Bersejarah, Astronot NASA Bersiap Pulang ke Bumi dengan SpaceX Crew Dragon

Berita Utama | sindonews | Published at Minggu, 02 Agustus 2020 - 10:11
Bersejarah, Astronot NASA Bersiap Pulang ke Bumi dengan SpaceX Crew Dragon

Doug Hurley dan Bob Behnken tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 31 Mei, sehari setelah menjadi astronot pertama yang diluncurkan dari Florida yang dimasukkan ke dalam kapsul SpaceX Crew Dragon. Tetapi akhir pekan ini, mereka harus mengatasi salah satu aspek yang paling menantang dari misi, yakni meninggalkan stasiun ruang angkasa, menghabiskan berjam-jam di dalam kapsul yang sama, terjun payung melalui atmosfer Bumi. dan menceburkan diri ke Pantai Florida.

"Ini saatnya untuk mencobanya dan melihat bagaimana hasilnya," kata Hurley.

Hurley dan Behnken saat ini dijadwalkan untuk naik ke kapsul Crew Dragon Sabtu (1 Agustus) dan turun pada hari Minggu (2 Agustus). Situs target awal pendaratan mereka adalah di Teluk Meksiko di lepas pantai Kota Panama Florida, kata pejabat NASA dilansir Space.com.

Prosedur pendaratan menandai rintangan terakhir dari misi duo, dijuluki Demo-2, dan menandai tes akhir untuk sistem kru komersial SpaceX. Setelah pengembalian yang aman, perusahaan harus jelas untuk meluncurkan misi reguler ke laboratorium yang mengorbit.

Setiap langkah dari misi Demo-2 telah menjadi evaluasi pesawat ruang angkasa baru, dan baik Behnken dan Hurley dan kepemimpinan NASA telah menekankan di seluruh misi bahwa itu adalah uji terbang. Pekerjaan para astronot memeriksa setiap aspek kendaraan dan memastikan siap untuk digunakan secara teratur oleh anggota kru. Tetapi itu juga berarti bahwa mereka telah menjadi kelinci percobaan dalam seluruh misi, dan itu juga berlaku untuk kepulangan mereka, meskipun para astronot mengatakan mereka tidak terpengaruh.

Grafik NASA ini menunjukkan tujuh situs pendaratan potensial untuk SpaceX's Crew Dragon Endeavour yang membawa astronot NASA Bob Behnken dan Doug Hurley dalam penerbangan uji Demo-2. Foto/NASA/SpaceX

"Ketika kita semakin dekat, saya pikir kita benar-benar lebih fokus pada persiapan kita untuk siap untuk kegiatan pendaratan," kata Behnken. "Aku masih tidak merasa gugup tentang itu."

Selama beberapa dekade, para astronot AS yang kembali dari luar angkasa mendarat di darat, baik di landasan pendaratan seperti yang dilakukan oleh pesawat ulang-alik NASA atau dalam pendaratan parasut seperti yang dilakukan kapsul Soyuz Rusia. Awak Amerika terakhir yang kembali ke lautan melakukannya pada 45 tahun lalu, pada akhir misi Proyek Uji Apollo-Soyuz di mana para astronot bertemu dengan kosmonot Soviet di orbit.

"Bagian pendaratan air itu cukup menantang dari sudut pandang fisiologis, hanya setelah kembali dari berada dalam gayaberat mikro untuk urutan satu hingga dua bulan," kata Hurley. "Tim-tim darat sepenuhnya menyadari tantangan pendaratan air dan apa pengaruhnya pada tubuh manusia dan kita akan mengambilnya dari sana."

Meskipun NASA ingin melihat kapsul Demo-2 dibatalkan, penjadwalan perjalanan pulang tidak diatur. NASA dan SpaceX akan mendasarkan penentuan waktu prosedur pada sejumlah kriteria cuaca dan lautan di mana dari tujuh lokasi pendaratan yang ditargetkan oleh tim.

Saat ini, kondisi itu terlihat rumit. Pusat Topan Nasional Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) memantau sistem yang disebut Hurricane Isaias ketika barel melalui Laut Karibia, menuju Florida.

Pada pagi ini, ramalan cuaca memperkirakan badai akan menuju Pantai Timur Florida sepanjang hari Minggu, berpotensi meninggalkan kondisi yang aman di pantai Teluk, di mana empat dari tujuh lokasi potensial berada.

Para astronot mengatakan, mereka menyerahkan masalah cuaca kepada staf di lapangan dan siap untuk melakukan apa yang disarankan oleh kendali misi. "Kami tidak mengendalikan cuaca dan kami tahu kami bisa tinggal lebih lama di sini," kata Behnken.

Pengembalian yang aman untuk Demo-2 adalah bagian terakhir dari teka-teki persetujuan NASA atas peluncuran awak SpaceX berikutnya, misi panjang-penuh pertama perusahaan ke stasiun ruang angkasa. Dijuluki Crew-1, misi itu saat ini menargetkan peluncuran pada akhir September.

Awak-1 akan membawa tiga astronot NASA -Michael Hopkins, Victor Glover dan Shannon Walker- dan Soichi Noguchi asal Jepang ke stasiun ruang angkasa untuk masa tinggal lebih dari enam bulan yang akan membuat jumlah staf laboratorium yang mengorbit di tujuh.

NASA juga baru-baru ini mengumumkan kepegawaian untuk misi berikutnya, Crew-2, akan melihat astronot AS Megan McArthur (yang menikah dengan Behnken) dan Shane Kimbrough, astronot Jepang Akihiko Hoshide dan astronot Eropa Thomas Pesquet meroket dari Bumi pada 2021. Misi itu akan menggunakan kapsul Endeavour Crew Dragon yang sama dengan awak Demo-2.

Astronot NASA Bob Behnken, Chris Cassidy, dan Doug Hurley menjawab pertanyaan pada 31 Juli 2020, dari Stasiun Luar Angkasa Internasional sebelum keberangkatan Behnken dan Hurley ke Bumi pada hari berikutnya. Foto/NASA TV

Artikel Asli