Donald Trump Diincar Pemerintah Skotlandia, Diduga Lakukan Pencucian Uang!

Ekonomi | wartaekonomi | Published at Jumat, 28 Mei 2021 - 09:50
Donald Trump Diincar Pemerintah Skotlandia, Diduga Lakukan Pencucian Uang!

Pemerintah Skotlandia tengah menyelidiki bagaimana Donald Trump memperoleh dua lapangan golf di Skotlandia. Meski demikian, Pemerintah Nicola Sturgeon tidak memiliki kekuatan untuk menggunakan perintah, karena itu pihaknya masih menunggu gugatan hukum di pengadilan sipil tertinggi negara itu.

Dua lapangan golf tersebut adalah Trump Turnberry dan Trump International di Aberdeen. Kekayaan yang tidak jelas ini akan memungkinkan pihak berwenang untuk mempertanyakan Organisasi Trump dari mana uang yang dia gunakan untuk membeli lapangan golf berasal.

Dilansir dari Forbes di Jakarta, Jumat (28/5/21)) pada Kamis kemarin, sebuah kelompok hak asasi manusia bernama Avaaz mengajukan petisi ke Pengadilan Sidang Skotlandia meminta peninjauan kembali atas keputusan pemerintah tersebut.

Dalam petisi, Avaaz tidak hanya mengungkap bahwa pemerintah Skotlandia memiliki kewenangan untuk menggunakan tatanan kekayaan yang tidak jelas, menteri Skotlandia juga memiliki "kewajiban" untuk mencari jika ambang batas untuk menggunakan tatanan kekayaan tersebut berlebihan

"Ambang batas hukum di sini adalah tentang apakah ada kecurigaan yang masuk akal mengenai kecukupan pendapatan sah Trump untuk tujuan membeli Turnberry, dan kami yakin ambang batas tersebut telah dipenuhi dengan jelas," kata Nick Flynn, direktur hukum di Avaaz.

Trump membawa Turnberry seharga USD60 juta (Rp858 miliar) pada tahun 2014, tetapi kedua lapangan golf Trump itu tidak pernah menghasilkan keuntungan sehingga menimbulkan spekulasi mengapa Trump membeli dan mengembangkan dua bisnis yang merugi.

Namun, dalam dokumen setebal 30 halaman yang diterbitkan pada 2019, Avaaz mengatakan pembelian Turnberry itu sendiri mencurigakan.

"Trump mengakuisisi lapangan golf Turnberry pada April 2014 di akhir 'pembelian tunai' yang tidak biasa dari lima rumah, delapan lapangan golf, dan kilang anggur senilai lebih dari $ 400 juta," kata dokumen itu.

Tak hanya itu, banyak transaksi yang dilakukan di lokasi yang sangat kondusif untuk pencucian uang seperti Panama dan bekas Uni Soviet. Tetapi, aksi beli terjadi selama periode di mana bisnis Trump mengalami kesulitan keuangan yang serius dan gagal bayar.

Oleh karena itu, Avaaz, bersama dengan beberapa MSP Skotlandia, ingin mengetahui dari mana uang itu berasal. Perintah kekayaan yang tidak jelas diperkenalkan pada tahun 2018 sehingga pihak berwenang dapat menanyai individu yang mereka curigai memiliki hubungan dengan 'uang haram'.

"Jika Trump tidak dapat menjelaskan sumber uangnya, maka pemerintah Skotlandia memiliki tanggung jawab untuk mengambil tindakan, dan jika Trump dapat menjelaskan sumber uangnya, maka itu membuat masalah menjadi ranjang. Dan semua orang mendapat manfaat dari transparansi,” kata Flynn.

Eric Trump telah menepis kecurigaan ayahnya dan menuduh politisi Skotlandia mengejar "agenda pribadi."

Jika pengadilan kemudian memutuskan bahwa pemerintah Skotlandia memiliki wewenang dan kewajiban untuk menggunakan perintah kekayaan yang tidak jelas, para menteri akan ditanyai apakah mereka memiliki alasan yang masuk akal untuk curiga tentang pendapatan sah Trump.

Artikel Asli