Loading...
Loading…
Korban Tewas Perang Yaman Capai 100 Ribu

Korban Tewas Perang Yaman Capai 100 Ribu

Berita Terkini | sindonews | Kamis, 31 Oktober 2019 - 19:22

LONDON - Jumlah korban tewas dalam Perang Yaman yang pecah sejak 2015 telah mencapai 100 orang. Begitu laporan proyek berbasis data yang mengikuti jalannya konflik di negara itu.

The Armed Conflict Location and Event Data project (Acled) mengatakan angka itu termasuk 12 ribu warga sipil yang menjadi korban dalam serangan yang ditargetkan langsung. Dikatakan bahwa 20.000 orang dilaporkan tewas tahun ini, menjadikannya tahun paling mematikan kedua di belakang 2018.

Konflik di negara termiskin di dunia Arab itu dimulai pada 2014 dengan pengambilalihan Yaman utara dan tengah oleh pemberontak Houthi yang berpihak Iran. Mereka mengusir pemerintah yang diakui secara internasional dari Ibu Kota, Sana'a.

Pada bulan Maret 2015, sebuah koalisi yang dipimpin Saudi meluncurkan kampanye udara untuk mencegah pemberontak menduduki wilayah selatan negara itu. Serangan udara yang dipimpin Saudi telah menghantam sekolah, rumah sakit dan pesta pernikahan, sementara Houthi telah menggunakan drone dan rudal untuk menyerang Arab Saudi dan menargetkan kapal di Laut Merah.

Acled, bekerja sama dengan Proyek Data Yaman, melacak laporan dari berbagai sumber dalam upaya memeriksa ulang klaim dan memberikan penghitungan kematian yang andal yang secara langsung dikaitkan dengan kekerasan.

Kelompok itu mencatat penurunan dalam "peristiwa konflik" sejak Maret, terutama didorong oleh penurunan penembakan dan serangan udara, meskipun ia mengatakan jumlah pertempuran tidak berkurang.

"April adalah bulan paling mematikan tahun ini, dengan lebih dari 2.500 dilaporkan meninggal, dibandingkan dengan 1.700 pada bulan September. Kuartal ketiga 2019 memiliki jumlah kematian yang dilaporkan terendah sejak akhir 2017, tetapi jumlah korban sipil meningkat dari kuartal sebelumnya," kata Acled seperti dikutip dari The Guardian , Jumat (1/11/2019).

Provinsi yang paling kejam adalah Taiz, Hodeida, dan Jawf, dengan lebih dari 10.000 orang dilaporkan tewas di masing-masing daerah sejak 2015.

Acled mengatakan penargetan langsung oleh koalisi yang dipimpin Saudi dan sekutunya telah bertanggung jawab atas lebih dari 8.000 kematian warga sipil sejak 2015.

Data mencakup segala sesuatu mulai dari serangan udara, penembakan dan pertempuran darat antara berbagai kekuatan hingga pemboman militan dan aksi kekerasan pada protes. Jumlahnya tidak termasuk orang yang telah meninggal dalam bencana kemanusiaan yang disebabkan oleh perang, terutama kelaparan. Sumber lain telah memberikan perkiraan yang lebih tinggi dari jumlah korban tewas.

Acled menerima dana dari departemen luar negeri AS dan kementerian luar negeri Belanda.

Original Source

Topik Menarik