Ilmuan: Vaksin Covid Masih Memberikan Perlindungan yang Kuat

wartaekonomi | Ekonomi | Published at 13/09/2021 04:30
Ilmuan: Vaksin Covid Masih Memberikan Perlindungan yang Kuat

Saat ini ramai pebincangan mengenai efektif atau tidaknya memberikan vaksin kepada orang-orang untuk proteksi terhadap Covid-19. Hal ini mungkin berkaitan dengan temuan beberapa kasus orang-orang yang sudah vaksinasi tetapi masih juga terjangkit. Tetapi ilmuan kembali mengingatkan bahwa vaksin Covid masih memberikan perlindungan yang kuat.

Melansir laman BBC, Vaksin masih memberikan perlindungan yang kuat, setahun setelah dua dosis awal, kata ilmuwan yang mengembangkan vaksin Oxford-AZ.

Badan penasihat vaksin Inggris akan memutuskan apakah dosis booster terhadap Covid-19 diperlukan pada musim gugur ini.

Prof Dame Sarah Gilbert mengatakan kepada BBC bahwa menawarkan dosis booster ketiga kepada jutaan orang adalah "keputusan yang rumit".

Dan dia menyerukan lebih banyak vaksin untuk dilisensikan untuk meningkatkan persediaan.

Komite Gabungan untuk Vaksinasi dan Imunisasi (Joint Committee on Vaccination and Immunisation/JCVI) telah mengatakan dosis tambahan ketiga harus ditawarkan kepada orang-orang dengan sistem kekebalan yang sangat lemah, yang jumlahnya mencapai setengah juta orang di Inggris.

Tetapi belum diputuskan apakah dosis booster diperlukan untuk memperluas perlindungan pada lebih banyak orang yang berisiko tinggi dari Covid-19, termasuk mereka yang biasanya memenuhi syarat untuk vaksin flu.

Inggris melaporkan 37.622 kasus virus corona lebih lanjut pada hari Jumat, menurut angka pemerintah terbaru.

Ada juga 147 kematian orang yang dites positif terkena virus dalam 28 hari sebelumnya.

Prof Gilbert, yang mulai merancang vaksin Oxford-AstraZeneca pada awal 2020 ketika Covid pertama kali muncul di China, mengatakan tidak ada tanda-tanda kekebalan berkurang dalam uji coba vaksin yang sedang berlangsung, yang dimulai pada April 2020.

Tes darah pada sukarelawan yang telah divaksinasi lebih dari setahun yang lalu, menunjukkan bahwa mereka memiliki tanda-tanda perlindungan yang baik.

"Itu dosis pertama vaksin yang paling berdampak, siapa pun yang Anda berikan vaksin itu juga," katanya.

"Kami mendapatkan perlindungan yang baik setelah dosis tunggal dan kemudian ditingkatkan dengan dosis kedua dan kami berharap untuk melihatnya dipertahankan atau mungkin sedikit ditingkatkan kemudian dengan dosis ketiga."

"Seperti yang kami harapkan, dengan vaksin lain, kami melihat pemeliharaan yang kuat dari respons [kekebalan]."

Artikel Asli