Loading...
Loading…
Cadangan Uranium Iran Dilaporkan Naik Tiga Kali Lipat

Cadangan Uranium Iran Dilaporkan Naik Tiga Kali Lipat

Berita Terkini | sindonews | Rabu, 04 Maret 2020 - 14:57

WINA - Iran telah menimbun uranium yang diperkaya rendah hampir tiga kali lipat sejak November. Jumlah ini menunjukkan lompatan signifikan dalam produksi.

Demikian laporan rahasia yang dikeluarkan oleh pengawas nuklir PBB, Badan Energi Atom Internasional (IAEA).

Dalam laporan 3 Maret kepada negara anggotanya, yang diperoleh oleh CNN , IAEA mengatakan bahwa persediaan uranium rendah pengayaan Teheran sekarang jauh melebihi 300 kilogram, batas yang ditentukan oleh kesepakatan nuklir Iran 2015.

"Laporan itu mengatakan bahwa pada 19 Februari Badan ini memverifikasi bahwa total persediaan uranium yang diperkaya Iran adalah 1020,9 kilogram (+648,6 kilogram sejak laporan triwulan sebelumnya)," seperti disitir dari kantor berita yang berbasis di AS itu, Rabu (4/3/2020).

Uranium yang diperkaya rendah biasanya digunakan untuk pembangkit nuklir, sementara uranium yang diperkaya tinggi digunakan untuk bom nuklir. Namun secara teori, peningkatan stok mengurangi waktu "berlari" yang akan diperlukan Iran memperoleh bahan yang cukup untuk membuat senjata bom.

Laporan IAEA mengatakan Iran telah secara dramatis meningkatkan jumlah sentrifugal yang digunakannya untuk memproduksi bahan bakar nuklir, membawa sekitar 1.000 mesin kembali digunakan dalam beberapa bulan terakhir, termasuk di fasilitas pengayaan bawah tanah Fordow.

Baca Juga :
Rouhani Klaim Temukan Ladang Minyak Baru 50 Miliar Barel di Selatan Iran

Iran sebelumnya telah setuju untuk menghentikan aktivitas pengayaan uranium di Fordow di bawah kesepakatan nuklir 2015, yang ditinggalkan Presiden Donald Trump pada 2018.

IAEA juga mengkritik Iran karena menolak akses pengawas ke tiga lokasi di mana aktivitas nuklir telah terjadi di masa lalu.

"Sebagai hasil dari evaluasi yang sedang berlangsung, Badan ini mengidentifikasi sejumlah pertanyaan terkait dengan kemungkinan bahan nuklir yang tidak diumumkan dan kegiatan terkait nuklir di tiga lokasi di Iran yang belum dinyatakan oleh Iran," kata IAEA dalam laporan terpisah.

Sejak Amerika Serikat (AS) menarik diri dari pakta internasional, pemerintahan Trump telah memberlakukan kebijakan "tekanan maksimum" terhadap Iran. Setelah pembunuhan AS terhadap pejabat kedua Iran yang paling kuat, Jenderal Qasem Soleimani, pada Januari, Iran mengumumkan tidak akan lagi terikat oleh aspek-aspek tertentu dari perjanjian nuklir dan secara khusus menunjuk pada pengayaan uranium dan jumlah sentrifugal.

Baca Juga :
Iran Akhirnya Umumkan Tak Lagi Batasi Pengayaan Uranium, Siap Kembangkan Nuklir untuk Gempur AS

"Republik Islam Iran akan mengakhiri batasan finalnya dalam perjanjian nuklir, yang berarti pembatasan jumlah sentrifugal," kata pemerintah dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan darurat untuk membahas pembunuhan Soleimani.

"Oleh karena itu program nuklir Iran tidak akan memiliki batasan dalam produksi termasuk kapasitas pengayaan dan persentase dan jumlah uranium yang diperkaya dan penelitian dan ekspansi," sambung pernyataan itu.

Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif mengatakan pada saat itu bahwa pengumuman itu tidak berarti Iran meninggalkan Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JPOA, sebutan untuk perjanjian nuklir Iran), karena kesepakatan itu secara resmi diketahui.

Zarif juga mengatakan Iran akan terus bekerja sama dengan IAEA, memungkinkannya untuk meninjau penelitian nuklirnya, dan bersedia untuk sepenuhnya mematuhi perjanjian itu lagi jika sanksi terhadap Iran dihapus.

Original Source

Topik Menarik