaan arsitek data, juga sering kali mencakup pengembangan SQL dan administrasi basis data.

3. Teknologi data yang sudah mapan dan sedang berkembang. Arsitek data perlu memahami manajemen data dan teknologi pelaporan yang mapan, dan memiliki pengetahuan tentang basis data kolom dan NoSQL, analitik prediktif, visualisasi data, dan data tidak terstruktur.

5. Cerdas berkomunikasi dan berpolitik. Arsitek data membutuhkan keterampilan dalam memahami orang. Mereka harus pandai berbicara, persuasif, dan tenaga penjualan yang baik. Kemudian, mereka harus memahami dan menggambarkan gambaran data besar kepada orang lain.

Original Source

Topik Menarik