Seleksi PPPK, KemenPANRB: Syaratnya Harus Profesional dan Siap Pakai

inewsid | Ekonomi | Published at 07/05/2021 11:18
Seleksi PPPK, KemenPANRB: Syaratnya Harus Profesional dan Siap Pakai

JAKARTA, iNews.id - Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (KemenPANRB) menyatakan syarat lolos seleksi calon pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK) adalah profesional dan siap pakai.

"Rekrutmen PPPK merupakan salah satu upaya pemerintah untuk menjaring para profesional bergabung sebagai abdi negara. Jadi jelas untuk seleksi PPPK, kita berpegang pada dua kata kunci, yakni profesional dan siap pakai,” ujar Plt Asisten Deputi Perencanaan dan Pengadaan SDM Aparatur KemenPANRB, Katmoko Ari Sambodo, seperti dikutip dari siaran pers KemenPANRB, Jumat (7/5/2021).

Menurut dia, siapapun yang lolos pada seleksi PPPK tidak membutuhkan waktu lama untuk beradaptasi pada pekerjaannya. Sehingga, tugas-tugas dapat dilakukan dengan cepat, tepat, dan efisien.

“Begitu lulus tes, kemudian tanda tangan kontrak, pada hari itu juga mereka siap untuk langsung bekerja,” ungkap Katmoko Ari Sambodo.

Dia mengakui, hal ini memang menjadi salah satu perbedaan rekrutmen CPNS dan PPPK. Dimana dalam hal rekrutmen CPNS, pemerintah berharap dapat merekrut generasi muda yang akan dipersiapkan dan dididik untuk bekerja sesuai dengan jabatannya.

Sementara, seleksi PPPK didesain untuk mereka yang telah memiliki pengalaman di bidang kerja yang relevan dengan jabatan yang dilamar minimal tiga tahun.

Pada tahun ini, seleksi PPPK diperuntukan bagi guru dan nonguru. Dimana peserta yang berhak untuk mendaftar pada seleksi PPPK untuk guru adalah honorer THK-II sesuai database THK-II di BKN.

Kemudian diperuntukan juga bagi guru honorer yang masih aktif mengajar di sekolah negeri di bawah kewenangan pemerintah daerah dan terdaftar sebagai guru di Dapodik Kemendikbud.

Termasuk juga guru yang masih aktif mengajar di sekolah swasta dan terdaftar sebagai guru di Dapodik Kemendikbud. Kemudian juga terbuka bagi lulusan Pendidikan Profesi Guru (PPG) yang belum menjadi guru dan terdaftar di database lulusan pendidikan profesi guru Kemendikbud.

“Untuk formasi PPPK non guru, jabatan yang paling banyak disediakan antara lain penyuluh KB, perawat, pranata komputer, dan penyuluh pertanian,” ujar Katmoko Ari Sambodo.

Artikel Asli