Keren! Baru 17 Tahun, Remaja Ini Sukses Dirikan Brand Fesyen dengan Omzet Rp14 Miliar!

wartaekonomi | Ekonomi | Published at 09/09/2021 11:40
Keren! Baru 17 Tahun, Remaja Ini Sukses Dirikan Brand Fesyen dengan Omzet Rp14 Miliar!

Di usianya yang baru 17 tahun, pengusaha muda asal Korea Selatan, Sukone Hong telah mewujudkan mimpinya sebagai pengusaha dengan membangun dua bisnis sekaligus.

Bisnisnya yang pertama adalah merek fashion terkenal di kalangan anak muda Korea Selatan. Sebagai CEO brand bernama Olaga Studios, Hong telah menghasilkan lebih dari USD1 juta (Rp14,2 miliar) dalam penjualan tahun ini. Tak sampai disitu, Hong bahkan memenangkan pengakuan dari Universitas Harvard.

Kemudian, bisnisnya yang kedua adalah jam tangan pintar braille untuk tunanetra yang banjir pesanan hingga ribuan unit. Jam tangan pintar itu di desain sebagai salah satu cara untuk membalas para pembully.

Sulit bagi saya untuk bertunangan dengan sekolah. Aku seperti di-bully. Saya harus menemukan sesuatu yang dapat mengubah hidup saya, kata Hong kepada CNBC Make It yang dikutip di Jakarta, Kamis (9/9/21).

Hong memulai perjalanan kewirausahaannya empat tahun lalu saat ia baru berusia 12-13 tahun. Saat itu, dia baru duduk di kelas delapan.

Berjuang untuk menyesuaikan diri dengan teman-teman sekelasnya di sekolahnya di Seoul, dia menemukan selingan dengan berjualan pakaian bermerek dari mesin pencari Korea Selatan Naver.

Dengan hanya USD150 di sakunya, jualannya pun laku keras.Jiwa pengusaha Hong pun muncul hingga membutuhkan nilai jual yang unik. Dengan pinjaman USD5.000 dari kakek-neneknya dan bantuan bisnis percetakan, Hong mulai membuat situs pakaiannya sendiri yang menawarkan pakaian kasual unisex dengan desain sederhana dan menyenangkan. Dengan itu, Olaga Studios pun lahir.

"Tidak ada yang terjadi selama seminggu," kata Hong kepada CNBC Make It yang dikutip di Jakarta, Kamis (9/9/21). Kemudian, Senin pagi, ada sekitar 15 pesanan. Lima puluh saat makan siang. Delapan puluh menjelang malam. Minggu itu, saya menjual 300 kaos.

Merek berusia tiga tahun ini telah menjadi sukses secara regional, mengumpulkan USD1,2 juta (Rp17,1 triliun) dalam penjualan tahunan di enam pasar Asia dan menempati peringkat No. 1 dalam kategori kaos Style Share.

Hong pun telah mempekerjakan tim yang terdiri dari 12 orang untuk membantu menjalankan situs tersebut. Penghasilan dari bisnisnya bahkan bisa membuat Hong membayar kembali biaya pendidikan dari orang tuanya di sekolah internasional Amerika di Seoul.

Dan di sanalah dia mendapatkan inspirasi untuk usaha terbarunya, yang menurutnya adalah panggilan yang sebenarnya.

Sebelumnya, saya pikir bisnis hanya tentang menghasilkan banyak uang, kata Hong. Tapi setelah pindah sekolah, saya mendapat pendidikan yang bagus.

Guru saya mengatakan bahwa pengalaman saya dapat digunakan untuk membuat bisnis yang dapat membantu orang lain, tambahnya.

Dengan Paradox Computers, perusahaan di balik jam tangan pintar braille-nya, ia pun bertujuan untuk melakukan hal itu.

Jam tangan pintar Braille memungkinkan tunanetra menerima informasi real time , seperti teks dan pesan dari ponsel mereka yang telah beredar di pasaran selama beberapa tahun. Tetapi biaya yang sangat tinggi dari produk semacam itu membuat mereka tidak mampu membelinya.

Setelah mengerjakan proyek sekolah tentang disabilitas, Hong menyadari ketidaksetaraan dan memutuskan harus ada yang lebih terjangkau.

"Saya menemukan bahwa ini sangat tidak adil," katanya. Dan, pada saat yang sama, ini adalah peluang bagus untuk bisnis.

Karena itu, Hong mulai memahami pasar, ia berbicara dengan orang-orang tunanetra untuk mengetahui kebutuhan mereka, dan insinyur untuk mencari solusi.

Kemudian, dengan pengalamannya di bisnis fesyen, Hong mengumpulkan satu investor yang mendukung visinya dengan investasi USD300.000 untuk 30% saham.

Latar belakang saya sebagai CEO membantu saya, katanya. Saya belajar bahwa meskipun saya tidak memiliki latar belakang teknologi, saya dapat mempekerjakan semua orang ini.

Enam bulan kemudian, jam tangan pintar braille Paradox Computers seharga USD80 telah terjual ratusan dengan 3.000 pre-order dari China yang saat ini sedang dikerjakan. Namun di tengah kesuksesannya, Hong mengatakan dia tetap berkomitmen untuk mengikuti studinya.

Ketika bisnis berkembang pesat, saya berpikir untuk putus sekolah. Tetapi saya bertemu banyak CEO dan mereka semua mengatakan kepada saya bahwa saya harus kuliah, tegasnya.

Artikel Asli