Apa Itu Lindung Nilai?

Ekonomi | wartaekonomi | Published at Jumat, 28 Mei 2021 - 08:50
Apa Itu Lindung Nilai?

Lindung nilai adalah investasi yang dilakukan dengan tujuan untuk mengurangi atau mencegah risiko pergerakan harga yang merugikan dalam suatu aset. Lindung nilai juga dilakukan terhadap mata uang dan dilakukan oleh para investor guna melindungi investasinya di negara lain.

Lindung nilai dapat dianalogikan dengan mengambil polis asuransi. Jika Anda memiliki rumah di daerah rawan banjir, Anda pasti ingin melindungi aset tersebut dari risiko banjir dengan mengambil asuransi banjir. Dalam contoh ini, Anda tidak dapat mencegah banjir, tetapi Anda dapat merencanakan sebelumnya untuk mengurangi bahaya jika banjir benar-benar terjadi.

Sementara itu, dilansir dari Investopedia di Jakarta, Jumat (28/5/21) mengurangi potensi risiko, itu juga mengurangi potensi keuntungan. Sederhananya, lindung nilai tidaklah gratis. Dalam kasus contoh polis asuransi banjir, pembayaran bulanan bertambah, dan jika banjir tidak pernah datang, pemegang polis tidak menerima pembayaran. Namun, kebanyakan orang akan memilih untuk menerima kerugian yang dapat diprediksi daripada tiba-tiba kehilangan rumah mereka.

Di dunia investasi, lindung nilai bekerja dengan cara yang sama. Investor dan pengelola uang menggunakan praktik lindung nilai untuk mengurangi dan mengendalikan eksposur mereka terhadap risiko. Untuk melakukan lindung nilai secara tepat di dunia investasi, seseorang harus menggunakan berbagai instrumen secara strategis untuk mengimbangi risiko pergerakan harga yang merugikan di pasar.

Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan melakukan investasi lain dengan cara yang ditargetkan dan terkontrol. Dalam kasus asuransi banjir, pemegang polis akan diberi kompensasi penuh atas kerugiannya, mungkin dikurangi dengan pengurangan. Sementara dalam ruang investasi, lindung nilai lebih kompleks.

Cara lindung nilai yang paling umum dalam dunia investasi adalah melalui derivatif. Derivatif adalah sekuritas yang bergerak sesuai dengan satu atau lebih aset dasar. Mereka termasuk opsi, swap, futures dan kontrak berjangka. Aset yang mendasari dapat berupa saham, obligasi, komoditas, mata uang, indeks, atau suku bunga. Derivatif dapat menjadi lindung nilai yang efektif terhadap aset yang mendasarinya, karena hubungan antara keduanya kurang lebih jelas.

Efektivitas lindung nilai derivatif dinyatakan dalam istilah delta, kadang-kadang disebut "rasio lindung nilai". Delta adalah jumlah harga pergerakan derivatif per USD1 pergerakan harga aset yang mendasarinya.

Untungnya, berbagai jenis opsi dan kontrak berjangka memungkinkan investor untuk melakukan lindung nilai terhadap hampir semua investasi, termasuk yang melibatkan saham, suku bunga, mata uang, komoditas, dan banyak lagi.

Menggunakan derivatif untuk melindungi nilai investasi memungkinkan penghitungan risiko yang tepat, namun derivatif bukan satu-satunya cara untuk melakukan lindung nilai. Diversifikasi portofolio secara strategis untuk mengurangi risiko tertentu juga dapat dianggap sebagai lindung nilai.

Meski lindung nilai bertujuan melindungi aset, tetapi ini memiliki kelemahannya tersendiri. Hal ini karena lindung nilai tidak sempurna dan bukan jaminan kesuksesan di masa depan, juga tidak memastikan bahwa kerugian akan dikurangi.

Sebaliknya, investor harus memikirkan lindung nilai dalam hal pro dan kontra. Apakah manfaat dari strategi tertentu lebih besar daripada biaya tambahan yang dibutuhkannya? Karena lindung nilai jarang akan menghasilkan uang bagi investor, perlu diingat bahwa lindung nilai yang berhasil hanya mencegah kerugian.

Bagi sebagian besar investor, lindung nilai tidak akan pernah berperan dalam aktivitas keuangan mereka. Banyak investor tidak mungkin memperdagangkan kontrak derivatif pada titik mana pun. Sebagian alasannya adalah karena investor dengan strategi jangka panjang, cenderung mengabaikan fluktuasi harian dari sekuritas tertentu. Dalam kasus ini, fluktuasi jangka pendek tidak penting karena investasi kemungkinan besar akan tumbuh bersama pasar secara keseluruhan.

Bagi investor yang termasuk dalam kategori beli-dan-tahan, mungkin tampaknya tidak ada alasan untuk belajar tentang lindung nilai. Namun, karena perusahaan besar dan dana investasi cenderung terlibat dalam praktik lindung nilai, akan lebih baik bagi semua untuk memahami lindung nilai agar mampu melacak dan memahami tindakan para pemain besar.

Artikel Asli