Penghematan Anggaran Tukin PNS Rp 10,8 Triliun

republika | Ekonomi | Published at 16/08/2021 18:57
Penghematan Anggaran Tukin PNS Rp 10,8 Triliun

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Pemerintah berencana melakukan penghematan belanja tahun anggaran 2022. Penghematan belanja Kementerian dan Lembaga (K/L) tersebut berasal dari alokasi tunjangan kinerja (tukin) Pegawai Negeri Sipil (PNS) seperti Tunjangan Hari Raya (THR) dan Gaji ke-13.

Hal itu tertuang dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2022. Pada laporan yang dipaparkan tersebut, terdapat penghematan tukin sebesar Rp 10,8 triliun.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto pun menyatakan, program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) akan dilanjutkan tahun depan. Secara garis besar, kata dia, ada dua pos pada program PEN 2022 yaitu kesehatan dan perlindungan masyarakat.

Ia menjelaskan, anggaran PEN merupakan stimulus fiskal yang diberikan pemerintah demi mengatasi dampak pandemi virus corona atau Coronavirus Disease-2019 (Covid-19). Pos itu sudah ada sejak 2020 dan berlanjut hingga 2022.

"Untuk PEN, dialokasikan untuk kesehatan sebesar Rp 148,1 triliun. Kemudian perlindungan masyarakat Rp 153,7 triliun," katanya

Dia berharap, APBN 2022 tetap dapat menjaga kesehatan masyarakat. "Lalu tetap ada buffer perlindungan masyarakat, selain daya beli tak tertahan dapat berikan efek ganda pada sisi konsumsi," tutur dia.

Pada kesempatan tersebut, Airlangga pun menyampaikan, kasus positif Covid-19 mulai relatif turun pada pekan ini. Kasus kematian serta rawat inap karena Covid-19 pun menurun.

"Selanjutnya pemerintah terus dorong penanganan Covid-19. Sekaligus pemulihan ekonomi dari hulu ke hilir," ujarnya.

Artikel Asli