Loading...
Loading…
Saham Tesla Anjlok Dalam-dalam, Kekayaan Elon Musk Terkikis Kena Imbasnya!

Saham Tesla Anjlok Dalam-dalam, Kekayaan Elon Musk Terkikis Kena Imbasnya!

Ekonomi | wartaekonomi | Rabu, 19 Mei 2021 - 10:20

CEO Tesla Elon Musk telah jatuh dari posisi orang terkaya kedua di dunia dan digantikan oleh ketua dan CEO Louis Vuitton Bernard Arnault. Menurut Forbes, kekayaan eksekutif Tesla dan SpaceX ini turun menjadi USD147,3 miliar (Rp2.108 triliun).

Sementara itu, kekayaan Arnault mencapai USD182,4 miliar (Rp2.611 triliun). Keduanya tetap di bawah CEO Amazon Jeff Bezos, yang memuncaki kekayaan sebagai miliarder top dunia dengan USD188,5 miliar (Rp2.698 triliun).

Dilansir dari Fox Business di Jakarta, Rabu (19/5/21) penurunan kekayaan bersih Musk terjadi karena saham Tesla turun untuk minggu kelima berturut-turut, penurunan mingguan terpanjang sejak Maret 2018, dan bulan terburuk sejak Maret 2020.

Saham Tesla ditutup sedikit naik pada USD577,87 di akhir sesi perdagangan Selasa, turun 18,55% bulan-ke-hari dan 18,11% tahun-ke-tanggal. Saham juga turun 34,56% dari penutupan tertinggi sepanjang masa di USD883,09 pada 26 Januari 2021.

Komentar terbaru Musk telah berkontribusi pada volatilitas harga cryptocurrency , termasuk Bitcoin, Dogecoin, dan Ethereum.

Dogecoin jatuh setelah penampilan Musk di "Saturday Night Live" awal bulan ini, setelah dia menyebut mata uang lelucon "keramaian" selama segmen tersebut.

Lalu, keputusan Musk pada 12 Mei bahwa Tesla tidak lagi menerima pembayaran Bitcoin untuk mobilnya juga telah menyebabkan penurunan harga yang serupa dengan Bitcoin dan Ethereum.

"Kami prihatin dengan peningkatan pesat penggunaan bahan bakar fosil untuk penambangan dan transaksi Bitcoin, terutama batu bara, yang memiliki emisi bahan bakar terburuk," kata Musk dalam sebuah pernyataan. " Cryptocurrency adalah ide yang bagus di banyak tingkatan dan kami percaya ini memiliki masa depan yang menjanjikan, tetapi ini tidak dapat merugikan lingkungan."

Selain pembalikan itu, Musk mengecam Bitcoin karena konsumsi energinya yang "gila". Menurut Indeks Konsumsi Listrik Bitcoin Universitas Cambridge, penggunaan energi mata uang digital telah tumbuh dengan stabil sejak 2016.

Namun, Musk telah meyakinkan investor bahwa dia tetap menjadi pendukung kuat cryptocurrency dan mengklarifikasi pada bahwa Tesla belum menjual satu pun dari USD1,5 miliar dalam bentuk Bitcoin yang dibeli awal tahun ini.

Original Source

Topik Menarik

{
{