Jadi Market Leader, Ekspor Batik RI Capai Rp7,5 Triliun di 2020

Ekonomi | sindonews | Published at Rabu, 06 Oktober 2021 - 15:27
Jadi Market Leader, Ekspor Batik RI Capai Rp7,5 Triliun di 2020

JAKARTA - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mencatat nilai ekspor batik pada 2020 mencapai USD532,7 juta atau setara Rp7,5 triliun. Dengan capaian itu, Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan bahwa Indonesia menjadi pemimpin pasar batik dunia.

"Tapi masih banyak hal atau pekerjaan rumah yang mesti kita lakukan, yang bisa saya sampaikan yang mungkin menjadi agenda kita ke depan yaitu program promosi," katanya dalam Puncak Peringatan Hari Batik Nasional (PHBN) 2021 Kemenperin secara virtual, Rabu (6/10/2021).

Menperin mengatakan, capaian tersebut harus terus didukung promosi oleh semua pemangku kepentingan. Kehadiran pemerintah, imbuh dia, juga masih perlu ditingkatkan dengan bekerja sama dengan Dekranas, Yayasan Batik Indonesia, Kadin dengan para pelaku usaha.

"Kita perlu secara intensif atau mungkin masif untuk melakukan promosi batik di kota-kota besar yang ada di dunia misalnya di New York, Los Angeles, Tokyo, Paris, London, dan kota-kota besar lainnya," ujar Agus.

Beberapa negara seperti China dan Malaysia secara serius menjadikan batik sebagai komoditas ekspor. Negara-negara tersebut terus mengembangkan batik cetak dengan teknologi yang paling canggih. Negara-negara itu juga meniru desain dan corak batik Indonesia dengan tujuan merebut pasar-pasar yang selama ini diisi oleh batik Indonesia.

"Dengan semakin populernya batik di dunia, persaingan global termasuk gempuran produk impor jadi tantangan, namun ini harus bisa kita hadapi bersama," katanya.

Berdasarkan catatan Kemenperin, jumlah pengusaha produksi kerajinan Indonesia lebih dari 700 ribu unit usaha dan menyerap tenaga kerja lebih dari 1,5 juta orang. Dengan potensi besar tersebut, industri batik masuk sebagai salah satu subsektor prioritas dalam implementasi peta jalan integrasi Making Indonesia 4.0.

Industri batik terus dikembangkan karena dinilai mempunyai daya ungkit besar dalam mendongkrak pertumbuhan ekonomi nasional. Produk batik juga menjadi salah satu penyebab tumbuhnya sektor tekstil dan pakaian jadi di Indonesia. Industri kerajinan dan batik juga merupakan salah satu sektor yang banyak membuka lapangan kerja dan merupakan sektor yang didominasi oleh industri kecil dan menengah (IKM).

Artikel Asli