Buset, Bisa Kaya Mendadak, Honor Komisaris Astra Tembus Rp1,6 Miliar Per Bulan!

Ekonomi | wartaekonomi | Published at Kamis, 22 April 2021 - 12:36
Buset, Bisa Kaya Mendadak, Honor Komisaris Astra Tembus Rp1,6 Miliar Per Bulan!

Hasil Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) PT Astra International Tbk pada Kamis, 22 April 2021 menyetujui pengunduran diri salah satu komisarisnya. Selain itu, juga menyetujui penetapan honorarium 2021 untuk dewan komisaris.

Head of Corporate Communications PT Astra International Tbk Boy Kelana Soebroto mengatakan, pada RUPST kali ini para pemegang saham menerima pengunduran diri Mark Spencer Greenberg selaku Komisaris Perseroan.

Selain itu, pemegang saham juga memberikan wewenang kepada Dewan Komisaris Perseroan untuk menetapkan gaji dan tunjangan anggota Direksi Perseroan, dengan memperhatikan kebijakan Komite Nominasi dan Remunerasi Perseroan.

Kemudian, juga ditetapkan untuk seluruh anggota Dewan Komisaris Perseroan, pemberian honorarium maksimum sejumlah Rp1,6 miliar gross per bulan, yang dibayarkan sebanyak 13 kali dalam satu tahun.

"Mulai berlaku terhitung sejak 1 Mei 2021 hingga penutupan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan 2022," tutur Boy, Kamis, 22 April 2021.

Presiden Komisaris Astra International juga diberikan wewenang oleh para pemegang saham untuk pembagian honorarium maksimum tersebut di antara para anggota Dewan Komisaris Perseroan sesuai pendapat Komite Nominasi dan Remunerasi Perseroan.

"Wewenang kepada Presiden Komisaris untuk menetapkan pembagian jumlah honorarium tersebut di antara para anggota Dewan Komisaris Perseroan," ucapnya.

Adapun susunan Dewan Komisaris Perseroan:

Presiden Komisaris : Prijono Sugiarto

Komisaris Independen : Sri Indrastuti Hadiputranto

Komisaris Independen : Rahmat Waluyanto

Komisaris Independen : Apinont Suchewaboripont

Komisaris : Anthony John Liddell Nightingale

Komisaris : Benjamin William Keswick

Komisaris : John Raymond Witt

Komisaris : Stephen Patrick Gore

Komisaris : Benjamin Birks

Susunan ini efektif terhitung sejak ditutupnya RUPST ini sampai dengan RUPST 2023 Perseroan, kecuali untuk John Raymond Witt dan Stephen Patrick Gore sampai dengan RUPST 2022 Perseroan.

Artikel Asli