Diterpa Banyak Isu Miring, Saham Grup Bakrie Betah di Klub Gocap

Ekonomi | sindonews | Published at Jumat, 28 Mei 2021 - 13:49
Diterpa Banyak Isu Miring, Saham Grup Bakrie Betah di Klub Gocap

JAKARTA - Perusahaan di bawah Grup Bakrie terus dibayangi sentimen negatif. Hampir seluruh saham yang terafiliasi dengan Grup Bakrie harganya berada pada level Rp50 per saham alias saham gocapan lantaran tidak likuid dan kinerjanya kurang bagus. Kinerja perusahaan dan pasar saham yang kurang baik tersebut akibat diterpa sejumlah isu miring terkait dari utang jumbo, pengelolaan perusahaan yang mengedepankan gali lobang tutup lobang, hingga dugaan keterlibatan dalam kasus Jiwasraya.

Tidak hanya itu, lasus Lapindo pun tak kunjung tuntas. Bahkan, seringkali proyeknya mangkrak sehingga terlilit utang seperti kasus tagihan utang Rp75 miliar dari KFC ke anak usaha Grup Bakrie bidang properti. Anak usaha lain yakni Bakrie & Brothers Tbk (BNBR) mencatatkan utang hingga triwulan III 2020 senilai Rp 10,18 triliun, yang merupakan utang jangka pendek. Dengan banyaknya sentimen negatif, banyak kalangan meminta publik harus berhati hati dalam mengambil keputusan terkait bisnis Grup Bakrie. "Dari dulu sudah banyak pengalaman buruk terkait Grup Bakrie ini. Jadi harus hati-hati," Direktur Eksekutif Indonesian Resources Studies (IRESS) Marwan Batubara, Jumat (18/5/2021).

Meskipun Grup Bakrie mengklaim akan mampu membayarkan utang dan memperbaiki kinerja seiring dengan peluang kenaikan penguatan harga batu bara, tetapi publik tetap harus hati-hati karena perusahaan ini memiliki masalah. Karena, kata Marwan, sentimen negatif selalu membayangi Bakrie Group mulai utang yang menggunung dan kasus Lapindo yang saat ini masih menjadi preseden buruk. Termasuk, kata Marwan juga kasus kasus yang merugikan nasabah, saham pun sering digadaikan. "Nah publik harus berhati-hati dalam mengambil keputusan terkait bisnis Grup Bakrie," beber dia.

Kata Marwan penggunan batu bara kotor yang juga banyak diproduksi anak usaha Bakrie sudah dibatasi oleh seluruh negara. Sehingga, jangan terbuai dengan iming-imingan return yang diberikan. Sementara itu, Direktur Energy Watch Mamit Setiawan menilai, masyarakat perlu berhati-hati dengan kondisi yang terjadi di tubuh Group Bakrie, yang saat ini memiliki utang yang cukup signigikan. "Dan kita tahu, banyak usaha dari Group Bakrie yang memang banyak masalah," beber dia.

Group Bakrie, kata dia, juga memiliki utang kepada pihak-pihak lain, sehingga bila ada pihak yang ingin melakukan investasi perlu menerapkan kehati-hatian. Masih ingat betul, katanya, seperti kasus Lapindo, karena sulit ketika pemerintah menjadikan ini bencana nasional dan pemerintah yang harus membayar ganti rugi. "Bakrie justru punya komitmen terhadap pemerintah yang belum diselesaikan semuanya," tegasnya.

Beban utang denominasi dolar di Grup Bakrie bisa membahayakan, jika terjadi fluktuasi mata uang. Jika kondisi pasar makin tak stabil utang bisa makin menggunung. Apalagi emiten-emiten sekarang ini lebih memilih rupiah demi menghindari fluktuasi. Sementara analis pasar modal Lucky Bayu menilai perusahaan Bakrie Group harus segera melakukan restrukturisasi internal terlebih dahulu untuk melakukan optimalisasi asset yang di nilai masih memiliki peluang produktifitas. "Melakukan merger, (penggabungan usaha dengan pihak/partner strategis, agar memungkingkan untuk meningkatkan nilai tambah perusahaan di masa yang akan datang," jelas dia.

Kemudian, kata dia, perusahaan Bakrie Group juga harus merencanakan aksi korporasi agar mendorong minat dan apresiasi investor terhadap harga saham perusahaan dan nilai perusahaan. "Melakukan restrukturisasi eksternal sebagai upaya untuk mempertahankan reputasi perusahaan dan group, untuk memberikan maksud sebagai perusahaan berkelanjutan/sustainable company," beber dia.

Selanjutnya, bila memungkinkan perushaan Bakrie Group menjual saham kepada investor atau pihak yang dianggap strategis. Sebagai catatan, PT Bakrie & Brothers Tbk (BNBR), induk bisnis Grup Bakrie, mencatatkan utang hingga triwulan III 2020 senilai Rp 10,18 triliun, yang merupakan utang jangka pendek.

Saat ini perusahaan tengah memproses restrukturisasi utang senilai Rp10 triliun yang ditargetkan selesai tahun depan agar memperbaiki pembukuan perusahaan. Nilai utang tersebut mengalami kenaikan dibandingkan dengan posisi pada akhir tahun tahun lalu Rp 8,79 triliun. Kenaikan utang tersebut, salah satunya disebabkan oleh selisih kurs yang membesar karena mayoritas utang Bakrie & Brothers dalam denominasi dolar Amerika Serikat.

Berdasarkan catatan Bakrie & Brothers, total utang dalam denominasi mata uang asing per September 2020, mencapai USD669 juta atau sekitar Rp9,45 triliun dengan asumsi kurs Rp14.134 per dolar AS. Sementara, utang perusahaan dengan denominasi rupiah totalnya Rp 254 miliar.

Artikel Asli