Meski Menyehatkan, Jangan Terlalu Banyak Mengonsumsi Bawang Putih

wartaekonomi | Ekonomi | Published at 09/09/2021 11:50
Meski Menyehatkan, Jangan Terlalu Banyak Mengonsumsi Bawang Putih

Manfaat kesehatan bawang putih telah banyak disinggung pada tulisan sebelumnya. Kandungan-kandungan yang ada pada bawang putih terbukti memiliki manfaat kesehatan yang bagus untuk tubuh. Tetapi, ternyata mengonsumsi bawang putih terlalu banyak memiliki efek samping loh.

Meskipun tidak ada rekomendasi resmi tentang berapa banyak bawang putih yang harus Anda makan, penelitian menunjukkan bahwa makan 1-2 siung (3-6 gram) per hari mungkin memiliki manfaat kesehatan. Lebih dari itu kemungkinan besar akan berisiko menimbulkan efek samping.

Apa saja efek samping yang ditimbulkan ketika mengonsumsi bawang putih terlalu banyak? Berikut informasinya untuk anda sebagaimana kami lansir dari laman healthline.

Peningkatan Risiko Pendarahan

Salah satu efek samping yang paling serius dari makan terlalu banyak bawang putih adalah peningkatan risiko pendarahan, terutama jika Anda menggunakan pengencer darah atau menjalani operasi.

Ini karena bawang putih memiliki sifat antitrombotik, yang berarti dapat mencegah pembentukan gumpalan darah. Meskipun pendarahan yang disebabkan oleh bawang putih jarang terjadi, satu laporan merinci kasus di mana seseorang mengalami peningkatan pendarahan setelah mereka secara teratur makan 12 gram bawang putih kira-kira 4 siung per hari sebelum operasi .

Dalam studi kasus lain, seseorang mengalami perubahan warna dan memar yang berlebihan setelah operasi. Kemungkinan penyebabnya adalah suplemen makanan yang dikonsumsi orang tersebut, yang mengandung minyak ikan dan 10 mg konsentrat bawang putih, yang keduanya mempengaruhi pembentukan bekuan darah.

Nafas Bawang Putih

Bawang putih mengandung berbagai senyawa belerang, yang sering dikaitkan dengan banyak manfaat kesehatannya. Namun, senyawa ini dapat menyebabkan bau mulut, terutama jika dimakan dalam jumlah banyak. Hal ini terutama berlaku untuk bawang putih mentah, karena memasak mengurangi kandungan senyawa belerang yang bermanfaat ini.

Namun, Anda dapat mencoba beberapa pengobatan rumahan untuk menghilangkan bau mulut.

Masalah pencernaan

Seperti bawang merah, daun bawang, dan asparagus, bawang putih mengandung fruktan yang tinggi, sejenis karbohidrat yang dapat menyebabkan kembung, gas, dan sakit perut pada beberapa orang.

Maag

Jika Anda memiliki penyakit gastroesophageal reflux (GERD), Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menurunkan asupan bawang putih Anda. GERD adalah kondisi umum yang terjadi ketika asam lambung mengalir kembali ke kerongkongan Anda, menyebabkan gejala seperti mulas dan mual.

Bawang putih dapat menurunkan nada sfingter esofagus bagian bawah atau lower esophageal sphincter (LES), yang merupakan kemampuan otot-otot di bagian bawah kerongkongan untuk menutup dan mencegah asam masuk. Pada gilirannya, ini dapat memicu refluks asam.

Namun, makanan tertentu mempengaruhi orang dengan GERD secara berbeda. Jika Anda mendapati bahwa makan banyak bawang putih tidak menimbulkan gejala, kemungkinan Anda tidak perlu membatasi asupannya.

Itulah beberapa efek samping apabila Anda mengonsumsi bawang putih terlalu banyak.

Artikel Asli