Mantan Pejabat Reserve Bank India Bicara Soal Kripto Nasional Perlu Diterima Sebagai Aset

wartaekonomi | Ekonomi | Published at 09/09/2021 11:23
Mantan Pejabat Reserve Bank India Bicara Soal Kripto Nasional Perlu Diterima Sebagai Aset

Seorang mantan wakil gubernur Reserve Bank of India (RBI) telah berbicara tentang ekosistem keuangan dan kripto nasional dan menyatakan bahwa aset digital perlu diterima.

Berbicara pada konferensi virtual Hodl 2021 perdana yang diselenggarakan oleh Blockchain and Crypto Assets Council of the Internet and Mobile Association of India pada hari Selasa, Rama Subramaniam Gandhi mengatakan bahwa kripto dapat digunakan untuk pembayaran untuk kegiatan ekonomi, tetapi ia melihat mereka lebih sebagai aset kelas.

Situasi peraturan di India masih belum jelas, dengan undang-undang yang masih dipertimbangkan oleh para politisi. Awal bulan ini, pemerintah mengumumkan bahwa mereka sedang mengerjakan rancangan undang-undang untuk mendefinisikan cryptocurrency sebagai komoditas di mana mereka dapat dikenakan pajak. Jika disahkan, itu tidak akan memungkinkan mereka untuk digunakan untuk pembayaran, tetapi untuk diperdagangkan dan diinvestasikan sebagai aset.

Bank sentral melarang semua bank komersial untuk mengizinkan pelanggan mereka melakukan transaksi terkait cryptocurrency pada tahun 2018, namun, keputusan itu dibatalkan oleh Mahkamah Agung India pada Februari 2020.

Gandhi, yang menjabat di bank sentral dari 2014 hingga 2017, berpendapat bahwa cryptocurrency perlu diperlakukan sebagai aset atau komoditas dan dikenakan pajak yang sesuai. Mengembangkan kerangka peraturan dan memperlakukannya seperti itu akan memungkinkan orang India untuk berinvestasi dan memegang aset digital. Jika aset telah ditambang bukan dibeli, mereka harus dikenakan pajak capital gain , tambahnya.

Cryptocurrency harus dibayar melalui saluran pembayaran normal. Jika tidak, itu harus dianggap ditambang, dan pajak capital gain harus dipungut. Itu seperti pengungkapan sukarela, kata Gandhi.

Mantan bankir sentral itu berpendapat bahwa cryptocurrency akan digunakan untuk kejahatan jika tidak ada peraturan atau pengawasan pemerintah. Dia mengatakan bahwa transaksi dapat dilacak melalui repositori pusat untuk memfasilitasi perdagangan dan mencegah penggunaan ilegal.

Gandhi menyatakan bahwa pemerintah harus memiliki pikiran terbuka terhadap transaksi ekonomi yang melibatkan cryptocurrency tetapi memperingatkan tentang fitur anonimitas yang dimiliki beberapa blockchain, menambahkan bahwa masyarakat harus mematuhi aturan kepatuhan yang ditetapkan oleh Negara.

Sebuah negara akan selalu ingin memberikan kebebasan kepada warganya dalam hal transaksi ekonomi. Ini memberlakukan kewajiban kontrak dan pajak pendapatan dan keuntungan. Jadi, setiap kegiatan ekonomi harus menerima hal-hal semacam ini, imbuhnya.

Artikel Asli